Prancis mengeksekusi pria bersenjata ‘Kota Poros’

PARIS (AP) – Tiga tersangka dalam serangan senjata dan granat di sebuah kapal pesiar Yunani hampir 24 tahun lalu diadili secara in absentia di Paris pada Senin atas peran mereka dalam kematian tiga warga Prancis yang termasuk di antara sembilan orang yang tewas.

Pengacara Francis Szpiner, yang mewakili partai sipil di pengadilan khusus anti-terorisme Prancis, menyesalkan “penundaan yang memalukan” dalam mengadili para pria tersebut. Pejabat kehakiman Prancis mengakui bahwa mereka tidak yakin apakah ada tersangka dalam serangan 11 Juli 1988 di “Kota Poros” yang masih hidup.

Namun, keluarga dari tiga korban Prancis berharap persidangan akhirnya dapat menyelesaikan mereka. Dua keluarga ingin secara definitif membersihkan nama orang yang mereka cintai, yang pada satu titik dicurigai oleh Yunani sebagai teroris, bukan korban.

Jaksa Prancis mempertahankan para terdakwa anggota Dewan Revolusi Fatah, sebuah kelompok ekstremis Palestina yang terkait dengan organisasi radikal Palestina yang memisahkan diri, Abu Nidal.

Prancis dapat menyelidiki kasus yang muncul di tempat lain, dan mengadili tersangka, jika warga negara Prancis terlibat.

Hingga 98 lainnya terluka – lebih dari 30 di antaranya orang Prancis – dalam serangan itu ketika kapal itu melaju ke marina pinggiran kota Athena setelah pelayaran satu hari melalui pulau-pulau Teluk Saronic.

“Saya harap kata-kata akan diucapkan yang akan memungkinkan kita untuk membalik halaman,” kata Christiane Vigneron, ibu dari Laurent Vigneron, pada titik yang dicurigai oleh penyelidik Yunani terlibat dalam serangan itu. Pria berusia 22 tahun itu tewas dengan dua peluru di punggungnya dan kemudian dibersihkan sepenuhnya.

“Keluarga telah menderita di bawah tuduhan Yunani” dan “bahkan jika persidangan berlangsung tanpa terdakwa, penting agar kehormatan (para korban Prancis) dibersihkan,” kata Francoise Rudetzki, dari asosiasi SOS Catastrophe and Terrorism , dikatakan. kelompok hak korban.

Ketiga terdakwa awalnya diadili pada tahun 2004. Adnan Sojod didakwa dengan pembunuhan sukarela, dan Samir Khaidir dan Abdul Hamid Amoud keduanya didakwa dengan percobaan pembunuhan sukarela terkait dengan perusahaan teroris.

Sudah pada tahun 1989, pejabat otoritas pelabuhan Yunani mencurigai Sojod, seorang warga negara Lebanon, tewas akibat ledakan di atas kapal.

Faksi radikal Palestina Abu Nidal disalahkan atas kematian atau melukai hampir 1.000 orang di 20 negara yang dimulai pada tahun 1973. Serangan terhadap kapal itu adalah salah satu yang paling terkenal.

Setidaknya satu penumpang Prancis yang selamat dari serangan itu menyesalkan ketidakhadiran terdakwa.

“Kami ingin memahami motivasi mereka,” kata Josiane Barbier, kini berusia 68 tahun. “Pria yang menembak saya hanya berjarak tiga meter (yard).”

Putusan diharapkan pada akhir minggu.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Singapore Hari Ini

By gacor88