Sekjen PBB: Suriah harus menjamin kebebasan bergerak para pemantau

BEIRUT (AP) — Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon pada Senin mengatakan bahwa pemerintah Suriah bertanggung jawab untuk menjamin kebebasan bergerak di dalam negeri bagi para pengamat PBB yang memantau gencatan senjata selama 5 hari di negara tersebut, yang tampaknya dengan cepat terurai ketika pasukan rezim menggempur Suriah. kubu oposisi di Homs dengan peluru artileri dan mortir, kata para aktivis.

Meskipun tingkat kekerasan secara keseluruhan di Suriah telah menurun secara signifikan sejak gencatan senjata diberlakukan, serangan pemerintah pada akhir pekan menimbulkan keraguan baru mengenai komitmen Presiden Bashar Assad terhadap rencana utusan khusus Kofi Annan untuk mengakhiri kekerasan yang telah berlangsung selama 13 bulan. masa depan politik.

Sebuah tim lanjutan yang terdiri dari enam pengamat tiba di Damaskus dan sedang merundingkan peraturan dasar misi tersebut dengan pihak berwenang Suriah.

Ban, berbicara kepada wartawan di Brussels, meminta rezim Assad untuk memastikan bahwa para pengamat tidak dihalangi dalam misi mereka dengan cara apapun.

“Merupakan tanggung jawab pemerintah Suriah untuk menjamin kebebasan akses, kebebasan bergerak di dalam negeri,” katanya. “Mereka harus diizinkan untuk bergerak bebas ke tempat mana pun di mana mereka bisa menyaksikan penghentian kekerasan ini.”

Ban menyebut gencatan senjata itu “sangat rapuh” namun mengatakan gencatan senjata itu harus bertahan lama agar “dialog politik inklusif bisa berlanjut.” Dia mengatakan kekuatan oposisi “juga harus bekerja sama sepenuhnya.”

Dia menambahkan bahwa PBB berencana menambah tim pendahulu menjadi 30 orang, semuanya tidak bersenjata, dan Dewan Keamanan PBB diperkirakan akan memberi wewenang kepada tim pemantau formal yang terdiri dari sekitar 250 orang pada akhir pekan ini.

Juru bicara Annan, Ahmad Fawzi, mengatakan tim lanjutan yang dipimpin oleh Kolonel Maroko. Ahmed Himmiche, bertemu dengan pejabat Kementerian Luar Negeri Suriah pada hari Senin untuk membahas peraturan dasar, termasuk kebebasan bergerak yang dimiliki para pengamat.

Dewan Keamanan telah menuntut akses penuh bagi tim PBB, namun rezim mungkin mencoba menciptakan hambatan. Kegagalan misi pemantau Liga Arab awal tahun ini sebagian disebabkan oleh pembatasan yang diberlakukan rezim terhadap para pemantau, termasuk bepergian dengan pengasuh anak pemerintah.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan di Jenewa pada hari Senin, Fawzi mengatakan misi tersebut “akan mulai mendirikan markas besar, dan menjangkau pemerintah Suriah dan kekuatan oposisi sehingga kedua belah pihak memahami sepenuhnya peran pengamat PBB.”

“Kami akan memulai misi kami sesegera mungkin dan kami berharap ini akan berhasil,” kata Himmiche kepada The Associated Press saat meninggalkan sebuah hotel di Damaskus bersama timnya pada Senin pagi.

Komunitas internasional berharap para pengamat PBB dapat menstabilkan gencatan senjata, yang secara resmi mulai berlaku pada hari Kamis, meskipun kekerasan terus berlanjut, khususnya di pusat kota Hama dan Homs.

Tarek Badrakhan, seorang aktivis dari distrik Khaldiyeh di Homs yang hancur dan hampir sepi, mengatakan rezim melanjutkan pemboman intensif terhadap lingkungan tersebut pada Senin pagi untuk hari ketiga berturut-turut.

“Penembakan belum berhenti satu menit pun sejak pagi ini. Ada gedung-gedung yang terbakar saat ini,” katanya melalui Skype.

Badrakhan dan aktivis lainnya mengatakan tentara tampaknya berusaha mengambil alih distrik terakhir yang dikuasai pemberontak di Homs dan menggempur Khaldiyeh dari tiga sisi. Dia mengatakan setengah dari distrik Bayada di dekatnya berada di bawah kendali tentara pada Minggu malam. Pasukan mencoba menyerbu Qarabees dan Jouret al-Shayah, namun Tentara Pembebasan Suriah berhasil memukul mundur mereka, katanya, mengacu pada tentara pembelot yang melawan pemerintah.

“Kami berharap para pemerhati bisa datang ke Homs secepatnya, karena kalau terus begini maka tidak ada lagi yang tersisa yang namanya Homs,” kata Badrakhan.

Dua kelompok aktivis, Komite Koordinasi Lokal dan Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris, membenarkan adanya penembakan intensif di Homs. Mereka juga mengatakan dua orang tewas di pusat kota Hama pada hari Senin ketika pasukan keamanan melepaskan tembakan ke mobil mereka.

Gemuruh di Homs dan kekerasan lain yang tersebar telah semakin memicu skeptisisme di antara negara-negara Barat dan oposisi Suriah bahwa Assad tidak akan mematuhi enam poin rencana gencatan senjata Annan.

Assad menerima gencatan senjata atas desakan sekutu terpentingnya, Rusia, namun kepatuhannya terbatas. Dia telah menghentikan penembakan di lingkungan yang dikuasai pemberontak, kecuali Homs, namun mengabaikan seruan untuk menarik pasukan keluar dari pusat kota, tampaknya karena takut kehilangan kendali atas negara yang dikuasai keluarganya selama empat dekade. Pejuang pemberontak juga melanjutkan serangan, termasuk melakukan penyergapan.

Dewan Keamanan PBB dengan suara bulat menyetujui misi pengamat tersebut pada hari Sabtu. Tim yang lebih besar yang terdiri dari 250 pengamat diperlukan minggu depan untuk melakukan negosiasi lebih lanjut antara PBB dan pemerintah Suriah.

Juga pada hari Senin, seorang pejabat Hamas mengatakan seorang anggota senior kelompok Palestina, Mustafa Lidawi, diculik di dekat Damaskus akhir pekan ini. Sebelumnya, Lidawi menjabat sebagai perwakilan Hamas di Iran dan Lebanon.

Lidawi menentang kesepakatan pembagian kekuasaan baru-baru ini antara militan Islam Hamas dan saingannya yang didukung Barat, Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas, dan dipandang sebagai pendukung rezim Assad. Para pemimpin utama Hamas sampai saat ini bermarkas di Damaskus, namun mereka menjadi semakin kritis terhadap penindasan yang dilakukan Assad terhadap pemberontakan tersebut dan memutuskan untuk meninggalkan negara tersebut.

Hamas telah meminta pihak berwenang Suriah untuk mencoba menemukan Lidawi, kata seorang pejabat senior kelompok tersebut di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas, yang berbicara tanpa menyebut nama karena sifat sensitif dari kontak tersebut. Keluarga Lidawi mengatakan kepada pejabat Hamas bahwa dia diculik pada hari Sabtu.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot online

By gacor88