‘Saya tidak ingin terlibat’ dalam serangan Israel terhadap Iran, kata panglima militer AS

AS tidak boleh terlibat dalam serangan militer Israel terhadap Iran yang tidak hanya akan gagal menghancurkan program nuklir Iran tetapi juga membatalkan tekanan diplomatik internasional terhadap Teheran, kata Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Martin Dempsey pada hari Kamis di London.

Serangan Israel seperti itu “jelas akan memperlambat, tapi mungkin tidak menghancurkan, program nuklir Iran,” kata Dempsey, seraya menambahkan: “Saya tidak ingin terlibat jika mereka (Israel) memilih untuk melakukan hal itu.”

Jenderal tertinggi Amerika – Penjaga melaporkan – mengatakan dia tidak bisa berasumsi mengetahui niat utama Iran untuk menjalankan program nuklir, karena informasi intelijen mengenai hal tersebut tidak dapat disimpulkan. Namun, jelasnya, tegasnya, bahwa meningkatnya tekanan dari “koalisi internasional… yang dipimpin Amerika Serikat dapat dibatalkan jika (Iran) diserang sebelum waktunya.”

Pekan lalu, Dempsey mengatakan bahwa Israel dan AS tidak sepakat mengenai ancaman nuklir Iran, dan mengakui bahwa Washington dan Yerusalem berada pada “waktu yang berbeda” mengenai ambisi nuklir Teheran.

Namun, dia menyatakan bahwa dia memahami urgensi Israel untuk bertindak melawan program nuklir Iran.

“Mereka hidup dengan keprihatinan eksistensial yang tidak kita alami,” katanya.

Dempsey menambahkan, dirinya dan Kepala Staf Angkatan Darat Israel Letjen. Benny Gantz berbicara dua minggu sekali untuk mengoordinasikan intelijen, meskipun terdapat kesenjangan dalam pemahaman seberapa dekat Iran dengan kemampuan nuklirnya.

“Kami membandingkan intelijen, kami mendiskusikan implikasi regional. Dan kami mengakui satu sama lain bahwa jam kami bekerja pada kecepatan yang berbeda,” katanya.

Komentar hari Kamis dari Dempsey, yang berada di London untuk Paralimpiade, Hal ini terjadi di tengah meningkatnya perbincangan mengenai kemungkinan serangan Israel terhadap program nuklir Iran. AS telah berupaya untuk mencegah Israel melancarkan serangan sepihak, dan bersikeras bahwa sanksi harus diberikan lebih banyak waktu untuk diterapkan.

Pekan lalu, mantan duta besar AS untuk Israel, Martin Indyk, menyebut pernyataan Israel yang menyerang Iran sebagai “kasus klasik serigala menangis”.

Joshua Davidovich berkontribusi pada laporan ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SDY

By gacor88