Pengungsi dan Pemerkosaan di Sinai: Tanggapan Israel yang Koheren

Kisah para pengungsi Afrika yang memasuki Israel dimulai dengan perang genosida yang dilakukan oleh pemerintahan Omar Bashir di wilayah Darfur, Nil Biru, dan Kordofan Selatan di Sudan, dan penganiayaan politik terhadap rezim yang semakin otoriter di Eretria. Ini berlanjut di gurun Sinai, di mana pengungsi Sudan dan Eritrea menghadapi penyiksaan, pemerkosaan, pencurian organ, dan pemerasan oleh pedagang Badui sebelum diselundupkan ke Israel. Cerita berakhir di Tel Aviv Selatan, di mana banyak pengungsi telah menetap, dan penduduk lingkungan seperti Shapira dan Hatikva menanggung konsekuensi dari kegagalan dunia untuk menghentikan genosida dan kelaparan di Sudan, pemerintahan yang gagal di Eritrea dan anarki Mesir untuk mencegahnya. di Sinai.

Sinai, sekarang surga bagi pelanggaran hukum dan teror, dengan cepat menjadi neraka hidup bagi para pencari suaka Afrika, di mana sekitar 1.500 migran menghabiskan waktu antara dua dan tujuh bulan di pengasingan dalam setahun. Laporan Dokter untuk Hak Asasi Manusia bahwa dari 800 pengungsi yang dirawat di klinik mereka, 78% dilaporkan disiksa oleh penyelundup.

Kisah yang berulang kali menceritakan tentang kamp penyiksaan yang dilembagakan di mana sebanyak 200-300 orang pada suatu waktu ditahan di kompleks atau wadah logam, tanpa makanan atau air, dan dipukuli, dibakar, dipukuli dan disetrum sambil digantung dengan tangan atau kaki mereka. Wanita sering berulang kali mengalami pelecehan seksual. Seorang pemuda Afrika yang selamat dari perjalanan melalui Sudan memberi tahu kami bagaimana dia diculik di Sinai setahun yang lalu dan dibebaskan seharga $3.500. Sekarang harganya bisa mencapai $35.000. Jaringan penyelundupan manusia, senjata, dan uang dalam jumlah besar yang sangat terorganisir dan brutal diyakini memiliki hubungan dengan Hamas dan kelompok lain di Gaza dan Tepi Barat.

Pemerintah baru Mesir tampaknya sedang berupaya memulihkan hukum dan ketertiban di wilayah tersebut. Namun masih harus dilihat apakah ia memiliki kemampuan dan kemauan untuk menyelesaikan tugas tersebut; atau lebih buruk lagi, apakah kampanye saat ini merupakan kedok untuk remiliterisasi Sinai dan melanjutkan dukungan untuk teror Hamas – disamarkan sebagai kampanye untuk memulihkan stabilitas.

Apa konteks keseluruhan dari situasi pengungsi? Genosida, perang, kekeringan, kelaparan dan penyakit, semuanya diperburuk oleh anarki dan korupsi, menghasilkan salah satu gelombang besar migrasi dari selatan ke utara. Hingga deportasi baru-baru ini, sekitar 60.000 pengungsi Afrika tinggal secara ilegal di Israel dengan 60 hingga 70 pengungsi memasuki Israel setiap hari. Dilaporkan ada sekitar 250.000 pekerja asing lainnya, setengahnya diperkirakan tinggal di Israel secara ilegal. Bersama-sama mereka membentuk 8% dari tenaga kerja kami, dibandingkan dengan 6% di negara-negara OECD lainnya.

Sejauh ini, Israel telah mengusir sekitar 20.000 migran. Sebagai perbandingan, 120.000 warga Palestina menerima kewarganegaraan Israel di bawah pengaturan reunifikasi keluarga. Angka-angka ini membatalkan komentar rasis menjijikkan Eli Yishai tentang pengungsi Afrika menjadi ancaman yang lebih besar bagi Israel daripada Iran.

