Selatan dibombardir oleh roket setelah angkatan udara membunuh kepala teror Gaza

Lebih dari 40 roket ditembakkan dari Jalur Gaza ke Israel semalam setelah serangan udara Israel menewaskan Zuhair al-Qaissi, komandan sayap bersenjata Komite Perlawanan Rakyat (PRC), dan dua anggota RRC lainnya pada Jumat pagi.

Tiga anggota Jihad Islam juga diyakini tewas dalam serangan udara Israel yang terpisah di Gaza. Jihad Islam dan RRC telah mengumumkan berakhirnya ketenangan relatif beberapa bulan terakhir, meluncurkan roket ke serangkaian daerah pemukiman di Selatan.

Serangan dari Gaza menyebabkan beberapa orang terluka – di antaranya satu orang terluka parah dan satu lagi luka sedang. Laporan awal mengatakan kedua korban adalah pekerja Thailand yang terkena tembakan roket di wilayah Eshkol.

Ada juga laporan tentang orang Israel yang terluka ringan saat mereka berlari mencari perlindungan, dan setidaknya dua orang terluka dalam kecelakaan lalu lintas di Ashdod – ketika beberapa mobil menabrak satu sama lain saat sirene peringatan rudal berbunyi.

Sumber-sumber militer Israel mengatakan mereka siap untuk kemungkinan eskalasi lebih lanjut dalam beberapa hari mendatang.

Al-Qaissi mengawasi infiltrasi teroris dari Sinai ke Israel di utara Eilat Agustus lalu di mana delapan orang Israel tewas, dan merencanakan serangan infiltrasi besar lainnya dalam beberapa hari mendatang, kata sumber militer.

Ini terkait dengan Hamas RRC juga berada di balik penculikan tentara Israel Gilad Shalit, yang disekap di Gaza selama lebih dari lima tahun dan dibebaskan tahun lalu dalam pertukaran tahanan dengan imbalan lebih dari 1.000 warga Palestina.

(mappress mapid=”517″)

Serangan terhadap Al-Qaissi adalah serangan Israel terbesar terhadap jalur pantai dalam beberapa bulan dan segera mengakibatkan serangan roket pembalasan.

Warga Palestina berkumpul di sekitar reruntuhan mobil Zuhair al-Qaissi, yang menjadi sasaran serangan udara Israel di Kota Gaza pada hari Jumat. (kredit foto: foto AP/Hatem Moussa)

Dua roket ditembak jatuh dalam perjalanan ke Bersyeba oleh sistem anti-rudal Iron Dome, yang juga menjatuhkan dua roket lagi dalam perjalanan ke Ashdod dan dua lagi dalam perjalanan ke Gan Yavneh.

Komando Garis Depan Israel telah membuat komunitas yang berdekatan dengan Gaza dalam keadaan siaga. Warga disuruh tetap dekat dengan kawasan lindung karena takut akan kebakaran lebih lanjut, dan acara Purim yang direncanakan untuk akhir pekan dibatalkan. Sumber-sumber militer Israel mengatakan Hamas tidak terlibat langsung dalam serangan roket pada Jumat malam, dan bahwa pertanyaan kunci di hari-hari mendatang adalah apakah Hamas akan bergabung dengan RRC dan Jihad Islam dalam menembaki Israel – sebuah perkembangan yang semakin memicu ketegangan. .

Militer Israel menegaskan bahwa mereka menargetkan Al-Qaissi. Serangan udara itu menghancurkan sedan birunya dan juga membunuh menantu laki-lakinya, Mahmoud Hanini, seorang komandan lapangan RRC terkemuka. Beberapa laporan mengatakan bahwa Hanini termasuk di antara mereka yang dibebaskan dalam kesepakatan Shalit.

Warga Gaza berpangkat rendah lainnya terluka parah dalam serangan itu dan kemudian meninggal.

