Reformasi, NCJW menentang undang-undang GOP tentang kekerasan terhadap perempuan

WASHINGTON (JTA) — Gerakan Reformasi dan Dewan Nasional Wanita Yahudi menentang Undang-Undang Kekerasan Terhadap Perempuan versi Partai Republik.

Versi otorisasi ulang yang disahkan oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS yang dipimpin Partai Republik pada hari Rabu menghapus perlindungan baru yang ditambahkan oleh Senat yang dipimpin Partai Demokrat yang akan memperluas perlindungan eksplisit terhadap komunitas lesbian, gay, biseksual, transgender dan perlindungan dalam sistem hukum masyarakat adat Amerika. memudahkan.

Versi DPR juga menambahkan pembatasan ketat terhadap perlindungan yang ada bagi imigran gelap. Berdasarkan undang-undang yang berlaku saat ini, para imigran tersebut dapat dilindungi oleh sistem “visa U” yang memberikan status hukum kepada imigran tidak berdokumen yang bekerja sama dengan penegak hukum.

Partai Demokrat mengatakan pembatasan baru yang dilakukan DPR, yang akan menambah proses peninjauan yang umum dilakukan pada permohonan visa imigran lainnya, dapat membuat korban terkena penyerang dengan memperlambat proses dan membuat permohonan tersebut dipublikasikan.

Anggota parlemen dari Partai Republik mengatakan perlindungan terhadap komunitas LGBT dan penduduk asli Amerika yang termasuk dalam versi undang-undang yang disahkan oleh Senat awal tahun ini tidak diperlukan dan mahal. Partai Republik mengatakan perlindungan imigran yang dihapuskan dalam versi DPR memberikan pintu belakang bagi kewarganegaraan.

NCJW mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa versi DPR “mencakup ketentuan berbahaya yang membatalkan kemajuan bertahun-tahun untuk melindungi keselamatan korban imigran. Hal ini akan menciptakan hambatan bagi para korban yang ingin melaporkan kejahatan, sehingga menempatkan mereka dalam bahaya yang lebih besar.”

Undang-Undang Kekerasan Terhadap Perempuan pertama disahkan pada tahun 1994.

Pusat Aksi Keagamaan Gerakan Reformasi meminta para anggotanya dalam peringatan tindakan untuk mendesak anggota parlemen menentang versi DPR, dengan mengatakan bahwa versi tersebut “memprioritaskan beberapa korban dibandingkan yang lain” dan “bukanlah solusi bipartisan yang kami cari.”

Pimpinan DPR dari Partai Demokrat memiliki Rep. Eric Cantor (R-Va.), pemimpin mayoritas dan sponsor RUU tersebut, juga meminta untuk mengizinkan pemungutan suara pada versi Senat.

Presiden Obama mengatakan dia akan memveto versi DPR jika ketentuan-ketentuannya bertahan dalam pembicaraan konferensi dengan Senat.

“NCJW menyerukan kepada Komite Konferensi DPR-Senat untuk mengesahkan proposal otorisasi ulang VAWA (Undang-Undang Kekerasan Terhadap Perempuan) yang mencerminkan proposal bipartisan yang disahkan oleh Senat untuk melanjutkan dan meningkatkan program kekerasan dalam rumah tangga yang penting untuk mempertahankan kemajuan signifikan yang sejauh ini meningkat. pelaporan dan pengurangan kematian selama VAWA berlaku,” kata kelompok itu dalam pernyataannya.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun demo slot

By gacor88