Perintah tinggi dari Pengadilan Tinggi

Berakhirnya pengecualian wajib militer bagi kelompok ultra-Ortodoks – setidaknya dalam perwujudannya saat ini – menjadi berita utama di surat kabar Israel pagi ini. Keempatnya memimpin dengan pembatalan Undang-Undang Tal oleh Mahkamah Agung, yang mengizinkan siswa yeshiva penuh waktu untuk mendapatkan penangguhan wajib militer, yang pada dasarnya membebaskan mereka dari kewenangan wajib Israel.

Keputusan tersebut merupakan sebuah kegembiraan terakhir bagi Ketua Pengadilan Dorit Beinisch, yang menulis pendapat mayoritas, terutama karena Hakim Asher Grunis, yang akan segera menggantikannya sebagai ketua hakim, berada di pihak yang kalah dalam argumen tersebut. Berbaris Grunis mengutip pernyataan bahwa membatalkan undang-undang tidak akan membantu siapa pun. “Adalah suatu kesalahan untuk mengharapkan bahwa keputusan pengadilan akan membawa Haredim ke dalam wajib militer dan memasuki dunia kerja. Kemampuan pengadilan untuk mempengaruhi hal seperti ini kecil.”

Seperti halnya gaya jurnalisme Israel, yang sering mengutamakan opini, keempat surat kabar utama dipenuhi dengan komentar mengenai keputusan bersejarah pada Selasa malam tersebut. “Keputusan ini merupakan masalah besar yang ada di meja (Perdana Menteri Benjamin) Netanyahu. Dia bisa memanfaatkan (keputusan) Mahkamah Agung dan membuat undang-undang baru yang berani yang akan memberikan ketertiban logis, atau dia bisa menggunakan undang-undang yang, bersama dengan Haredim, melewati Mahkamah Agung,” tulis Ben Caspit di Maariv.

Di dalam Haaretzsalah satu penentang undang-undang tersebut, Yossi Verter, menulis bahwa Knesset akan dibanjiri undang-undang baru yang bertujuan menggantikan undang-undang Tal: “Pertanyaan utama saat ini adalah apakah Netanyahu, yang akan berjalan dengan baik. menyadari popularitas keberanian esai Haredi, siap secara mental untuk berpisah dengan mitra alaminya, partai Haredi, dan memperkenalkan rancangan undang-undang yang akan mengakhiri hubungan panjang antara Likud dan partai-partai tersebut?

Di dalam Israel Hayom, Aviad Hacohen menulis bahwa penilaian tersebut adil, namun belum tentu bijaksana. “Sejarah hubungan antara negara dan agama mengajarkan bahwa terkadang proses yang dilakukan secara kuat, agresif di mata penerimanya, dapat berfungsi seperti bumerang.”

Di dalam Yedioth Ahronoth, Para pejabat Partai Likud dikutip mengatakan bahwa keputusan tersebut, yang telah disetujui oleh Netanyahu, dapat memicu pemilihan umum lebih awal jika ia tidak mampu menenangkan partai-partai Haredi yang merupakan tulang punggung koalisi pemerintahannya. “Keputusan Mahkamah Agung menyelesaikan masalah jangka pendek bagi Netanyahu, setelah konfrontasi antara Yisrael Beiteinu dan Shas mengenai masa depan undang-undang Tal, tetapi saat perdana menteri ingin mencapai kesepakatan dalam semangat Tinggi. Keputusan pengadilan dia akan menghadapi tentangan dari perwakilan partai Haredi. Konfrontasi seperti itu di tengah musim panas dapat menggerakkan pemilu,” kata salah satu agen senior Partai Likud (atau banyak dari mereka, dan secara serempak, jika kita ingin mempercayai para penulisnya) kepada surat kabar tersebut.

Tuas Penanganan

Apa yang harus dilakukan mengenai UU Tal bukanlah satu-satunya masalah yang dihadapi Netanyahu pada Selasa malam. Berita besar kedua di surat kabar adalah kepergian salah satu pembantu utama perdana menteri, Yoaz Hendel, setelah perselingkuhan Natan Eshel. Hendel adalah salah satu dari tiga pejabat senior di Kantor Perdana Menteri yang mengeluhkan perilaku kepala biro Natan Eshel, yang berujung pada pemecatannya, dan Netanyahu dilaporkan tidak terlalu senang, dan mengatakan bahwa ia percaya pada kekalahan ketiga pejabat tersebut.

