Penggantian Tal Law akan menjadi ujian pertama bagi koalisi baru

JERUSALEM (AP) – Sebuah praktik kontroversial yang memungkinkan puluhan ribu pemuda ultra-Ortodoks menghindari wajib militer telah muncul sebagai ujian bagi pemerintahan koalisi baru Perdana Menteri Benjamin Netanyahu – dan sebuah praktik yang telah menyebabkan kekacauan besar di kalangan Yahudi. penyebab keadaan.

Dengan tenggat waktu yang ditentukan pengadilan, Netanyahu mengatakan dia berkomitmen untuk mematuhi keputusan tersebut dan merombak sistem. Dan didukung oleh mitra koalisinya yang baru, pemimpin Partai Kadima Shaul Mofaz, ia berada dalam posisi yang kuat untuk mengatasi keberatan dari kelompok minoritas ultra-religius yang semakin bergolak yang memandang rancangan undang-undang tersebut sebagai serangan terhadap cara hidup mereka.

Persoalan rancangan pengecualian merupakan faktor kunci dalam perombakan pemerintah Israel minggu ini.

Karena tidak dapat menjembatani perbedaan antara unsur agama dan sekuler dalam koalisinya, Netanyahu mengatakan pada hari Senin bahwa ia akan mengadakan pemilihan parlemen baru pada bulan September – lebih dari setahun lebih cepat dari jadwal. Kemudian, dalam perubahan haluan yang menakjubkan di menit-menit terakhir, ia mencapai kesepakatan untuk memasukkan Kadima yang berhaluan tengah ke dalam pemerintahannya, menopang koalisi dan menghindari perlunya pemilihan umum.

Aliansi baru ini memberi Netanyahu pemerintahan yang luas dengan 94 kursi di parlemen yang beranggotakan 120 orang, salah satu koalisi terluas dalam sejarah Israel. Dengan dukungan Kadima, Netanyahu tidak lagi bisa disandera oleh partai-partai kecil yang mengancam akan menjatuhkan pemerintah atas masalah ini.

Wajib militer di Israel adalah wajib militer, dengan laki-laki berusia di atas 18 tahun menjalani wajib militer selama tiga tahun dan perempuan dua tahun. Bagi yang tidak mampu atau tidak mau mengabdi, dapat melakukan pengabdian masyarakat di sekolah, rumah sakit, dan lembaga publik lainnya.

Pada konferensi pers pada hari Selasa, Netanyahu dan Mofaz mengatakan resolusi terhadap rancangan perdebatan akan menjadi pilar utama agenda koalisi baru. Mahkamah Agung menyatakan sistem yang berlaku saat ini tidak konstitusional pada bulan Februari dan memerintahkan pemerintah untuk mencari alternatif pada tanggal 31 Juli.

Ini tidak akan mudah. Perpecahan yang sedang berlangsung dalam pemerintahan terlihat jelas pada hari Rabu ketika anggota koalisi ultra-Ortodoks dan sekuler berselisih mengenai rancangan undang-undang tersebut.

Anggota parlemen Yitzhak Cohen dari partai keagamaan Shas, berbicara kepada Stasiun Radio Angkatan Darat, mengatakan “adalah ilusi” untuk mengharapkan keputusan pengadilan yang memaksa siswa seminari untuk wajib militer. Moshe Gafni, pemimpin Partai Yudaisme Torah Bersatu yang ultra-Ortodoks, memperingatkan akan terjadinya “perang saudara budaya”.

Namun Menteri Luar Negeri Avigdor Liberman, pemimpin Partai Yisrael Beytenu yang sangat sekuler, mengatakan tidak ada yang bisa dilakukan dengan menyeret-nyeret masalah ini. Rencana Liberman untuk mendorong undang-undang yang mengakhiri pengecualian membantu memicu krisis koalisi yang menghasilkan kesepakatan pada hari Selasa.

