Ribuan orang berduyun-duyun ke ‘Woodstock of Agricultural Technology’ Israel

Ribuan orang berbondong-bondong ke Tel Aviv minggu ini untuk belajar tentang teknologi yang membantu petani meningkatkan hasil, meningkatkan efisiensi, dan memanfaatkan sumber daya air secara maksimal.

Tahun ini AgriTech acara menampilkan lebih dari 250 peserta pameran, dan hampir 30.000 orang diharapkan mengunjungi situs pameran Tel Aviv selama pertunjukan dua hari. Pengunjung dari luar negeri – sekitar 5.000 orang – berasal dari Amerika Selatan, hampir seluruh Timur Jauh (termasuk delegasi yang cukup besar dari China dan India) dan hampir setiap negara di sub-Sahara Afrika, kata ketua acara Dani Meiri.

Bahkan ada delegasi tidak resmi dari negara-negara Arab, kata Meiri kepada The Times of Israel. “Adil untuk mengatakan bahwa industri teknologi pertanian Israel cukup kebal terhadap gerakan ‘boikot Israel’.” Sebagian besar negara putus asa untuk meningkatkan produksi pangan mereka, dan sangat ingin memanfaatkan teknologi Israel, apa pun politik mereka.

Secara keseluruhan ada 80 delegasi resmi dari luar negeri, dengan yang terbesar dari India, yang mengirimkan 2.000 petani ke pertunjukan tersebut, dengan lebih dari 1.200 saja dari negara bagian Gujarat dan Maharashtra di India barat.

CEO dan pengusaha dari perusahaan besar dan kecil yang beroperasi di semua bidang teknologi pertanian, termasuk sistem iklim, produksi benih hibrida, pemantauan dan pengendalian ternak dan unggas, genetika, pengemasan dan penyimpanan untuk meningkatkan kesegaran, dan banyak lagi, hadir.

Pada tahun 2011, Israel mengekspor produk pertanian senilai $3,4 miliar, Israel Export Institute mengumumkan minggu ini, meningkat 18% dari tahun sebelumnya. Lebih dari setengah dari ekspor ini pergi ke Asia, kata lembaga itu.

Salah satu pencapaian pertanian Israel yang penting adalah teknologi untuk meningkatkan produksi susu. “Sapi Israel adalah yang paling produktif di dunia, dengan sapi yang bisa menghasilkan hingga 12.000 liter susu setiap tahunnya,” kata Meiri. “Petani datang dari seluruh dunia untuk mempelajari cara kami melakukannya, dan kami juga mengekspor teknologi itu. Saat ini kami memiliki proyek besar di Vietnam, di mana kami bekerja untuk meningkatkan produksi 32.000 ekor sapi.”

Namun, ini bukan hanya tentang teknologi. “Ada banyak tempat di mana petani bisa mendapatkan hasil produksi kami,” kata Meiri. “Perbedaan antara Israel dan tempat lain adalah bahwa orang-orang kami bersedia mengotori tangan mereka. Saya telah diberitahu oleh petani di beberapa negara bahwa orang-orang teknologi di sana memiliki sikap, dan hanya akan menjual setup, dengan petani harus bekerja dengan instalasi dan hal-hal lainnya. Perusahaan Israel, di sisi lain, menjual banyak proyek utama dan pergi ke lapangan untuk memastikan semuanya berjalan dengan baik sebelum mereka pergi.”

Tahun ini, AgriTech mengadakan konferensi khusus untuk investor untuk pertama kalinya AgriVest, di mana investor swasta dan kepala beberapa dana modal ventura besar datang untuk mendengar tentang peluang investasi. “Ada lebih dari 100 investor di sana, beberapa di antaranya menguasai ratusan juta dolar, dan kebanyakan dari mereka belum pernah berbisnis di Israel sebelumnya,” kata Meiri. “Mereka sangat terkesan dengan apa yang mereka lihat, dan saya yakin beberapa penawaran bagus akan keluar dari konferensi.”

Steve Rhodes, dengan Akselerator Mofet Venture, yang sangat aktif di bidang agritech, mengatakan bahwa salah satu investor datang ke stan perusahaannya di AgriTech dengan antusias. “Dia menyebut acara itu ‘Woodstock teknologi pertanian’, dia sangat bersemangat,” kata Rhodes.

Tetapi investasi asing bisa berarti akhir dari pembangunan Israel, kata Meiri. “Perusahaan multinasional melangkah masuk dan membeli perusahaan Israel sebelum mereka memiliki kesempatan untuk berkembang menjadi perusahaan besar sendiri. Mereka menyimpan penelitian dan pengembangan di sini, tetapi mereka memindahkan produksinya ke luar negeri, ke tempat yang lebih murah.”

Bahkan perusahaan besar akhirnya ditelan, tambah Meiri. “Saat ini ada tiga perusahaan benih yang sangat besar yang akan dijual ke raksasa benih dari AS dan Eropa.”

Banyak bisnis pertanian Israel merasa mereka tidak punya pilihan selain menerima pembelian karena mereka akan membutuhkan waktu lama untuk tumbuh sendiri. “Di sinilah kebijakan pemerintah dapat membantu,” kata Meiri, untuk “mendorong mereka menjaga teknologi mereka di rumah. Sangat menyenangkan bahwa kami dapat membantu dunia menumbuhkan lebih banyak makanan yang lebih baik, tetapi akan sangat bagus jika kami dapat melakukannya dari rumah.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link alternatif sbobet

By gacor88