Rekor penjahat perang Australia disorot oleh kasus saat ini

SYDNEY, Australia (JTA) — Ketika pengadilan tertinggi Australia segera memutuskan apakah akan mengekstradisi Karoly “Charles” Zentai yang berusia 90 tahun ke Hongaria, kemungkinan pengadilan tertinggi Australia akan mengeluarkan keputusan terhadap tersangka penjahat perang Nazi terakhir yang diketahui tinggal di negara tersebut. .

Berakhirnya proses hukum yang berlarut-larut memaksa beberapa orang di sini untuk memeriksa catatan buruk Australia dalam kasus-kasus yang diduga anggota Nazi.

Zentai menghadapi dakwaan ekstradisi ke negara asalnya, Hongaria, atas dugaan pembunuhan Peter Balazs, seorang Yahudi berusia 18 tahun yang tidak mengenakan Bintang Daud wajibnya pada tahun 1944. Zentai, yang saat itu menjadi sersan kadet di tentara Hongaria pro-Nazi, dan dua orang lainnya diduga menyiksa dan memukuli Balazs sampai mati sebelum membuang tubuhnya di sungai Donau.

Sekitar tujuh tahun lalu, pengadilan militer Hongaria mengeluarkan surat perintah internasional untuk penangkapan Zentai, dan memulai proses ekstradisi ke Australia. Pemerintah Australia menyetujui permintaan tersebut pada tahun 2009, namun meminta pengadilan negara tersebut untuk menentukan legalitas keputusannya.

Keputusan hakim, yang akan segera diambil, kemungkinan besar akan mengakhiri kasus hukum yang telah berlangsung selama tujuh tahun. Jika Zentai diekstradisi, ini akan menjadi pertama kalinya Australia mengembalikan tersangka penjahat perang Nazi ke Eropa untuk diadili.

Zentai tiba di Australia dengan kapal pada tahun 1950. Dia adalah salah satu dari ratusan tersangka penjahat perang Nazi yang mengungsi di negara tersebut. Faktanya, dari tahun 1987 hingga 1992, tidak kurang dari 841 orang diselidiki oleh Unit Investigasi Khusus (SUE) pemerintah, yang dibentuk untuk membawa penjahat perang Nazi ke pengadilan. Itu ditutup tanpa satu pun keyakinan yang berhasil.

Zentai dengan keras membantah tuduhan tersebut sejak penangkapannya pada tahun 2005, setelah penyelidikan Simon Wiesenthal Center yang mengungkap informasi tentang keberadaannya.

Dia secara konsisten menyatakan bahwa dia tidak berada di Budapest pada hari pembunuhan Balazs, dengan alasan bahwa dia telah meninggalkan ibu kota Hongaria sehari sebelumnya.

Saat pertama kali ditangkap, dia menyatakan bersedia pergi ke Budapest untuk membersihkan namanya. Namun putranya, Ernie Steiner, mengatakan pekan lalu: “Ayah saya selalu mengatakan bahwa dia siap menghadapi pertanyaan secara pribadi di Australia dari penyelidik pemerintah Hongaria yang kredibel.”

Ayahnya, seorang pensiunan yang masih tinggal sendirian di Perth, tidak akan selamat dari ekstradisi, tambahnya. Spesialis jantung Zentai, yang sebelumnya mengatakan tersangka layak untuk melakukan perjalanan ke Hongaria, kini mengatakan ekstradisi akan menjadi hukuman mati, kata Steiner.

Terlepas dari itu, Efraim Zuroff, kepala kantor Wiesenthal Center di Yerusalem, mengatakan bahwa Zentai telah menghindari keadilan begitu lama adalah hal yang “keterlaluan”.

“Berlalunya waktu sama sekali tidak mengurangi rasa bersalah para pembunuh,” katanya. “Usia seharusnya tidak memberikan perlindungan bagi orang yang melakukan pembunuhan.

