Penumpang tabrak lari di Netanya ditahan saat rincian baru muncul tentang tersangka utama

Penumpang di dalam mobil yang, menurut polisi, menabrak dan membunuh tiga pejalan kaki di Netanya pada Sabtu malam, akan ditahan selama lima hari lagi, Pengadilan Magistrate di Rishon Letzion memutuskan pada Sabtu malam.

Polisi masih mencari tersangka utama yang menurut mereka menabrakkan kendaraannya ke penyeberangan, menabrak tiga wanita dari keluarga yang sama dan membunuh mereka.

Yochai Glicksman (26) menyerahkan diri ke polisi setelah kecelakaan itu. Dia ditahan selama lima hari karena dicurigai berbohong di bawah sumpah dan mengganggu penyelidikan.

Tiga wanita yang meninggal Jumat malam semuanya adalah anggota dari satu keluarga: Alexandra Rubinov, 67, dari Netanya, dan Svetlana dan Shoshana Yegudiev, masing-masing 56 dan 25, seorang ibu dan anak perempuan yang merupakan penduduk Dimona yang memiliki kerabat mereka di Visited Netanya untuk akhir pekan.

Menurut laporan saksi mata, kendaraan tersebut bertabrakan dengan para wanita saat mereka sedang melaju dengan kecepatan tinggi, membuat tubuh mereka terlempar ke pinggir jalan. Paramedis yang tiba di tempat kejadian berusaha menyadarkan para korban, tetapi terpaksa mengumumkan bahwa mereka telah meninggal karena banyak luka.

Sumber polisi mengatakan kepada Channel 10 bahwa kendaraan terus melaju setelah menabrak wanita dan berhenti 500 meter setelah titik benturan di mana pengemudi dan penumpang keluar dan melarikan diri.

Pengemudi mobil tersebut diyakini sebagai Shushan Baraby (35), seorang tokoh kriminal terkenal di kota pesisir tersebut. Polisi khawatir dia mungkin mencoba melarikan diri dari negara itu untuk menghindari penuntutan.

Menurut berita Ynet, istri Glicksman mengatakan kepada polisi bahwa Baraby dan orang kedua datang ke rumah Glicksman pada Jumat malam dan ketiganya pergi “untuk membantu seorang teman yang istrinya berada di rumah sakit,” menurut kesaksiannya. Beberapa saat kemudian dia meneleponnya untuk mengatakan dia menabrak seseorang.

Menurut Maariv, Glicksman memiliki catatan polisi sebelumnya untuk pencurian properti dan pelanggaran terkait narkoba. Dia awalnya memberi tahu polisi bahwa dia adalah pengemudi, tetapi mengubah ceritanya ketika diberi tahu berapa banyak waktu penjara yang bisa dia hadapi.

Sementara itu, detail baru tentang masa lalu Baraby telah muncul. Menurut Ynet, dia diduga mengancam nyawa walikota Netanya Miriam Feirberg dan beberapa waktu kemudian menerima tanah publik yang direncanakan untuk pembaruan perkotaan, di mana dia membangun kios kecil dan restoran daging.

Menurut laporan tersebut, Baraby mengoperasikan stan semangka di tanah tersebut 10 tahun lalu, tetapi kota menolak memberinya izin dan menghancurkan stan tersebut.

Setelah mengancam nyawa Feirberg, dia memperoleh izin untuk menggunakan tanah tersebut untuk menjual semangka, dan seiring waktu dia mengubah tanah tersebut menjadi pasar kecil, tempat lotre dan barbekyu, meskipun dia tidak memiliki izin untuk bisnis yang tidak memilikinya.

Pejabat Balai Kota mengatakan kepada outlet berita bahwa mereka mencoba untuk mendapatkan kembali kendali atas tempat tersebut setelah tabrak lari, yang terjadi di dekat kios koran.

Rudi Yegudiev, putra dan saudara laki-laki dari dua wanita yang terbunuh, mengancam Baraby pada hari Sabtu dan memintanya untuk menyerahkan diri menjadi pihak berwenang.

“Saya memohon kepada pengemudi yang menabrak mereka untuk tidak menjadi kelinci yang bersembunyi, tetapi untuk menyerahkan diri. Jika tidak, saya akan mendatanginya,” kata Yegudiev.

Pihak berwenang mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka tidak mengesampingkan kemungkinan Baraby mengemudi di bawah pengaruh obat-obatan.

Namun, Hezi Reuben, sepupu Baraby, mengatakan kepada Walla News bahwa sepupunya tidak melakukan kejahatan tersebut dan polisi hanya memiliki dendam terhadapnya. “Dia tidak akan pernah kembali dan polisi tidak akan pernah menemukannya,” kata Reuben. “Polisi menghancurkan keluarga; itu adalah aksi publisitas. Dia tidak terlibat dalam kejahatan apa pun dalam lima tahun terakhir.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


agen sbobet

By gacor88