Ratusan orang menghadiri pemakaman reporter yang terbunuh di Suriah

OYSTER BAY, New York (AP) – Marie Colvin dikenang pada hari Senin sebagai pencari kebenaran yang tak kenal takut ketika ratusan pelayat, mulai dari raja media Rupert Murdoch hingga imigran yang mengikuti perselisihan di tanah air mereka melalui kirimannya, memberikan penghormatan kepada koresponden perang tersebut. . .

Sekelompok imigran dari Sri Lanka mengangkat poster yang menyebut Colvin sebagai “ratu jurnalis pemberani yang tidak bermahkota”. Sebuah bendera raksasa Amerika digantung di luar rumah duka di Oyster Bay, New York, kota tempat penduduk asli New York berusia 56 tahun itu dibesarkan dan memutuskan untuk menjadi seorang reporter.

Colvin bekerja untuk Sunday Times of London, yang dimiliki oleh Murdoch’s News Corp. Dia terbunuh pada tanggal 22 Februari ketika gedung yang berfungsi sebagai pusat media sementara di kota Homs dihantam mortir tentara Suriah.

“Dia mencari keindahan dan kebenaran, dan dia menceritakan kepada dunia tentang kejahatan brutal tersebut,” kata Malek Jandali, seorang musisi Suriah-Amerika yang keluarganya berasal dari Homs. Dia datang dari Atlanta untuk menghadiri pemakaman di St. Louis. Gereja Katolik Roma Dominikus.

Seetharam Sivam, seorang imigran asal Sri Lanka, mengaku ingin memberikan penghormatan karena tulisan Colvin menyoroti kekerasan yang melibatkan kelompok etnis Tamil satu dekade lalu. Colvin kehilangan matanya saat meliput konflik sipil di Sri Lanka pada tahun 2001 dan kemudian mengenakan penutup mata.

“Dia mengambil risiko dan memasuki zona perang. Dia membawa kebenaran mengenai penderitaan Tamil kepada dunia,” kata Sivan.

Colvin tewas saat meliput tindakan keras pemerintah di Suriah, tempat ribuan warga sipil tewas sejak pemberontakan rakyat dimulai setahun lalu.

Pemerintah Inggris memerintahkan penyelidikan atas kematian Colvin untuk membangun kasus kejahatan perang terhadap diktator Suriah Bashar Assad.

Dalam siaran langsung terakhirnya dengan Anderson Cooper dari CNN, Colvin mengatakan kepadanya bahwa warga Suriah menembaki “sebuah kota yang dihuni warga sipil yang kedinginan dan kelaparan.”

“Benar-benar kebohongan bahwa mereka hanya mengejar teroris,” tambahnya. “Tidak ada target militer di sini.”

Mengeluarkan jenazah Colvin dari Suriah di tengah kekerasan merupakan sebuah tantangan. Seorang diplomat Polandia menerima jenazahnya dari Bulan Sabit Merah Suriah dan menerbangkannya pulang ke New York melalui Paris.

Jandali mengatakan simpatisan anti-pemerintah berharap ada jalan yang diberi nama Colvin di Homs.

“Dia akan menjadi inspirasi bagi jurnalis di seluruh dunia karena dia selalu ada untuk membantu orang,” kata John Witherow, editor Sunday Times di London.

Meskipun banyak yang memuji keberanian dan empatinya saat pemakaman, sahabatnya dari Universitas Yale berbagi sisi lain dari reporter perang – “kekacauan” dan “kegembiraan,” seperti yang disebutkan Katrina Heron saat-saat ringan dalam kunjungan Colvin ke Amerika Serikat.

Ketika koresponden itu kembali ke Irak beberapa tahun yang lalu, dia mengirim email kepada temannya: “Saya di Bagdad. Anda akan senang di sini. Seperti New York, kecuali tanpa mobil, restoran, toko, telepon, listrik atau taksi. ”

Saat pemakaman berakhir, ibu Colvin, Rosemarie Colvin, berdiri di depan peti mati putrinya dengan mata berkaca-kaca. Dia mengulurkan tangan untuk menyentuhnya dengan tangan kanannya sebelum meletakkan salib tangan dan mawar putih di atas peti mati.

Colvin meninggalkan dua saudara laki-laki, dua saudara perempuan dan ibunya.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link slot demo

By gacor88