Puluhan orang tewas saat Libya terjerumus ke dalam perang suku

KUFRA, Libya (AP) – Puluhan warga sipil tewas dalam perang suku di wilayah terpencil di Libya selatan, kata para saksi pada Selasa.

Moussa Bazama, seorang pekerja ambulans yang mengemudi ke utara dan membawa korban luka untuk dirawat, mengatakan 50 orang tewas akibat roket, mortir dan tembakan yang mengguncang daerah pemukiman di kota gurun Kufra.

Antrean truk dan mobil yang membawa ratusan keluarga keluar dari Kufra melalui jalan raya menuju daerah berpenduduk padat di pesisir pantai, sekitar 800 mil (800 kilometer) jauhnya.

“Situasinya sangat buruk,” kata Abdel-Rehim al-Shewih, seorang insinyur di Kufra yang dihubungi melalui telepon. “Ini tentang siapa yang paling banyak membunuh setiap hari.”

Dia mengatakan bahwa toko-toko tutup, tidak ada yang boleh berjalan di jalan, dan jika satu suku mengambil alih satu kotak, suku lain akan menembak dan mengusir mereka.

Selama lebih dari seminggu, suku Arab yang kuat, al-Zwia, bentrok dengan suku Tabu di Afrika dekat Kufra, wilayah perbatasan tempat bertemunya Libya, Chad, dan Sudan. Wilayah ini merupakan pusat penyelundupan migran, barang, dan obat-obatan dari Afrika.

Kedua kelompok ini merupakan rival lama. Suku Tabu telah lama mengeluhkan diskriminasi pada masa pemerintahan mantan diktator Libya Moammar Gaddafi.

Sejak 11 Februari, pertarungan tersebut mencapai puncaknya dengan konfrontasi habis-habisan dengan suku-suku Arab kecil lainnya yang bergabung dengan Al-Zwia melawan Tabu, kata penduduk di daerah tersebut.

Mustafa Abdul-Jalil, pemimpin Dewan Transisi Nasional yang berkuasa di Libya, mengatakan pada hari Selasa bahwa loyalis rezim Gaddafi “menyebarkan hasutan” di Kufra, namun menolak untuk menjelaskan suku mana yang terkait dengan rezim sebelumnya.

Para pemimpin NTC sering menyalahkan sisa-sisa rezim Gaddafi atas permasalahan di Libya pasca-revolusioner, biasanya tanpa bukti.

Salem Samadi, yang memimpin milisi revolusioner dan mencoba menjadi perantara gencatan senjata antara kedua pihak, menyalahkan pecahnya kekerasan tersebut karena perselisihan mengenai penyelundupan.

Dia mengatakan NPC telah menunjuk seorang anggota terkemuka Tabu bernama Eissa Abdel-Majed untuk memerangi perdagangan ilegal.

Ses Tabu mencoba menghentikan dan mencari penyelundup dari al-Zwia, katanya. Penyelundup menembak mereka, menewaskan lima anggota klan saingannya. Tabu mengejar penyelundup dan membunuhnya di sebuah toko, tambah Samadi.

Pertempuran menyebar dari sana, katanya pekan lalu melalui telepon dari daerah dekat Kufra.

Abdel-Jalil mengatakan bahwa al-Zwia telah menguasai bandara, mencegah korban luka dipindahkan dari Tabu ke kota-kota utara untuk perawatan.

Anggota al-Zwia, sebaliknya, menuduh Tabu mencoba menguasai kota tersebut dengan merekrut pasukan dari Chad, mendirikan kamp pelatihan dan mengambil alih markas keamanan pekan lalu.

“Kami mengetahui bahwa mereka membentuk pasukan untuk menyerang kota, dan mereka menerima ribuan pejuang dan senjata,” kata apoteker Taher Bin Taher.

Dia mengatakan tidak ada listrik, air atau bahan bakar di kota itu.

Al-Showih. yang berasal dari al-Zwia, mengatakan bahwa sukunya khawatir Tabu berencana “memusnahkan” sukunya dan mendirikan negara tersendiri.

“Orang bilang Tabu ingin mengambil alih, tapi tidak ada yang tahu kebenarannya,” katanya.

Kementerian Pertahanan Libya mengatakan dalam beberapa kesempatan bahwa pihaknya telah mengirim pasukan untuk menghentikan bentrokan tersebut, namun para saksi mata mengatakan bahwa pasukan tersebut tidak melakukan intervensi untuk menghentikan perang.

Para pejabat mengatakan: ‘Itu adalah masalah suku. Sekitar? Biarkan mereka saling menghancurkan?’” kata al-Shewih. “Darah tertumpah setiap hari, tanpa henti.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


login sbobet

By gacor88