Selatan Eden |  Zaman Israel

Majalah Time mungkin menobatkan Netanyahu sebagai raja di sampulnya, namun hingga berita ini dimuat tadi malam, dia belum mengomentari meningkatnya kekhawatiran mengenai kekerasan di selatan Tel Aviv. Sorotan kembali tertuju pada wilayah tersebut setelah penangkapan tiga pengungsi Eritrea karena pemerkosaan terhadap seorang gadis berusia 15 tahun pada Hari Kemerdekaan.

milik Yedioth Ahronoth Judul sampulnya adalah kutipan dari korban penyerangan, “Penampilan mereka tidak akan pernah meninggalkanku, itu adalah mimpi buruk yang akan menemaniku seumur hidupku.” Di dalamnya, liputan tersebut merinci trauma yang dialami gadis tersebut dan juga memuat artikel tentang bagaimana ketiga tersangka ditangkap di kawasan padat penduduk. Yedioth juga menyertakan peta tempat tinggal sebagian besar pengungsi Afrika – Tel Aviv dengan 25.000 jiwa, kemudian Eilat dengan 5.000-10.000 jiwa. Paket tersebut mencakup dua opini tentang apa yang dapat dilakukan untuk memecahkan masalah pengungsi.

Einat Fishbein ingin menghentikan mereka yang melakukan kejahatan, namun membantu masyarakat secara keseluruhan. Di samping kolom pendeknya, Hanoch Daus mengatakan bahwa kembalinya dari tempat pengungsian ke Sudan Selatan tidak berbahaya dan bahwa para pengungsi Etirrian hanyalah laki-laki yang ingin melarikan diri dari wajib militer selama 15 tahun di negara tersebut. Pada akhirnya, Daus menyalahkan organisasi sayap kiri dan UE karena menghalangi Israel mengambil langkah-langkah yang perlu dilakukan.

milik Maariv liputannya lebih berfokus pada situasi umum di selatan Tel Aviv, dengan foto-foto pengungsi yang tidur di Levinksy Park. Sebuah artikel pendek menggambarkan bagaimana seorang penduduk di daerah tersebut menelepon 100 (nomor darurat) ketika dia meninggalkan rumahnya dan meletakkan jarinya pada tombol ‘kirim’ sambil berjalan di jalanan. Di bagian lain halaman tersebut, Maariv melaporkan bahwa seorang warga Israel berusia 21 tahun yang ditangkap karena melemparkan bom api ke arah pengungsi telah didakwa melakukan serangan tersebut.

Israel Hayom mengambil pendekatan yang lebih berorientasi pada keamanan dengan judul: “Kembali dari Keamanan.” Artikel tersebut menggambarkan bagaimana ribuan polisi dan relawan tersebar di selatan Tel Aviv dalam upaya membendung gelombang kekerasan. Dalam sebuah opini di halaman yang sama, Yehuda Shelzingber menulis bahwa tragedi di selatan Tel Aviv dialami oleh semua partai politik, semua pemerintah dan semua kementerian yang gagal membantu lingkungan dan para pengungsi.

Itu dari Haaretz Yang paling penting adalah putusan Mahkamah Agung yang mewajibkan pengusaha untuk memberikan alasan mengapa pekerja perempuan mendapat penghasilan lebih rendah dibandingkan pekerja laki-laki. Sebelumnya, perempuan mempunyai beban untuk membuktikan bahwa ia dibayar rendah karena jenis kelaminnya. Keputusan baru ini memberikan tanggung jawab kepada pemberi kerja untuk membuktikan bahwa perempuan tersebut dibayar lebih rendah dibandingkan rekan laki-lakinya karena alasan bisnis. Orit Gonen, yang mengajukan gugatan disparitas upah saat bekerja di Home Center, mengatakan kepada surat kabar tersebut, “Mahkamah Agung mengembalikan kekuasaan kepada hukum dan mengizinkan perempuan untuk mengajukan keluhan dan menggunakan hak-hak mereka.”

