Petugas toko serba ada mengklaim dia membunuh Etan Patz

NEW YORK (AP) – Seorang mantan pekerja toko mengaku memikat Etan Patz yang berusia 6 tahun dari halte bus sekolahnya pada tahun 1979 dan mencekiknya sampai mati di ruang bawah tanah, kata polisi Kamis, mengakhiri penyelidikan tiga dasawarsa menjadi berakhir. . kasus anak hilang yang paling mengejutkan di negara itu.

Pedro Hernandez, 51, dari New Jersey ditangkap atas tuduhan pembunuhan setelah dia memberi tahu polisi bahwa dia menjanjikan anak laki-laki itu soda, membawanya ke tokonya – hanya beberapa blok dari rumah Etan di Manhattan – dan membunuhnya di sana, kata Komisaris Polisi Raymond Kelly.

Hernandez mengatakan kepada polisi bahwa dia membuang tubuh Etan di tempat sampah sekitar satu blok dari toko, kata Kelly, di mana ada kemungkinan jenazah itu diambil oleh petugas sanitasi.

Sebuah pamflet yang didistribusikan oleh Departemen Kepolisian New York tentang Etan Patz, yang menghilang pada 25 Mei 1979 di New York. (Kredit foto: Atas izin NYPD/AP)

Penangkapan itu adalah yang pertama dalam kasus puluhan tahun yang mengantarkan era kecemasan tentang meninggalkan anak-anak tanpa pengawasan. Foto Etan adalah salah satu foto anak hilang pertama yang muncul di karton susu. Peringatan hilangnya Etan, yaitu hari Jumat, ditetapkan sebagai Hari Anak Hilang Nasional melalui proklamasi presiden pada tahun 1983.

Tidak ada mayat yang ditemukan dan Kelly mengatakan kemungkinan jenazahnya tidak akan pernah ditemukan.

Hernandez diinterogasi oleh polisi selama lebih dari tiga jam setelah dia ditangkap di New Jersey pada hari Rabu, dan memberikan pengakuan yang ditandatangani polisi, kata Kelly. Motifnya belum jelas.

Tidak jelas apakah dia punya pengacara; Kasus pengadilan diharapkan sekitar hari Jumat. Tidak ada yang membukakan pintu di rumah Hernandez di New Jersey Kamis malam.

“Dia sangat menyesal, dan saya pikir para detektif menganggap dia merasa lega” untuk mengaku, kata Kelly. “Kami percaya bahwa individu yang bertanggung jawab atas kejahatan tersebut.”

Detektif sering dibombardir dengan tipuan, petunjuk palsu, dan kemungkinan penampakan pada hari peringatan hilangnya bocah itu. Tapi Kelly mengatakan mereka mempercayai cerita Hernandez karena detail spesifik yang dia berikan kepada polisi.

Sebuah rumah, kiri, di 116 E. Linwood Ave., terlihat di Maple Shade, NJ. Seorang wanita yang tidak ingin mengidentifikasi dirinya menjawab pintu di Apt. B, pintu kiri, belakang rumah, dikatakan sebagai rumah Pedro Hernandez, yang ditahan atas hilangnya Etan Patz tahun 1979. (AP Photo/Mel Evans)

Hernandez, yang saat itu berusia 19 tahun, bekerja sebagai pegawai toko di toko tersebut selama sekitar satu bulan dan tinggal di dekatnya. Dia tidak diwawancarai pada awalnya, kata Kelly. Tetapi dia kemudian memberi tahu anggota keluarganya pada tahun 1981 bahwa dia telah “melakukan sesuatu yang buruk” dan membunuh seorang anak yang tidak disebutkan namanya di New York City, katanya.

Setelah penggeledahan di ruang bawah tanah dekat rumah Patz yang lebih rendah di Manhattan mendorong kasus itu kembali ke berita bulan lalu, seorang informan mengarahkan polisi ke Hernandez. Kelly mengatakan orang itu bukan anggota keluarga tetapi tahu bahwa Hernandez mengatakan dia telah melakukan hal yang buruk, katanya.

Hernandez dikenal polisi sebagai pekerja di toko serba ada — perlengkapan populer di lingkungan itu — tetapi tidak pernah diinterogasi, meskipun ada orang lain di toko itu.

Dia berhenti dari pekerjaannya beberapa hari setelah Etan menghilang dan pindah ke New Jersey, tempat dia memiliki keluarga, kata Kelly. Hernandez kemudian bekerja di bidang konstruksi tetapi telah mengumpulkan pembayaran cacat sejak cedera punggung tahun 1993, kata polisi. Dia menikah dengan seorang putri remaja, katanya.

Fokus pada Hernandez datang setelah petunjuk lain gagal dan terhenti, dan pada satu titik penyelidik pergi sejauh melacak Israel di mana bocah itu terlihat.

Selama sebagian besar dekade terakhir, penyelidikan difokuskan pada Jose Ramos, seorang terpidana penganiaya anak yang sekarang dipenjara di Pennsylvania. Dia berkencan dengan pengasuh Etan. Pada tahun 2000, pihak berwenang menggali bekas ruang bawah tanah Ramos di Manhattan bawah, tetapi tidak ada yang muncul.

Jaksa Distrik Manhattan Cyrus R. Vance Jr. mengumumkan pada tahun 2010 bahwa kantornya memperbarui penyelidikan atas kasus tersebut. Beberapa minggu yang lalu, penyelidik menggali ruang bawah tanah lain, di ujung jalan dari apartemen Patz. Pencarian tidak menemukan sisa-sisa manusia.

Penyelidik mewawancarai seorang tukang berusia 75 tahun yang memiliki ruang kerja di ruang bawah tanah pada tahun 1979. Namun dia tidak ditetapkan sebagai tersangka dan membantah terlibat dalam hilangnya bocah itu.

Tetangga di Maple Shade, New Jersey, mengatakan Hernandez tinggal bersama istri dan putrinya yang sedang kuliah. Mereka mengungkapkan keterkejutannya atas penangkapan pada Kamis malam.

“Aku tahu orang itu. Dia tidak masalah. Keluarganya adalah orang-orang yang luar biasa,” kata Dan Wollick (71), yang menyewa apartemen di rumah Hernandez.” Dia tidak mengganggu siapa pun.

Prince Street di Manhattan, dekat tempat Patz diculik. (kredit foto: CC-BY-SA Savemejebus, Flickr)

Sandy Etan menghilang saat dia berjalan sendirian ke halte busnya untuk pertama kalinya, dua blok dari rumahnya di lingkungan SoHo yang sibuk di New York, yang dulunya merupakan bagian kelas pekerja kota tetapi sekarang menjadi area butik dan galeri yang mewah.

Orang tua Etan, Stan dan Julie Patz, enggan pindah atau bahkan mengganti nomor telepon mereka jika putra mereka mencoba menghubungi. Mereka masih tinggal di apartemen yang sama.

Mereka tidak membalas panggilan untuk memberikan komentar pada hari Kamis.

Lt. Christopher Zimmerman dari Pasukan Orang Hilang mengatakan dia berbicara dengan orang tua Patz.

“Tuan Patz tertegun, sedikit terkejut, dan saya akan mengatakan agak kewalahan. Dia memiliki beberapa pertanyaan spesifik. Dia sedikit terkejut, tapi saya pikir setelah semua yang dilalui Tuan Patz, dia menangani itu dengan sangat baik.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Toto SGP

By gacor88