Potret terakhir |  Zaman Israel

Leo (Lev) Haas (1901-1983) Potret Hans (Jean) Lenthal, Mauthausen, 1945 (Yad Vashem)

Saat itu tahun 1941, dan seniman Esther Lurie, seorang imigran baru ke Palestina, sedang mengunjungi saudara perempuannya di Kovno ketika dia ditangkap oleh Jerman dan dideportasi ke ghetto. Perintah Nazi untuk mendokumentasikan adegan di ghettodia juga menyembunyikan karya seninya di pot tanah liat yang dibuat di bengkel tembikar ghetto.

Namun di Stutthofkamp di Jerman itulah Lurie, yang saat itu ditugaskan untuk menulis angka pada potongan kain, memulai kampanye potret rahasia, menggunakan pensil dan segumpal kertas kado untuk menggambar potret sesama tahanan. Dia menyebut sketsanya “tipe ghetto”.

Lurie selamat dan akhirnya kembali di akhir perang ke Israel, tempat dia menikah, membesarkan keluarga dan terus menciptakan dan memamerkan karyanya. Banyak dari gambar Holocaust miliknya kemudian ditemukan dan sekarang menjadi bagian dari pameran baru di Yad Vashem, situs peringatan Holocaust resmi Israel, sebagai bagian dari acara memperingati Hari Peringatan Holocaust Internasional. Disebut “Potret Terakhir: Lukisan untuk Anak cucu”, koleksi ini menampilkan hampir 200 potret dari koleksi seni museum, yang dibuat oleh 21 seniman selama perang.

Ilka Gedo (1921-1985) Potret diri di Ghetto, Ghetto Budapest, 1944 Pensil di atas kertas (Yad Vashem)

Seperti Lurie, seniman-seniman lain ini menggunakan segumpal pensil dan potongan kertas untuk menggambar potret diri dan potret orang lain, sebagian besar membuat sketsa gambar berukuran prangko kecil tetapi juga potret berukuran penuh, bergantung pada situasinya.

“Mereka mempunyai keinginan yang kuat untuk meninggalkan jejak pada diri mereka sendiri dan orang-orang yang bersama mereka,” kata Eliad Moreh-Rosenberg, kurator pameran tersebut. “Ini adalah pameran untuk mengembalikan wajah kemanusiaan mereka.”

Fleischmann, Karel (1897-1944) Potret Rabbi Leopold Neuhaus, Ghetto Theresienstadt, Tinta di atas kertas 30.2X22.3 cm (Yad Vashem)

Tinggal di ghetto dan dipenjarakan di kamp konsentrasi, potret para seniman hampir selalu mencerminkan kondisi kehidupan dan pekerjaan mereka. Lulusan akademi seni Berlin, Leo Haas dideportasi ke ghetto Theresienstadt pada tahun 1942 dan ditugaskan ke departemen teknis, di mana dia dipaksa untuk mengilustrasikan materi propaganda untuk Jerman. Sepanjang hidupnya, dia melukiskan kehidupan di ghetto secara rahasia. Setelah selamat dari perang, dia kembali ke Terezin dan menemukan 400 karya yang dia sembunyikan. Kehidupan seninya berlanjut, dan dia pindah ke Praha, tempat dia bekerja sebagai kartunis di sebuah surat kabar, dan kemudian ke Berlin Timur, tempat dia merancang set film dan mengedit majalah karikatur.

Gaya para seniman korban Holocaust ini bervariasi menurut selera, kebiasaan dan keadaan. Ada yang bisa mendapatkan minyak karena dipekerjakan oleh Nazi, dan ada pula yang menggunakan cat air atau arang. Beberapa meninggalkan beberapa lusin potret; lainnya lebih dari 500.

Lukáš, František (1911-1996) Potret Heda Grabová-Krenmayer, ghetto Theresienstadt, 1941-1944 Penyanyi opera Mezzo-soprano. Arang di atas kertas 29,5X21,7 cm (Yad Vashem)

Ada artis yang mencari pose serius, ada pula yang lebih ceria, menggunakan pendekatan karikatur dan menyamar sebagai penyanyi, aktor, bahkan artis trapeze.

Frantisek Lucas berasal dari Praha, dan seperti Haas, dipaksa bekerja untuk Jerman di departemen propaganda Theresienstadt. Seni rahasianya selalu dilakukan dengan cara yang ringan, mengabadikan tahanan lain dalam sikap mereka yang paling bersemangat dan lucu, mengingat mereka seperti mereka mengingat diri mereka sendiri.

“Para seniman ingin kita mengingat mereka sebagai manusia,” tambah Moreh-Rosenberg, “bukan sebagai korban.”

Arthur (Alter) Ritov (1909-1988) Potret diri, Riga Ghetto, 1943 Arang di atas kertas 31,8×23,3cm (Yad Vashem)

Digantung di ruang terbuka sederhana di Paviliun Pameran Yad Vashem, semua potret dibingkai sederhana dengan kayu, berisi gambar kecil dan tajam di dalamnya. Holocaust hadir di mana-mana dalam pameran, kata Moreh-Rosenberg, tapi tidak dalam potret itu sendiri, karena wajah dan karakter subjeknya digambarkan dengan jelas.

Pameran ini akan dipamerkan sepanjang musim panas.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result Hongkong Hari Ini

By gacor88