Pemimpin Al-Qaeda menyerukan umat Islam untuk menggulingkan Assad

BAGHDAD (AP) – Pemimpin Al Qaeda telah meminta umat Islam dari negara lain untuk mendukung pemberontak di Suriah yang berusaha menggulingkan Presiden Bashar Assad, dengan mengatakan bahwa mereka tidak dapat mengandalkan bantuan Barat.

Dalam pernyataan yang direkam dalam video yang dirilis Sabtu malam, Ayman al-Zawahri menyerukan umat Islam di Irak, Yordania, Lebanon dan Turki untuk bergabung dalam pemberontakan melawan “rezim korup dan bersifat kanker” Assad. Keempat negara bagian tersebut berbatasan dengan Suriah.

Seorang pejabat senior keamanan Irak juga mengatakan kepada Associated Press pada hari Sabtu bahwa intelijen telah mengungkapkan aliran pejuang yang terkait dengan al-Qaeda dari kota Mosul di Irak utara ke Suriah selama empat bulan terakhir.

Komentar pejabat Irak dan al-Zawahri muncul sehari setelah dua pelaku bom mobil bunuh diri menyerang kompleks keamanan di Aleppo, sebuah kota di Suriah yang relatif damai selama pemberontakan 11 bulan di negara itu. Meski belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab, namun bom bunuh diri merupakan ciri khas Al-Qaeda.

“Tidak ada pengobatan bagi (rezim Assad) selain pemecatan,” kata al-Zawahri dalam video berdurasi delapan menit yang diposting di situs-situs jihad, menurut SITE Intel Group yang berbasis di AS, yang memantau pesan-pesan militan.

“Jangan bergantung pada Barat dan Turki, yang selama beberapa dekade memiliki perjanjian, saling pengertian dan berbagi dengan rezim ini dan baru mulai meninggalkan rezim ini setelah melihat rezim ini melemah,” katanya. “Andalkanlah hanya kepada Allah saja dan kemudian pada pengorbanan, ketabahan, dan ketabahanmu.”

Dia mendesak warga Suriah untuk menentang bantuan dari Liga Arab dan “pemerintahan agennya yang korup”. Liga tersebut menguraikan rencana untuk mencoba mengakhiri kekerasan di Suriah, namun mereka menangguhkan misi pengamat ke negara tersebut setelah rezim tersebut mengingkari persetujuannya terhadap ketentuan rencana tersebut.

Beberapa jam kemudian, seorang syekh Sunni di wilayah Kurdi utara Irak mengatakan sekelompok ulama di wilayah tersebut menyerukan jihad umat Islam, atau perang suci, melawan rezim Assad.

“Jihad adalah kewajiban setiap umat Islam melawan rezim Assad,” kata Sheik Abdul-Rahman Abdul-Karim Barzanji, menggambarkan dekrit yang dikeluarkan Persatuan Ulama Islam di Kurdistan. “Dukungan apa pun terhadap Muslim atau negara mana pun dilarang.”

“Jihad” secara harafiah diterjemahkan sebagai “perang suci”, namun ajaran Islam juga menafsirkannya sebagai mendukung pejuang dengan uang atau dukungan lain – dan tidak perlu berperang.

Al-Zawahri kelahiran Mesir mengambil alih al-Qaeda setelah Osama bin Laden terbunuh dalam serangan pasukan khusus AS di tempat persembunyiannya di Pakistan pada Mei tahun lalu.

Pejabat Irak mengatakan setidaknya dua pelaku bom bunuh diri asal Suriah yang berlatih di Mosul melintasi perbatasan untuk bergabung dalam pertempuran di Suriah.

Pejuang yang bersenjatakan senjata dan bahan peledak juga menyeberang dari Irak ke Suriah, kata pejabat tersebut, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk membahas intelijen secara terbuka.

Seorang pejabat AS di Washington, yang juga berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan tidak mengherankan jika pejuang al-Qaeda Irak membantu pemberontak Suriah, namun tidak akan membahas atau mengkonfirmasi informasi intelijen tertentu. Namun, pejabat tersebut mencatat bahwa al-Qaeda di Irak telah lama memiliki jaringan operasional di Suriah.

Al-Zawahri pernah bentrok dengan al-Qaeda di Irak di masa lalu. Baik dia maupun bin Laden mendorong para pengikutnya untuk memfokuskan serangan pada kepentingan Amerika dan Israel, dan dengan tajam mengecam sayap jaringan Irak karena menargetkan Muslim Syiah selama tahun-tahun Irak berada di ambang perang saudara.

Pejuang Al-Qaeda di Irak umumnya membatasi serangan terhadap negara mereka sendiri.

__

Penulis Associated Press Qassim Abdul-Zahra, Yahya Barzjani di Sulymaniyah, Irak, dan Kimberly Dozier di Washington berkontribusi pada laporan ini.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran HK hari Ini

By gacor88