Sehari setelah Eisner |  Zaman Israel

Kontroversi seputar Letkol. Serangan Shalom Eisner terhadap seorang pengunjuk rasa di Denmark kembali mendominasi halaman depan hari ini.

milik Maariv Judul utama merangkum penyelidikan IDF, “Singkirkan kolonel yang menyerang dari jabatannya.” Di dalamnya, dua halaman terbentang mencakup penyelidikan awal polisi militer dan wawancaranya dengan Eisner, yang dilaporkan berkata, “Saya salah.” Editorial tersebut melanjutkan dengan mengatakan bahwa Kepala Staf Umum IDF Benny Gantz diperkirakan akan menerima hasil penyelidikan, namun hanya akan memutuskan masa depan militer Eisner setelah pemeriksaan polisi selesai. Artikel sampingan berfokus pada surat yang ditandatangani oleh 83 perwira dan cadangan untuk mendukung letnan kolonel.

Itu dari Haaretz Artikel di bawah ini berfokus pada penyelidikan dan permintaan resmi dari Denmark untuk klarifikasi atas insiden tersebut. Menteri Luar Negeri Denmark meminta laporan resmi mengenai kejadian tersebut dari Israel. Artikel tersebut juga mengatakan bahwa Eisner bertindak melawan perintah dengan mencoba membubarkan protes tanpa dukungan yang memadai.

Keduanya Israel Hayom Dan Yedioth Ahronoth termasuk foto sampul petugas yang menyerang pengunjuk rasa dengan senjatanya. Judul Yedioth adalah kutipan dari Eisner, “Saya salah, tapi saya diserang Pertama.” Yedioth melaporkan bahwa kamera IDF dimatikan di lokasi kejadian karena baterainya mati. Yedioth juga meliput dukungan yang diterima Eisner dari tentaranya dalam artikel terpisah dengan foto seorang tentara melempar sepeda ke luar jalan.

Kembali dari Iran

Iran naik kembali ke posisinya yang menonjol dalam siklus pemberitaan hari ini, dengan Israel Hayom dan Haaretz memberitakan berita nuklir yang sedang berlangsung di halaman depan.

Israel Hayom melaporkan di halaman depannya bahwa 12 ilmuwan roket Iran hadir pada upaya peluncuran satelit Korea Utara baru-baru ini. Israel Hayom mendasarkan laporannya pada sumber-sumber diplomatik yang berbicara kepada kantor berita Korea Selatan Yonhap. Surat kabar tersebut membanggakan bahwa tiga minggu sebelumnya mereka melaporkan bahwa rudal baru Korea Utara didasarkan pada teknologi Iran, dan sekarang laporan baru tersebut menegaskan bahwa kedua negara sedang bekerja sama.

Kisah utama Haaretz adalah ketegangan diplomatik baru-baru ini antara Obama dan Netanyahu. Netanyahu menyatakan (dengan Senator AS Joe Lieberman di sisinya) bahwa kesan pertamanya adalah bahwa Iran telah menerima “gratis” dari AS dengan mengizinkan pembicaraan dilanjutkan di Bagdad. Obama mengambil pengecualian, menanggapi pernyataan Netanyahu, dengan mengatakan, “Iran tidak menerima apa pun dari kami kecuali sanksi.”

Israel ingat

Hari Peringatan Holocaust yang akan datang juga mendapat liputan besar di surat kabar. Foto sampul Maariv menunjukkan perwira tinggi mengunjungi Yad Vashem di Yerusalem dengan tulisan, “Untuk 4 juta ada namanya.” Di dalam sampulnya menceritakan bagaimana Yad Vashem menghabiskan lebih dari 50 tahun mengumpulkan nama-nama korban Holocaust dan baru-baru ini menambahkan nama ke empat juta.

Dalam artikel lain mengenai topik ini, Maariv melaporkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa pengiriman siswa sekolah menengah ke Polandia untuk melihat kamp konsentrasi menyebabkan masalah psikologis bagi kaum muda. Gejala-gejala yang dicatat oleh para peneliti di masa muda termasuk depresi, kecemasan, halusinasi, dan sindrom stres pasca-trauma.

Kisah Yedioth berfokus pada bagaimana siswa sekolah menengah dapat diterima sebagai mahasiswa sejarah mulai tahun depan dengan mendengarkan dan mencatat kesaksian para penyintas Holocaust. Artikel tersebut mengatakan banyak penyintas yang masih bersemangat menceritakan kisah mereka.

Haaretz mempunyai cerita yang meresahkan di Halaman 3 tentang laporan pemerkosaan beramai-ramai di pantai Tel Aviv yang tidak ditanggapi oleh polisi. Pemerkosaan dilaporkan terjadi di siang hari bolong di depan banyak saksi, termasuk staf pelayan di restoran terdekat. Hanya satu orang yang menelepon polisi, namun tidak tiba di lokasi kejadian.

Sara Netanyahu juga menjadi berita saat persidangan berdasarkan gugatan yang diajukan oleh mantan pengurus rumah tangganya Lillian Peretz dimulai kemarin. Gugatan tersebut menuduh bahwa ibu negara menciptakan kondisi kerja yang tidak adil dan mempermalukan pengurus rumah tangga. Selama kesaksian terjadi ledakan dari kedua belah pihak.

Israel Hayom meliput pertemuan yang diantisipasi hari ini antara Perdana Menteri Otoritas Palestina Salaam Fayyad dan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Berdasarkan surat Presiden PA Mahmoud Abbas, diskusi diharapkan fokus pada penciptaan landasan perundingan di masa depan, termasuk perbatasan tahun 1967, pembekuan pemukiman, dan pembebasan tahanan Palestina. Pertemuan tersebut terjadi setelah Abbas Netanyahu memperingatkan bahwa penundaan lebih lanjut dalam perundingan dapat membuat Otoritas Palestina tidak relevan lagi.

Maariv melaporkan bahwa jembatan menuju Temple Mount di Yerusalem dapat mengancam keheningan yang terjadi baru-baru ini, karena jembatan tersebut perlu diperbaiki. Jembatan kayu, yang menurut pemerintah kota Yerusalem sangat membutuhkan perbaikan, telah menjadi sumber perdebatan. Baru-baru ini, ketika pembangunannya ditutup lima bulan lalu, hal ini memicu kemarahan internasional yang mendorong Netanyahu untuk turun tangan dan membatalkan perbaikan.

Di halaman opini, opini Haaretz fokus pada insiden Eisner dan reaksi politisi terhadapnya. Artikel tersebut mengatakan bahwa meskipun Netanyahu dan Staf Umum IDF Gantz merespons dengan cepat insiden tersebut, kepemimpinan politiklah yang menciptakan suasana agar insiden seperti ini bisa terjadi. Dengan melabeli pengunjuk rasa seperti mereka yang terlibat dalam “flytilla” sebagai anarkis dan provokator, mereka membatasi hak orang-orang tersebut untuk melakukan protes. Artikel ini diakhiri dengan menyatakan bahwa masyarakat seharusnya mempunyai hak untuk memprotes pendudukan dan kembali ke rumah dengan selamat.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet terpercaya

By gacor88