Rusia mengubah posisi di Suriah

MOSKOW (AP) – Anggota oposisi Suriah mengatakan mereka merasakan perubahan sikap Rusia terhadap konflik di tanah air mereka dan menyatakan harapan pada Selasa bahwa Moskow akan meningkatkan tekanan terhadap rezim Presiden Suriah Bashar Assad.

Haytham Manna, juru bicara Komisi Hak Asasi Manusia Arab, mengatakan dalam kunjungannya ke Moskow bahwa Rusia telah menyatakan dukungannya terhadap perubahan demokratis di Suriah dan percaya bahwa rakyat Suriah sendirilah yang harus menentukan masa depan negaranya.

“Perwakilan pemerintah Rusia cenderung tidak mendukung gagasan mempertahankan rezim diktator,” kata Manna dalam konferensi pers. “Mereka berbicara tentang perlunya perubahan demokratis yang berkelanjutan, dan itu sangat penting bagi kami.”

Abdul-Aziz al-Kheir, juru bicara Badan Koordinasi Nasional untuk Perubahan Demokratis di Suriah, mengatakan posisi Rusia telah berubah selama dua bulan terakhir dan “khususnya dengan cepat selama dua minggu terakhir.”

Anggota oposisi Suriah mengatakan mereka berharap Rusia akan menggunakan kekuatannya untuk membujuk Assad agar menghormati rencana gencatan senjata utusan PBB dan Liga Arab Kofi Annan untuk mengakhiri kekerasan selama 13 bulan di Suriah.

“Rusia memiliki semua kekuatan yang diperlukan untuk memberikan tekanan pada pemerintahan Assad dan membantu misi Annan,” kata Manna.

Hassan Abdul-Azim, kepala Badan Koordinasi Nasional untuk Perubahan Demokratis yang memimpin delegasi tersebut, mengatakan dukungan Moskow sangat penting bagi keberhasilan misi Annan.

“Ini adalah kesempatan terakhir untuk mengakhiri pembantaian saudara dan menciptakan kondisi transisi menuju bentuk pemerintahan demokratis,” katanya.

Manna mengatakan meskipun pihak oposisi semakin berani dengan adanya perundingan di Moskow, perbedaan pendapat masih tetap ada. Rusia masih sangat kritis terhadap lawan-lawan Assad yang menggunakan kekerasan, kata Manna, sementara pihak oposisi melihatnya sebagai respons yang sah terhadap kekerasan yang dilakukan rezim tersebut.

Dia mengatakan delegasi oposisi juga berusaha menghilangkan kekhawatiran Rusia mengenai kebangkitan Islamisme di Suriah dan kemungkinan berlanjutnya kekerasan di negara tersebut jika terjadi pergantian rezim.

Delegasi oposisi diperkirakan akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov pada Selasa malam.

Lavrov baru-baru ini mengkritik Assad karena menunda reformasi dan menggunakan kekuatan berlebihan. Dia dan pejabat Rusia lainnya sangat mendorong sekutu lama mereka untuk menindaklanjuti rencana Annan.

Rusia, bersama dengan Tiongkok, telah dua kali melindungi rezim Assad dari sanksi PBB atas tindakan kerasnya yang mematikan terhadap pemberontakan rakyat. Namun Moskow sangat mendukung rencana gencatan senjata Annan untuk mengakhiri kekerasan selama 13 bulan dan memulai pembicaraan mengenai masa depan politik Suriah.

Di Paris, para diplomat dan pejabat kementerian keuangan dari negara-negara Arab, Barat, dan negara lain bertemu untuk mengoordinasikan tindakan sanksi terhadap rezim represif Assad.

Liga Arab dan Uni Eropa termasuk di antara lebih dari 50 peserta yang ingin terus menekan Assad.

Menteri Luar Negeri Prancis Alain Juppe akan memulai pembicaraan tertutup pada Selasa di Paris dengan mengusung bendera “Sahabat Suriah”. Namun dua negara Liga Arab – tetangga Suriah, Irak dan Lebanon – tidak hadir.

Para diplomat mengatakan serangkaian sanksi Uni Eropa, AS dan negara-negara lain berdampak pada Assad dengan membatasi kemampuan Suriah untuk mengekspor minyak.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet

By gacor88