Saat ini, baik Yisrael Beytenu maupun faksi ultra-Ortodoks – yang masing-masing menguasai sekitar 15 kursi di parlemen – tetap berada dalam koalisi, meskipun ada kemungkinan bahwa beberapa dari mereka akan membelot seiring pemerintah bergerak maju dengan undang-undang baru selama musim panas.

Seorang pejabat Israel mengatakan bahwa Kadima akan memimpin sebuah komite untuk menemukan alternatif yang dapat diterima secara hukum terhadap sistem yang berlaku saat ini. Pejabat itu mengatakan pemerintah berkomitmen untuk merumuskan proposal pada 31 Juli. Dia berbicara tanpa mau disebutkan namanya karena sedang membahas pertimbangan internal pemerintah.

Pejabat itu mengatakan bahwa rencana akhir tidak mungkin mengharuskan semua pria ultra-Ortodoks untuk masuk militer segera setelah batas waktu berlalu. Sebaliknya, ia mengatakan rencana tersebut akan dilaksanakan “secara bertahap” dan kemungkinan besar akan mencakup pilihan untuk melakukan dinas sipil nasional dibandingkan bergabung dengan militer.

Para pejabat juga mengatakan mereka ingin memaksa warga Arab Israel, yang sebagian besar tidak bertugas di militer, untuk melakukan wajib militer di sekolah dan rumah sakit di sektor Arab yang relatif miskin.

Rancangan keistimewaan bagi umat beragamaHal ini terjadi pada enam dekade yang lalu, ketika para pendiri Israel memberikan pengecualian kepada 400 siswa seminari teladan untuk membantu membangun kembali sekolah-sekolah besar pembelajaran Yahudi yang hancur akibat Holocaust. Jumlah pengecualian terus meningkat selama bertahun-tahun, dan saat ini diperkirakan 60.000 pria beragama dalam usia militer telah dibebaskan. layanan, yang sebaliknya wajib.

Rancangan pengecualian ini telah menjadi salah satu isu paling kontroversial di masyarakat Israel, bagian dari perjuangan yang lebih luas antara mayoritas sekuler dan minoritas ultra-Ortodoks mengenai kondisi negara tersebut.

Banyak masyarakat sekuler Israel semakin memusuhi apa yang mereka lihat sebagai pemaksaan agama yang dilakukan oleh kelompok ultra-Ortodoks, yang merupakan sepersepuluh dari total populasi penduduk yang berjumlah hampir 8 juta jiwa dan bersikeras melakukan segregasi gender di tempat-tempat umum seperti bus dan trotoar.

Pola ketergantungan di sektor ultra-Ortodoks, di mana laki-laki dewasa biasanya menghabiskan hari-hari mereka untuk belajar agama sambil mengumpulkan kesejahteraan, telah menambah kebencian terhadap hal ini. Penelitian menunjukkan hampir separuh pria ultra-Ortodoks tidak bekerja.

Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan antara lain memperingatkan bahwa tingginya angka pengangguran masyarakat merupakan ancaman bagi pertumbuhan ekonomi. Keberatan terhadap subsidi negara yang diberikan kepada kelompok ultra-Ortodoks turut memicu protes massal pada musim panas lalu terhadap kebijakan ekonomi pemerintah.

Rancangan tersebut hanyalah salah satu dari beberapa isu kontroversial yang dihadapi pemerintahan baru. Masalah lainnya adalah masalah pemukiman Yahudi di wilayah yang diklaim Palestina sebagai negara masa depan mereka.

Mahkamah Agung memerintahkan pemerintah untuk menghancurkan beberapa pos pemukiman yang dibangun secara ilegal di Tepi Barat. Kelompok garis keras dalam koalisi menentang tindakan apa pun terhadap para pemukim, dan masih berharap untuk menghentikan rencana pembongkaran dengan mengeluarkan undang-undang baru yang akan melegalkan pos-pos terdepan.

Liberman, seorang pemukim Yahudi yang bersimpati kepada penduduk pos terdepan, menyebut masalah ini sebagai “ujian” bagi pemerintah.

“Saya yakin perdana menteri akan melakukan apa yang diharapkan semua elemen koalisi darinya,” katanya.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor hari ini

By gacor88