Sandera Syiah Lebanon di Suriah meningkatkan ketegangan regional

BEIRUT (AP) – Kasus misterius 11 warga Syiah Lebanon yang disandera di Suriah pekan lalu meningkatkan kekhawatiran akan terjadinya kembali pertempuran jalanan di Beirut karena Lebanon semakin terseret ke dalam kekacauan yang terjadi di negara tetangganya.

Krisis Suriah telah meluas hingga ke Lebanon dalam tiga minggu terakhir, memicu kekerasan mematikan di negara yang masih terpecah belah akibat pemberontakan selama 15 bulan melawan Presiden Suriah Bashar Assad.

Namun penculikan yang dilakukan oleh kelompok Syiah berpotensi menimbulkan ledakan, salah satunya karena hal ini mengobarkan perpecahan Sunni-Syiah di Lebanon yang rapuh. Hal ini juga dapat memicu serangan balasan terhadap ribuan warga Suriah di Lebanon.

Dalam beberapa hari terakhir, anggota kelompok militan Syiah yang kuat di Lebanon, Hizbullah, telah dikerahkan di pintu masuk pinggiran selatan Beirut, sebuah daerah yang mayoritas penduduknya Syiah, untuk mencegah gerakan apa pun yang dilakukan oleh pengunjuk rasa yang marah.

Hizbullah adalah sekutu setia rezim Suriah, tempat pemberontakan yang didominasi Sunni berusaha menggulingkan dinasti keluarga Assad. Keluarga para warga Syiah yang diculik menyalahkan pemberontak Sunni Suriah yang menculik para pria tersebut.

“Penculikan itu jelas dimaksudkan untuk menyeret Hizbullah ke dalam rawa Suriah,” kata Ziad Baalbaki, seorang broker asuransi Lebanon berusia 37 tahun di Beirut. “Semuanya buruk, semua orang khawatir apa yang akan terjadi jika mereka tidak dibebaskan atau mati.”

Para pria Lebanon tersebut sedang kembali dari ziarah di Iran pada tanggal 22 Mei ketika orang-orang bersenjata mencegat bus mereka di provinsi Aleppo, Suriah utara, menurut para wanita yang sedang berziarah yang diizinkan pergi dengan bebas dan tiba di Lebanon beberapa jam kemudian.

Sejak itu, tidak ada yang mengaku bertanggung jawab atas penculikan tersebut. Ada laporan pada hari Jumat bahwa para sandera akan segera dibebaskan, sehingga memicu terjadinya penyerbuan di bandara oleh anggota keluarga. Namun orang-orang tersebut tidak pernah datang, dan menjadi jelas bahwa rencana pembebasannya menjadi kacau.

Salah satu tokoh oposisi yang mengatakan ia berbicara dengan para penculik mengatakan kepada The Associated Press bahwa para sandera memutuskan untuk tidak melepaskan orang-orang tersebut setelah pasukan Suriah mulai menyerang daerah pemberontak di Aleppo. Kini, katanya, para penculik menuntut pemerintah Suriah membebaskan 500 tahanan oposisi, termasuk Letjen. kol. Hussein Harmoush, salah satu perwira pertama yang membelot setelah pemberontakan dimulai. Harmoush kemudian ditangkap oleh pihak berwenang selama operasi khusus.

Tokoh oposisi tersebut berbicara tanpa menyebut nama karena takut akan pembalasan.

Pejabat Lebanon dan aktivis Suriah mengatakan orang-orang tersebut ditahan di daerah dekat perbatasan Turki, namun hanya ada sedikit informasi yang dapat dipercaya mengenai nasib mereka. Para pemimpin Syiah di Lebanon berusaha keras menyangkal berbagai rumor yang dapat memperburuk situasi – termasuk laporan bahwa salah satu sandera memiliki hubungan keluarga dengan pemimpin Hizbullah Sheik Hassan Nasrallah.

“Informasi menunjukkan bahwa mereka masih hidup dan dalam keadaan sehat. Ini adalah apa yang dikonfirmasi oleh oposisi Suriah dan pejabat Turki,” Nabih Berri, ketua parlemen, mengatakan kepada An-Nahar pada hari Senin.

Tak lama setelah berita penculikan itu tersebar pada Selasa lalu, puluhan pengunjuk rasa yang marah memblokir jalan-jalan utama dengan ban yang terbakar dan mengancam akan menculik warga Suriah di Lebanon sebagai bentuk pembalasan. Para pengunjuk rasa baru pulang setelah Nasrallah tampil di TV dan menyerukan ketenangan, dengan mengatakan tidak ada warga Suriah di Lebanon yang boleh dirugikan.

“Mereka diculik karena mereka Syiah, bukan karena alasan lain,” kata Mohammed Mir, seorang Syiah Lebanon. “Jika mereka kembali dari haji di Arab Saudi (negara Sunni) apakah ada yang berani menculik mereka?”

Di distrik Bir el-Abed di selatan Beirut, pada hari Senin, lima kerabat perempuan dari pria yang diculik duduk diam di kantor agen tur keagamaan Badr al-Kubra, yang menyelenggarakan ziarah.

Ruangan itu dihiasi poster besar Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, Nasrallah, dan mendiang komandan militer kelompok itu Imad Mughniyeh, yang tewas dalam bom mobil di Damaskus pada tahun 2008.

Para wanita tersebut menolak untuk diwawancarai, dan mengatakan mereka khawatir hal itu akan merugikan negosiasi yang sedang berlangsung untuk pembebasan sandera.

Kasus ini berpotensi mengobarkan ketegangan sektarian di Lebanon dan memicu serangan balasan terhadap puluhan ribu warga Suriah yang kini berada di Lebanon. Mayoritas pemberontak yang melawan rezim Assad adalah Muslim Sunni, sementara Assad dan elit penguasa di Suriah berasal dari sekte kecil Alawi, sebuah cabang dari Islam Syiah.

Ketegangan dari Suriah telah meluas ke Lebanon, dan bentrokan antara kelompok Alawi dan kelompok Sunni Lebanon yang anti-Assad di kota terbesar kedua di Lebanon, Tripoli, menewaskan delapan orang awal bulan ini.

Aktivis yang berbasis di Aleppo, Mohammed Saeed, mengatakan para penculik memiliki “tuntutan yang mustahil” dari rezim sebagai imbalan atas pembebasan para sandera, seperti pembebasan semua tahanan di provinsi Aleppo dan penarikan tentara Suriah dari beberapa daerah.

“Mereka memperlakukan mereka (sandera) seolah-olah mereka adalah anggota rezim,” kata Saeed.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

(mappress mapid=”1312″)

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SGP

By gacor88