Polandia bekerja untuk mengeluarkan wartawan yang terluka dari Homs

WARSAW, Polandia (AP) – Para diplomat Polandia sedang bekerja untuk mengevakuasi wartawan Barat yang terluka dari kota Homs di Suriah dan jenazah seorang wartawan Amerika dan fotografer Prancis, kata kementerian luar negeri, Senin.

Presiden Prancis Nicolas Sarkozy juga mengatakan pada hari Senin bahwa dia yakin dua jurnalis yang terbunuh itu “dibunuh” dan Presiden Suriah Bashar Assad “harus pergi”.

Awal bulan ini, Kedutaan Besar Polandia di Damaskus mengambil tanggung jawab untuk mewakili kepentingan AS di Suriah, setelah Washington menutup misinya di sana sebagai sanksi terhadap kekerasan yang meningkat.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Marcin Bosacki mengatakan kepada The Associated Press bahwa kedutaan Polandia bekerja sama dengan diplomat Amerika, Inggris, dan Prancis serta dengan otoritas Suriah dalam upaya “untuk mendapatkan evakuasi jurnalis Barat dari Homs” dan membawa mayat Marie Colvin Amerika dan Prancis. Remi Ochlik. Bosacki mengatakan situasinya “rumit” dan menolak menjelaskan lebih lanjut.

Colvin (56), seorang koresponden veteran The Sunday Times of London, dan Ochlik (28), seorang jurnalis foto, tewas dalam serangan roket di kota Homs yang terkepung pada hari Rabu.

Dua jurnalis lainnya, Edith Bouvier Prancis dari Le Figaro dan fotografer Inggris Paul Conroy dari Sunday Times, terluka dalam serangan itu. Mereka berdua meminta bantuan untuk meninggalkan kota yang diperebutkan, yang telah muncul sebagai pusat pemberontakan melawan pemerintahan Assad dan telah dikepung selama hampir sebulan.

Sarkozy juga mengatakan pada hari Senin bahwa rencana untuk mengevakuasi dua jurnalis yang terluka mulai terbentuk.

Dia mengatakan bahwa Colvin dan Ochlik “dibunuh”.

“Karena,” katanya, “ketika tentara Suriah menembakkan beberapa peluru ke sebuah gedung yang mereka tahu betul adalah pusat pers … itu pembunuhan.”

“Apa yang terjadi di Suriah adalah sebuah skandal,” kata Sarkozy saat wawancara di radio RTL.

“Bashar Assad harus pergi. Dia didiskualifikasi,” kata pemimpin Prancis itu.

Upaya untuk mengevakuasi para wartawan merupakan bagian dari upaya internasional yang lebih luas untuk membawa bantuan kepada orang-orang di daerah yang paling parah terkena dampak upaya rezim untuk memadamkan pemberontakan melawan pemerintahan Assad.

Ahli bedah Prancis Jacques Beres, yang menghabiskan hampir dua minggu di Homs, mengatakan pada hari Senin setelah kembali ke Paris bahwa daerah tempat Bouvier menunggu bantuan sangat mengerikan.

“Tempat dia berada adalah neraka. Kesulitannya besar. Kami benar-benar membutuhkan gencatan senjata,” kata Beres kepada wartawan. “Selain itu, sepertinya tulang pahanya patah, kamu tidak bisa bergerak dengan patah tulang seperti itu. Sakit banget, bahaya. Kita harus menghargai keberanian para jurnalis yang pergi ke sana dan masih di sana.”

Beres (70), salah satu pendiri Doctors Without Borders dan Doctors of the World, merawat sekitar 80 orang yang terluka, kebanyakan lansia atau anak-anak, tetapi juga anggota Tentara Pembebasan Suriah di rumah sakit sementara. Dia mengatakan Homs adalah “kota hantu, jalanan kosong.”

“Mereka dibombardir tanpa ada kemungkinan untuk bereaksi. Ini adalah pembantaian warga sipil.”

Kelompok aktivis mengatakan pada hari Senin bahwa jumlah korban tewas dalam pemberontakan yang telah berlangsung selama 11 bulan itu telah melampaui 8.000 orang. Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan kepada The Associated Press bahwa lebih dari 5.800 orang yang tewas adalah warga sipil dan sisanya adalah anggota tentara atau tentara pembelot.

Pemberontakan Suriah dimulai pada bulan Maret dengan sebagian besar protes damai di sejumlah provinsi miskin di negara itu. Ketika pasukan keamanan dengan keras menindas mereka dan membunuh ribuan orang, protes tumbuh dan meningkat menjadi pemberontakan yang semakin bersenjata.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP Prize

By gacor88