Haaretz melaporkan Netanyahu telah memintanya untuk tinggal lebih lama, tetapi jika dia pergi, itu berarti Netanyahu akan kehilangan tiga pembantu utamanya (Hendel, Eshel dan Yohanan Locker, pelapor lain yang kembali ke IDF) dalam waktu singkat. waktu.

Sejumlah surat kabar melaporkan sebuah video yang tersebar di dunia maya yang memperlihatkan Netanyahu merasa frustrasi terhadap pelapor ketiga, Zvi Hauser, karena menerima perintah untuk meminta seseorang menutup pintu. Hauser juga rupanya sedang dalam perjalanan keluar, tapi dia menolak untuk berhenti, mengatakan dia tidak melakukan kesalahan apa pun.

Yedioth punya cerita tentang penumpang yang bosan dengan layanan kereta api atau kekurangannya. Kemarin, satu hari setelah serikat pekerja kereta api berjanji untuk tidak melakukan aksi mogok selama dua minggu, terjadi gangguan besar-besaran terhadap layanan kereta api, yang mana CEO Israel Railways menyalahkan serikat pekerja tersebut. Hal ini terjadi setelah sejumlah pemogokan dalam beberapa pekan terakhir terkait hak-hak pekerja. “Saya menyia-nyiakan pagi demi pagi,” kata salah satu penumpang dari Hadera. “Dalam sebulan terakhir saya enam kali terlambat masuk kerja karena kegagalan dan kerusakan kereta.”

Serangan kedua

Makalah ini juga memuat fitur tentang kapal selam Dolphin yang dibeli Israel dari Jerman. Di bawah judul “Senjata Kiamat Israel Terkena”, surat kabar tersebut memberikan tur tentang fitur-fitur kapal selam tersebut dan menulis bahwa, menurut sumber-sumber asing, kapal ini akan memberi Israel kemampuan serangan kedua, yaitu kemampuan untuk menyerang balik dengan senjata nuklir terhadap musuh. siapa pun yang dapat mengambil sumber daya berbasis darat dan udara negara tersebut. Kapal selam tersebut baru akan siap pada tahun 2014, lapor surat kabar tersebut.

Maariv memiliki kisah mengharukan tentang seorang duda yang kehilangan istrinya tepat setelah dia melahirkan dan ingin bayinya yang baru lahir mendapat ASI. Sang ayah beralih ke internet dan hasilnya adalah kulkas penuh ASI dari para ibu di seluruh negeri yang telah berdonasi. Permasalahan ini menyoroti perlunya bank susu nasional untuk membantu pihak lain yang mengalami situasi yang sama.

Di bagian opini Israel Hayom, Ronen Cohen mempertanyakan Kepala Staf Gabungan AS, Jenderal. Martin Dempsey, atas klaimnya bahwa Iran adalah “aktor rasional”. “Dalam pandangan Barat, Iran di satu sisi gila, dengan keinginan untuk memperoleh tenaga nuklir, dan juga keinginan untuk menghapus Israel (dan mungkin negara-negara lain) dari peta. Di sisi lain, Barat masih melihat, atau ingin melihat, sebuah negara rasional yang mungkin menginginkan tenaga nuklir, namun tentu saja tidak akan menggunakannya.”

Di Haaretz, Reuven Pedatzur menulis bahwa ancaman pemotongan program di Kementerian Pertahanan adalah taktik menakut-nakuti yang digunakan untuk memikat masyarakat agar memberi mereka lebih banyak uang. “Para petinggi IDF tampaknya tidak memahami bahwa meskipun Anda ingin menakut-nakuti para pengambil keputusan, lebih baik tidak berlebihan dan mengubah taktik menakut-nakuti menjadi lelucon,” tulisnya. “Yang tidak kalah seriusnya adalah kenyataan bahwa media dan politisi menerima narasi IDF bahwa anggaran pertahanan telah dipotong secara brutal. Kenyataannya tentu saja justru sebaliknya. Anggaran pertahanan tahun 2012, yang disetujui oleh Knesset, adalah sekitar NIS 1,5 miliar lebih besar dari anggaran tahun 2011 dan sekitar NIS 4 miliar lebih besar dari anggaran tahun 2010.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online pragmatic

By gacor88