Penerbit Inggris akan melawan larangan ‘Mein Kampf’

BERLIN (JTA) — Sebuah penerbit Inggris bersumpah untuk melawan pengadilan Munich yang melarang secara permanen penerbitan kutipan dari “Mein Kampf” karya Hitler.

Pada bulan Januari tahun lalu, Peter McGee ingin mencetak kutipan dalam suplemen 16 halaman untuk terbitan Jermannya “Zeitungszeugen” atau “Surat Kabar Saksi” bersama dengan komentar kritis dari para sejarawan. Sisipannya, salah satu dari tiga suplemen yang direncanakan, juga akan dijual terpisah. Namun pengadilan regional di Munich pekan lalu menguatkan perintah penahanan yang dikeluarkan oleh pengadilan yang lebih rendah yang melarang McGee mencapai tujuannya.

Pengadilan mengatakan bahwa hak untuk “mengutip” suatu teks tidak berarti bahwa mempublikasikan kutipan dapat diterima.

McGee mengatakan kepada wartawan bahwa dia menghormati keputusan pengadilan dan tidak akan menjual lampirannya, yang diberi judul “Buku yang Tidak Dapat Dibaca”. Dia mengatakan tujuannya bukan untuk menciptakan sensasi, tetapi untuk mengungkap teks tersebut, dan bahwa dia akan terus menentang keputusan pengadilan. Menurut kantor berita Jerman dpa, McGee harus membuat kutipan dari buku Hitler tidak dapat dibaca dengan membuat teksnya menjadi piksel.

Kementerian Keuangan Bavaria memegang hak cipta, melarang penerbitan hingga tahun 2015 – 70 tahun setelah kematian Hitler.

Pada tahun 2010, Institut Sejarah Kontemporer yang berbasis di Munich memperoleh izin untuk mencetak ulang karya tersebut setelah hak ciptanya habis.

Sejarawan Edith Raim, yang mengerjakan edisi beranotasi untuk institut tersebut, mengatakan kepada JTA bahwa kutipan buku tersebut diterbitkan di Jerman beberapa dekade yang lalu, terutama oleh mendiang sejarawan Jerman Werner Maser.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88