Pemimpin protes Palestina berjalan bebas

PENAWARAN PANGKALAN MILITER, Tepi Barat (AP) – Pengadilan militer Israel menjatuhkan hukuman 13 bulan penjara kepada seorang pemimpin protes Palestina terkemuka pada hari Selasa karena menghasut pemuda untuk melemparkan batu ke arah tentara Israel.

Namun Bassem al-Tamimi, 45, keluar dari ruang sidang karena dia sudah menghabiskan waktu di penjara menunggu persidangan. Dia dibebaskan bersyarat pada bulan April untuk menemui ibunya yang sakit.

Aktivis tersebut selama bertahun-tahun memimpin unjuk rasa mingguan di desa Nabi Saleh di Tepi Barat untuk memprotes pemukim Yahudi yang menyita sumur di dekatnya untuk digunakan sendiri, hal serupa juga terjadi di desa-desa pedesaan Palestina.

Dia dihukum sebagian besar berdasarkan pengakuan yang diberikan kepada seorang anak berusia 15 tahun yang diinterogasi tanpa pengacara.

Kasus terhadapnya menuai kritik dari Uni Eropa atas kebijakan Israel yang memenjarakan para pemimpin protes Palestina.

Banyak dari demonstrasi ini berubah menjadi bentrokan antara pemuda pelempar batu dan tentara Israel yang menembakkan gas air mata dan peluru karet. Biasanya, kaum muda tampaknya bertindak sendiri-sendiri, namun para pemimpin protes tidak berbuat banyak untuk menghentikan mereka.

Al-Tamimi mengatakan hukuman tersebut menggarisbawahi “absurditas” kasus tersebut, yang sama persis dengan masa yang ia habiskan di penjara sebelum ibunya yang berusia 85 tahun menderita stroke. Dia mengatakan kasus tersebut juga menunjukkan bahwa dia bergantung pada pernyataan yang diambil dari pemuda rentan yang dapat diinterogasi oleh pasukan Israel.

“Setiap anak yang diancam bisa menyebutkan nama saya, dan saya akan kembali ke penjara,” kata al-Tamimi setelah sidang.

Juru bicara militer Israel tidak dapat dihubungi.

Amnesty International yang berbasis di London menyebut al-Tamimi sebagai “tahanan hati nurani”.

Al-Tamimi adalah salah satu dari beberapa pemimpin protes yang ditangkap dalam beberapa tahun terakhir karena mengorganisir apa yang Israel definisikan sebagai demonstrasi ilegal. Kelompok hak asasi manusia mengatakan penangkapan itu merupakan upaya untuk membungkam ekspresi. Kasus-kasus ini juga bergantung pada pengakuan yang diperoleh dari anak di bawah umur.

Dalam kasus al-Tamimi, bukti terutama diambil dari pengakuan seorang remaja anggota keluarga yang ditangkap setelah ketahuan melempar batu.

Dua pria menanyainya selama sekitar tiga jam. Dia tidak diizinkan menemui pengacara. Interogatornya, yang berbicara dalam bahasa Arab yang terbata-bata dan beraksen kental, meneriaki anak di bawah umur yang mengantuk itu, menurut versi rekaman video interogasi yang diberikan kepada The Associated Press oleh para aktivis. Seorang interogator mengatakan kepada anak di bawah umur itu beberapa kali bahwa dia melemparkan batu atas perintah para pemimpin protes, termasuk al-Tamimi, dan mendesaknya untuk menyetujuinya.

Para pejabat Israel mengatakan interogasi diperlukan untuk membendung kekerasan dan mengatakan warga Palestina ditawari pengadilan yang adil. Kebanyakan warga Palestina mengambil keputusan pembelaan dibandingkan harus diadili, karena ini adalah proses yang panjang dan hanya sejumlah kecil orang yang dibebaskan.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online

By gacor88