“Jangan melihat Zentai dan melihat seorang pria yang relatif tua dan mungkin lemah, tapi… (lihat seseorang) yang pada puncak kekuatan fisiknya telah mengabdikan dirinya untuk membunuh seorang anak laki-laki tak berdosa yang ‘kejahatannya’ adalah untuk menjadi terlahir sebagai seorang Yahudi. ,” dia berkata.

Marika Weinberger, seorang penyintas Holocaust yang lahir di kota Kosice yang dikuasai Hongaria, setuju.

“Nenek saya hampir berusia 90 tahun ketika dia meninggal di Auschwitz,” katanya. “Tidak ada gunanya bagi saya ketika mereka mengatakan dia sudah tua. Saya tidak peduli; ada banyak pria dan wanita tua yang dibawa ke kamar gas.”

Weinberger, mantan presiden Asosiasi Korban dan Keturunan Holocaust Yahudi Australia, mengatakan ibu dan dua neneknya tewas di kamar gas di Auschwitz dan ayahnya meninggal di Dachau.

“Hanya saya dan saudara perempuan saya yang selamat,” kata Weinberger, 83 tahun. Dia tiba di Sydney dengan kapal pada tahun 1950, salah satu dari sekitar 35.000 orang yang selamat dari Holocaust – jumlah daratan per kapita terbesar di luar Israel.

Dewan Eksekutif Yahudi Australia, yang mewakili sekitar 110.000 orang Yahudi di negara itu, mengucapkan selamat kepada pemerintah pada tahun 2010 ketika mereka mengajukan banding atas keputusan pengadilan yang lebih rendah bahwa Zentai tidak dapat diekstradisi.

“Anggota keluarga Peter Balazs yang masih hidup tidak ingin membalas dendam,” kata Danny Lamm, presiden kelompok tersebut, saat itu. “Mereka menginginkan… keadilan, tidak peduli berapa lama waktu yang dibutuhkan.”

Zentai bukanlah tersangka penjahat perang Nazi pertama di Australia yang kasusnya terikat pada sistem peradilan.

Pada tahun 1988, seorang hakim Amerika memutuskan bahwa terdapat “bukti nyata” bahwa Konrads Kalejs ikut serta dalam kekejaman saat menjadi perwira di Arajs Kommando yang terkenal kejam, yang membunuh ribuan orang Yahudi di Latvia. Dia akhirnya dideportasi ke Australia, tempat dia sebelumnya tinggal dan memperoleh kewarganegaraan; dia meninggal di Melbourne pada tahun 2001 sambil menunggu keputusan pengadilan tentang apakah dia harus diekstradisi ke Latvia.

Komandannya, Karlis Ozols, bisa dibilang adalah tersangka tertinggi di Australia atas dugaan kejahatan perang Nazi. Dia dituduh memerintahkan pembantaian lebih dari 10.000 orang Yahudi. SIU merujuk berkasnya ke Direktur Penuntut Umum pada tahun 1992, dengan mengatakan: “Bukti mendukung empat tuduhan genosida.”

Namun SIU ditutup pada tahun itu dan Ozols tidak pernah dituntut. Dia juga meninggal pada tahun 2001 di Melbourne.

“Sulit untuk optimis terhadap kasus penjahat perang Nazi di Australia, mengingat catatan buruk negara tersebut hingga saat ini,” kata Zuroff. “Tetapi dalam hal ini pemerintah bertindak dengan cara yang benar dan mungkin kita akhirnya akan melihat hasil yang sukses.”

Memang benar, Weinberger khawatir Zentai, seperti Kalejs dan Ozols, akan menghindari tuntutan.

“Saya bangga menjadi orang Australia, tapi ini adalah sesuatu yang menyakitkan bagi saya,” katanya tentang kegagalan negaranya dalam bertindak melawan orang-orang yang diduga anggota Nazi. “Saya ingin hidup sampai suatu hari setidaknya ada satu orang yang dikirim kembali untuk bertanggung jawab atas kekejaman dan rasa sakit yang mereka timbulkan.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun demo slot

By gacor88