Petugas yang memukul aktivis kemungkinan besar akan dicopot dari jabatannya

Letnan Kol. Shalom Eisner, wakil komandan Brigade Lembah Jordan yang memukul wajah seorang aktivis pro-Palestina Denmark dengan popor senapan pada hari Sabtu, kemungkinan akan dicopot dari jabatannya tetapi tidak diberhentikan dari IDF, kata sumber militer pada hari Selasa.

Investigasi IDF diluncurkan atas insiden tersebut pada hari Minggu dan akan menyajikan temuannya dalam beberapa hari mendatang. Diasumsikan bahwa Kepala Staf Umum IDF, Letjen. Benny Gantz, temuannya akan diterima.

Insiden ini mendapat liputan luas di media internasional, dan presiden, perdana menteri, dan menteri pertahanan semuanya mempertimbangkan masalah ini, mengkritik tindakan Eisner dan memuji militer atas penangguhan cepat perwira tersebut dari tugasnya.

Sangat kecil Tentara IDF diselidiki atas tuduhan kekerasan terhadap warga Palestina atau pengunjuk rasa dipecat dari tentara, atau dituntut karena tuntutan pidana.

Seorang petugas yang terlibat dalam penyelidikan, Selasa, dikutip oleh Walla News mengkritik Eisner, yang mengaku merasa berada dalam bahaya ketika memukul aktivis Andreas Ayas: “Jika dia (Eisner) merasa nyawanya terancam, maka dari itu dia bersikap untuk membela diri, kenapa dia tidak memakai helm dan jaket antipeluru?” Petugas tersebut melanjutkan, “Dia harus menunjukkan pengendalian diri, atau alternatifnya, metode untuk membubarkan kerusuhan.”

Temuan awal penyelidikan Polisi Militer menunjukkan bahwa tentara yang dikomandoi Eisner di lokasi kejadian tidak cukup siap menghadapi kejadian tersebut. Eisner memutuskan untuk tidak menggunakan tindakan pengendalian massa, meskipun tindakan itu tersedia baginya. Kontingen Polisi Perbatasan yang dipanggil untuk membantu Eisner dan anak buahnya tidak muncul karena sedang menghadapi insiden lain. Salah satu tentara Eisner seharusnya merekam kejadian tersebut, namun baterai di kameranya mati sebelum suar dimulai. Dan para aktivis melakukan kekerasan ringan terhadap tentara.

Selama penyelidikan, Eisner mengulangi klaimnya bahwa dia diserang dan dilukai oleh salah satu pengunjuk rasa. Dia bilang dia dipukul dari belakang dan mematahkan dua jarinya, dan dia “mengira” Ayas adalah penyerangnya, tapi mengakui reaksinya salah.

Ayas, yang membutuhkan jahitan karena bibirnya yang pecah, mengatakan dugaan bahwa jari petugas tersebut patah adalah “kebohongan besar”. Aktivis mengatakan Eisner juga memukul pengunjuk rasa lainnya dan dua warga Palestina.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88