Saksi Palestina mengatakan drone Israel terlihat melayang di atas kepala beberapa saat sebelum kendaraan Al-Qaissi terbakar. Mereka mengatakan ledakan itu sangat keras sehingga kepala Al-Qaissi terlepas.

http://www.youtube.com/watch?v=7TLYq5OtUPg

Militer Israel mengatakan Al-Qaissi sedang merencanakan serangan infiltrasi di Israel serupa dengan yang dia atur dari Semenanjung Sinai pada Agustus, yang menewaskan delapan orang Israel dan melukai 40 lainnya.

Tiga orang Palestina lagi tewas dalam serangan udara Israel kemudian. IDF mengatakan akan meluncurkan roket Kassam lebih lanjut ke Israel. Jihad Islam kemudian mengatakan ketiganya berasal dari barisannya.

Sayap bersenjata RRT telah bertanggung jawab atas lusinan serangan mematikan terhadap Israel dalam beberapa tahun terakhir dan anggotanya termasuk di antara peluncur roket paling aktif dari Gaza ke Israel.

Militer Israel mengatakan al-Qaissi juga bertugas mentransfer uang dari organisasi teroris Lebanon Hizbullah ke kelompok lain di Gaza.

Tapi kelompok itu terkenal karena melakukan penculikan Shalit tahun 2006 dari dalam perbatasan Israel dan menahannya selama lebih dari lima tahun sampai dia dibebaskan dalam pertukaran tahanan besar-besaran tahun lalu.

Kesepakatan Israel untuk membebaskan 1.027 warga Palestina untuk Shalit adalah pertukaran yang paling berat sebelah dalam sejarah negara itu. Ratusan dari mereka yang dibebaskan telah bersumpah untuk melanjutkan kekerasan terhadap Israel.

Dalam beberapa tahun terakhir, Israel sering menargetkan teroris Gaza yang katanya sedang mempersiapkan serangan, tetapi ketegangan relatif tenang dalam beberapa bulan terakhir dengan Israel sebagian besar menargetkan terowongan penyelundupan dari Mesir dan menahan diri untuk tidak menargetkan individu. Al-Qaissi, yang juga dikenal sebagai Abu Ibrahim, adalah korban terbesar di Gaza sejak pendahulunya, Kamal Nairab, terbunuh dengan cara yang sama tujuh bulan lalu.

Tentara mengatakan teroris Palestina telah menembakkan sekitar 50 roket dan mortir ke Israel dalam dua bulan terakhir, tidak menimbulkan korban dan sedikit kerusakan.

Tiga mortir mendarat di wilayah Israel sebelum serangan hari Jumat.

Teroris Gaza kemudian berjanji bahwa lebih banyak lagi yang akan datang.

“Zionis pengecut melakukan kejahatan yang buruk dan mereka tahu harga yang akan mereka bayar,” kata seorang juru bicara RRC, yang menggunakan nama samaran Abu Mujahid.

“Kami menyerukan para pejuang kami untuk menanggapi dengan segenap kekuatan kami terhadap musuh Zionis,” katanya. “Kami akan membalaskan dendam pemimpin kami dan tanggapannya, insya Allah, akan sama besarnya dengan kejahatan keji itu.”

Militer Israel bersikeras tidak menginginkan eskalasi, tetapi mengatakan “siap untuk membela penduduk Israel.”

Israel mengatakan Hamas menggunakan kelompok lain untuk melakukan serangan sebagai gantinya dan memperingatkan bahwa penguasa Gaza akan “menanggung konsekuensi dari tindakan ini” jika eskalasi terjadi.

Juru bicara Hamas Fawzi Barhoum menyalahkan Israel atas eskalasi baru.

“Darah para martir kami tidak akan sia-sia,” katanya.

Perbatasan Israel-Gaza telah melihat tembakan roket sesekali sebelum dan sejak Operasi Cast Lead, serangan darat IDF terhadap Hamas di Gaza pada musim dingin tahun 2008.

Hamas telah menguasai Gaza sejak 2007.


Data SGP Hari Ini

By gacor88