Namun pertumbuhan yang mengkhawatirkan dalam penyelundupan senjata, obat-obatan dan uang untuk kegiatan yang berkaitan dengan teroris, ditambah dengan meningkatnya arus orang memasuki Israel secara ilegal, menimbulkan ancaman keamanan yang signifikan. Untuk melindungi perbatasannya, Israel bertindak untuk membendung arus imigran dengan menutup perbatasannya yang keropos dengan Sinai Mesir. Tapi selama dunia tidak bertindak untuk membawa Omar Bashir ke pengadilan dan mengakhiri rezimnya yang korup dan merusak di Sudan, dan Eritrea terus menurun, arus pencari suaka dari wilayah itu akan terus berlanjut.

Lawan Masyarakat Genosida (CGA), sebuah gerakan Israel yang dipandu oleh nilai-nilai Zionis, Yahudi dan universal, membuat beberapa rekomendasi praktis terkait kebijakan pengungsi. Organisasi ini telah menunjukkan kepemimpinan nyata dengan membuat undang-undang yang mendefinisikan status pengungsi, peraturan dan kuota untuk pemberian suaka politik, dan prosedur manusiawi untuk perlakuan terhadap pencari suaka

CGA menyatakan bahwa kebijakan pengungsi Israel dipandu oleh tanggung jawabnya sebagai negara berdaulat untuk melindungi perbatasannya, dan pada saat yang sama kewajibannya untuk menawarkan perlindungan bagi mereka yang mencari suaka dari genosida dan penganiayaan. CGA menyusun “RUU Perlakuan dan Tanggung Jawab untuk Pencari Suaka dan Pengungsi.” RUU tersebut menetapkan kuota tahunan, hak dan kewajiban pengungsi, berdasarkan ukuran populasi. Dengan demikian, GDP mengusulkan kuota tertinggi tahunan sebesar 1.750 pengungsi setiap tahun, dan total kumulatif tidak lebih dari 20.000, yang akan menjadikan Israel pemimpin di antara negara-negara dalam penyerapan pengungsi. Terlepas dari pengesahan RUU tersebut oleh banyak MK, RUU tersebut saat ini tidak ke mana-mana di Knesset.

CGA mengusulkan bahwa mereka yang melarikan diri dari penganiayaan politik atau ancaman genosida harus memenuhi syarat untuk mendapatkan status pengungsi, konsisten dengan nilai-nilai inti Negara Israel, sembari menegaskan hak dan kewajiban Israel di bawah hukum internasional. RUU itu mengacu pada perintah alkitabiah bahwa “Jika orang asing tinggal bersama Anda di negara Anda, Anda tidak boleh melakukan kesalahan apa pun padanya. Kamu harus memperlakukan orang asing yang tinggal bersamamu sebagai penduduk asli di antara kamu, dan kamu akan mencintainya seperti dirimu sendiri, karena kamu juga orang asing di tanah Mesir” (Imamat, Bab 19, Ayat 33-34)). RUU itu mengutuk hasutan rasis dan ujaran kebencian terhadap imigran dan pengungsi. Pernyataan publik tentang penghasutan terhadap pencari suaka, seperti Yishai, tidak hanya mengkhawatirkan, tetapi merupakan tanda peringatan awal dari kekerasan individu dan kelompok – perampokan, pemukulan dan perusakan yang telah merusak nama Israel.

Namun menurut pakar pengungsi, 90% masalahnya ada di Sinai. Kita harus bertanya mengapa PBB, Uni Eropa, Amerika Serikat dan Mesir tidak melakukan intervensi untuk menghentikan penyiksaan dan pemerasan para pengungsi, dan perdagangan senjata yang jauh lebih besar dan menguntungkan yang mendanai aktivitas teroris Hamas dan organisasi lainnya.

Kami menyerukan kepada pemerintah Israel untuk mengambil tindakan untuk meloloskan dan mengimplementasikan proposal CGA

Dan kami menyerukan kepada negara-negara di mana Mesir bergantung pada bantuan asing untuk menggunakan pengaruh ini guna menghentikan penganiayaan yang memalukan terhadap para pengungsi di Sinai.

___

Tamar Pileggi dan dr. Elihu D Richter adalah salah satu pendiri dari Pusat Pencegahan Genosida Yerusalem.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SDY

By gacor88