Saudara laki-laki Merah didakwa sebagai kaki tangan pembunuhan

Abdelkader Merah, saudara laki-laki pembunuh Toulouse Mohamed Merah, dibawa ke hadapan hakim di Paris pada hari Minggu dan didakwa dengan “keterlibatan dalam pembunuhan dan konspirasi kriminal dengan maksud untuk mempersiapkan tindakan teroris,” kata jaksa di ibukota Perancis pada hari Minggu. .

Dia dibawa dari sidang pengadilan ke penjara dengan keamanan tinggi di Paris, di mana dia kemungkinan akan ditahan sampai persidangannya. Pria radikal Islam berusia 29 tahun itu membantah membantu pembunuhan tersebut namun dilaporkan mengatakan bahwa dia “bangga” dengan saudaranya dan mengakui bahwa dia ada di sana ketika Mohamed mencuri sepeda motor yang dia gunakan untuk membunuh tujuh orang.

“Investigasi yang ditangani oleh polisi telah mengkonfirmasi adanya bukti serius terhadap Abdelkader Merah yang menegaskan, atau membuat kredibel, partisipasinya sebagai kaki tangan,” kata sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor kejaksaan Paris.

Laporan media Prancis mengatakan Abdelkader bisa menghadapi hukuman penjara seumur hidup. Dia dikatakan berada di dekat sekolah Yahudi tempat Mohamed Merah membunuh seorang rabbi dan tiga anak kecil pada Senin lalu – ponsel dan laptopnya ditemukan di tempat kejadian – dan membantu saudaranya dalam serangan sebelumnya yang menewaskan tiga pasukan terjun payung Prancis. .

Abdelkader rupanya juga mengakui bahwa dia makan malam bersama saudaranya di sekolah Ozar Hatorah pada malam sebelum pembunuhan hari Senin.

Sementara itu, laporan media Perancis pada hari Minggu mengutip Mohamed Merah yang mengatakan dia merencanakan serangan lebih lanjut terhadap sekolah-sekolah Yahudi. Dia juga dikutip mengatakan dia berharap dia datang ke Ozar Hatorah lebih awal, ketika akan ada lebih banyak anak di luar untuk dibunuh.

Abdelkader Merah telah diperiksa sejak pembunuhan minggu lalu. Saudara laki-lakinya, Mohamed, tewas dalam hujan tembakan pada hari Kamis setelah bentrokan dengan polisi di mana dia mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Ibu keluarga Merah ditahan polisi selama tiga hari sebelum dia dibebaskan pada Jumat malam.

Seorang pengacara Zoulhika Aziri yang berusia 55 tahun mengatakan dunianya telah “terbalik”. “Dia sangat terpukul,” kata Jean-Yves Gougnaud kepada wartawan di kota selatan Toulouse. “Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa putranyalah yang melakukan hal itu.”

Abdelkader diterbangkan ke Paris bersama pacarnya, Yamina Mesbah, pada hari Sabtu untuk diinterogasi lebih lanjut.

Christophe Crepin, juru bicara serikat polisi, mengatakan kepada wartawan bahwa para detektif telah mengumpulkan bukti yang menunjukkan bahwa Abdelkader Merah “menyediakan sumber daya (dan) bekerja sebagai kaki tangan”.

Abdelkader sudah berada di bawah radar polisi. Dia ditanyai beberapa tahun yang lalu tentang dugaan hubungannya dengan jaringan pengiriman pemuda daerah Toulouse ke Irak, namun tidak ada tindakan yang diambil terhadapnya pada saat itu.

Pengacara pacarnya, Guy Debuissou, mengatakan bahwa Abdelkader “merayakan” kematian saudaranya, yang meninggal ketika dia menembakkan senjatanya dan melompat keluar jendela.

Pengacara tersebut mengatakan para penyelidik sedang mencoba untuk menentukan apakah Abdelkader bisa mengarahkan Mohamed ke fundamentalisme, dan apakah “Mohamed adalah satu-satunya yang berada di bawah kendalinya atau apakah ada Mohamed lain di luar sana.”

Pacarnya membantah terlibat dalam kejadian tersebut, kata Debuissou kepada The Associated Press. Pasangan tersebut menikah pada tahun 2006 menurut adat Islam namun tidak menjalani upacara sipil yang diwajibkan di Prancis agar pernikahan mereka diakui, kata pengacara tersebut.

Mohamed Merah memfilmkan dirinya melakukan serangan yang dimulai pada 11 Maret dan menewaskan tiga anak sekolah Yahudi, seorang rabi dan tiga pasukan terjun payung Perancis dengan tembakan jarak dekat di kepala, kata jaksa. Pelajar Yahudi lainnya dan seorang penerjun payung terluka, dan lima petugas polisi terluka.

Pertanyaan kuncinya mencakup bagaimana Merah mampu mengumpulkan persenjataan – termasuk senapan mesin ringan Uzi – dan menyewa mobil, meskipun tidak memiliki sumber pendapatan yang jelas.

Kepala intelijen Prancis Ange Mancini mengatakan kepada penyiar BFM-TV bahwa Merah mengatakan kepada polisi selama pengepungan bahwa dia telah membeli senjata tersebut dengan harga sekitar €20.000 ($26.000), menggunakan uang yang dia peroleh melalui perampokan dan perampokan.

Mancini mengatakan dia yakin Merah mengatakan yang sebenarnya tentang hal itu, namun menyarankan polisi forensik akan memeriksa senjata tersebut untuk mencari petunjuk dari mana Merah mendapatkannya.

“Senjata juga akan berbicara,” kata Mancini.

Kekerasan bersenjata jauh lebih jarang terjadi di Prancis dibandingkan di AS, karena undang-undangnya tidak terlalu ketat. Warga sipil Prancis dilarang memiliki senjata otomatis atau pistol, dengan sedikit pengecualian, dan perizinan dikontrol dengan ketat.

Meskipun demikian, perburuan sangat populer di Prancis dan negara ini merupakan salah satu negara dengan tingkat kepemilikan senjata swasta tertinggi di dunia Barat, dan menduduki peringkat ke-12 secara global, menurut situs GunPolicy.org Universitas Sydney. Kelompok ini menilai tingkat penyelundupan senjata di Prancis tergolong “moderat”.

Kuburan Yahudi di sebuah pemakaman di Nice ditemukan telah dirusak pada hari Jumat, menurut laporan Radio Israel. Namun, sulit untuk menentukan hubungan pasti antara vandalisme, yang mungkin terjadi sebelum penembakan di Toulouse, dan serangan tersebut.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SGP Hari Ini

By gacor88