Saatnya Bibi

Tiga dari empat surat kabar menampilkan profil di sampul majalah Time yang akan datang tentang Netanyahu, yang menyebut Netanyahu sebagai “Raja Bibi.” Israel Hayom dan Maariv banyak mengutip artikel Time dan secara umum berpandangan netral terhadap artikel tersebut. Namun Barak Ravid dari Haaretz mengambil pendekatan yang lebih sinis terhadap artikel majalah tersebut, dengan mengatakan bahwa artikel yang menyanjung itu tidak akan pernah diterbitkan di Israel karena satu alasan sederhana. “Tidak ada jurnalis Israel yang diberi akses seperti itu kepada perdana menteri dalam tiga tahun terakhir dan kemungkinan besar tidak akan ada seorang pun dalam tiga tahun ke depan.”

Saat majalah Time menanyakan di sampulnya apakah Bibi akan melakukan perang atau perdamaian, Yedioth melaporkan tentang Meir Dagan yang berusaha menghindari perang dengan mendesak pembaca agar sanksi terhadap Iran diterapkan. “Tekanan ekonomi dan bukan perang” adalah cara Yedioth mendeskripsikan artikel di artikel Wall Street Journal yang ditulis oleh Meir Dagan dan mantan pembuat kebijakan terkemuka Eropa dan Amerika (termasuk mantan direktur CIA James Woolsey). Dalam artikel tersebut, mereka bersikeras bahwa tidak cukup waktu yang diberikan untuk membuat sanksi berhasil dan lebih banyak waktu diberikan untuk menghindari perang.

Dan Margalit dari Israel Hayom memberikan pengecualian terhadap karya Dagan. Dia menulis bahwa sanksi dan tekanan diplomatik jelas lebih diutamakan daripada perang. “Tetapi nada percakapan sebenarnya mengurangi kemungkinan terjadinya hal-hal ini.” Pada akhirnya, Maraglit menyimpulkan bahwa jika ada serangan terhadap Iran dan terjadi bencana, Dagan akan terlihat seperti seorang nabi – dan mungkin itulah yang dia inginkan.

Seorang pejuang jatuh

Yedioth mendedikasikan halaman limanya untuk pemakaman MK Gideon Ezra, yang meninggal kemarin setelah berjuang melawan kanker paru-paru. Artikel, “Kematian Seorang Prajurit,” menggambarkan Gideon Ezra sebagai seorang pria yang mengabdi pada Israel yang bertugas di dinas keamanan Shin Bet dan sebagai menteri di beberapa pemerintahan. Yedioth, seorang perokok berat yang terkenal, mengutip wawancara yang mereka lakukan dengannya ketika dia mengetahui bahwa dia menderita kanker paru-paru: “Rokok selalu menjadi alat untuk bekerja, saya akan merokok dua bungkus sehari.” Banyak rekannya, termasuk mantan perdana menteri Ehud Olmert dan Tzipi Livni, menghadiri pemakaman tersebut.

Israel Hayom melaporkan tentang “revolusi telepon seluler” baru-baru ini dan bagaimana hal itu menurunkan harga saham perusahaan komunikasi besar di Israel kemarin. Cellcom, Orange, Bezeq dan Hot turun antara 1 persen dan 5 persen selama sesi kemarin di Bursa Efek Tel Aviv. Menurut artikel tersebut, para analis memperkirakan tren penurunan ini akan berlanjut hingga minggu depan.

Maariv memiliki kisah kemenangan tentang para penyintas Holocaust yang akhirnya merayakan bar mitzvah mereka, hampir 70 tahun kemudian. Sebuah upacara diadakan kemarin untuk enam orang yang selamat dari Holocaust yang tidak dapat mengadakan bar mitzvah karena perang. Maariv menggunakan kutipan inspiratif dari salah satu peserta, Yoel Leinburg yang berusia 85 tahun sebagai judul utama: “Saat tefillin diikatkan ke nomor Auschwitz, kami menang.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun demo slot

By gacor88