Setelah pemilu, orang-orang Yahudi Rusia bertanya-tanya tentang masa depan mereka

(JTA) — Dengan terpilihnya kembali Vladimir Putin sebagai presiden Rusia sudah pasti terjadi, pertanyaan yang dihadapi Rusia bukanlah apa yang akan dihasilkan dari pemilu akhir pekan lalu, namun apa yang akan terjadi setelah pemungutan suara tersebut.

Ribuan demonstran turun ke jalan di Moskow yang dipenuhi polisi dan tentara pada hari Senin untuk memprotes pemilu yang dikritik oleh para pengamat Eropa sebagai pemilu yang tidak adil karena dominasi Kremlin terhadap media Rusia dan intimidasi pemilih.

Protes tersebut merupakan tanda lain bahwa Putin, yang memenangkan 64 persen suara pada hari Minggu, kembali memimpin Rusia yang berbeda dari yang ia tinggalkan pada tahun 2008 di tangan penggantinya yang dipilih sendiri, Dmitry Medvedev. Keduanya bertukar peran dalam perjanjian pembagian kekuasaan antara presiden dan perdana menteri.

Perubahan penting terjadi pada bulan Desember, ketika protes terhadap pemilu parlemen Rusia pada bulan itu berubah menjadi gerakan massal. Berbeda dengan upaya-upaya sebelumnya untuk menentang rezim, protes ini tidak serta merta dibatalkan oleh Kremlin, dan ketahanan mereka menarik perhatian internasional.

Mereka juga telah memecah belah kaum Yahudi Rusia.

“Di satu sisi, ada orang-orang muda yang datang kepada saya dan bertanya mengapa Anda tidak berpartisipasi,” kata Kepala Rabbi Pinchas Goldschmidt di Moskow kepada JTA. “Di sisi lain, ada generasi tua Yahudi Rusia yang datang kepada saya dan berkata: ‘Bicaralah dengan anak-anak kita agar mereka tidak ikut protes.’ “

Kesenjangan ini terjadi secara generasi dan demografis—antara orang-orang Yahudi perkotaan yang lebih muda, lebih liberal, dan haus akan kebebasan yang tumbuh dewasa setelah jatuhnya Uni Soviet, dan orang-orang Yahudi yang lebih tua dan lebih konservatif dari kota-kota kecil yang tidak mau memperdagangkan stabilitas yang dimiliki Putin. karena membawa masa depan yang lebih tidak pasti.

Dalam 12 tahun sejak Putin pertama kali berkuasa, anti-Semitisme publik di Rusia telah dibungkam, orang-orang Yahudi tidak menjadi sasaran khusus rezim tersebut dan komunitas Yahudi telah membangun hubungan yang kuat dengan Kremlin. Meskipun banyak orang Yahudi yang masih khawatir dengan kebijakan Putin di Timur Tengah – Rusia lebih merupakan penghalang dibandingkan bantuan terhadap sanksi Iran dan mendukung rezim Suriah yang menggunakan kekuatan mematikan untuk meredam protes – mereka umumnya senang dengan cara Putin memperlakukan komunitas Yahudi. di rumah.

“Orang-orang Yahudi tinggal di Rusia melalui tsar, melalui Stalin, melalui segala situasi,” kata Yuri Kanner, ketua Kongres Yahudi Rusia. “Situasi yang kita alami saat ini adalah situasi terbaik di Rusia saat ini dalam 200 hingga 300 tahun terakhir.”

Tentu saja, kritik publik terhadap Kremlin tidak mendapat informasi yang memadai di masa pemerintahan Putin, dan tidak ada pemimpin komunitas Yahudi yang diwawancarai oleh JTA yang bersedia mengkritik rezim tersebut. Namun banyak pemuda Yahudi di antara mereka yang turun ke jalan di Moskow untuk memprotes terpilihnya kembali Putin.

“Kami berurusan dengan sejumlah anak muda yang benar-benar berpartisipasi dalam protes,” kata Mark Levin, direktur eksekutif NCSJ, sebuah organisasi yang berbasis di Washington yang mengadvokasi kesejahteraan orang Yahudi di bekas Uni Soviet. “Mereka menginginkan masa depan yang berbeda. Mereka menginginkan masyarakat yang lebih terbuka dan bebas. Mereka menginginkan peluang yang lebih besar. Mereka sangat mirip dengan rekan-rekan mereka di negara lain.”

Penentangan kaum Yahudi terhadap Putin lebih berpusat pada arti terpilihnya kembali Putin bagi Rusia, dibandingkan dengan dampaknya bagi Israel atau kaum Yahudi pada khususnya.

“Setiap pemilih mempunyai kepentingan Yahudi dan kepentingan Rusia,” kata Michael Chlenov, sekretaris jenderal Kongres Yahudi Euro-Asia. “Untuk kepentingan Rusia, ada banyak keluhan, tidak secara khusus Yahudi: penghapusan demokrasi, anti-Amerikanisme, dan lain-lain.

Pertanyaan bagi Rusia ke depan adalah apakah Putin akan menindak protes tersebut dan apakah oposisi baru ini akan mampu memaksa beberapa konsesi dari presiden lama mereka yang baru.

“Tidak ada peta untuk ini. Para pengunjuk rasa tidak tahu bagaimana dia akan bereaksi,” kata seorang pengamat Yahudi yang tinggal di Rusia, yang tidak ingin disebutkan namanya.

“Tidak ada keraguan bahwa bulan Desember adalah sebuah game changer,” kata pengamat tersebut. “Istilah ini berbeda dengan istilah sebelumnya. Ada lebih banyak akuntabilitas, masyarakat tahu bagaimana berorganisasi, ada lebih banyak kepercayaan pada komunitas oposisi yang suaranya didengar.”

Yang tidak dimiliki pihak oposisi adalah pemimpin politik yang jelas. Meskipun para analis mengatakan sebagian besar suara Yahudi yang menentang Putin jatuh ke tangan independen Mikhail Prokhorov, miliarder pemilik New Jersey Nets NBA yang memiliki akar Yahudi, tidak ada kandidat oposisi – termasuk Gennadi Zyuganov dari Partai Komunis, Vladimir Zhirinovsky dari Partai Liberal yang nasionalis Partai Demokrat dan Sergey Mironov dari partai Just Russia – dipandang sebagai ancaman serius terhadap Putin.

Selama kampanye, “masalah Yahudi”, sebagaimana orang-orang Yahudi Rusia menyebutnya, tidak muncul sama sekali – kabar baik bagi komunitas yang masih mengkhawatirkan keselamatan mereka di tengah masyarakat yang memiliki sejarah panjang anti-Semitisme dan xenofobia. Pada akhirnya, Zyuganov menempati posisi kedua dengan 17 persen suara, Prokhorov memperoleh 8 persen dan Zhirinovsky memperoleh 6 persen.

Meskipun pemantau pemilu menyoroti ketidakberesan pemilih di berbagai wilayah di negara tersebut, kritik utama mereka bukanlah mengenai cara penghitungan suara, namun ketidakmampuan kandidat oposisi untuk mendapatkan dukungan karena kendali penuh Kremlin atas media Rusia. Selain itu, para pemilih Rusia dilaporkan dipaksa oleh majikan mereka untuk memberikan suara untuk Putin.

“Pertanyaan mendasarnya sekarang adalah: Siapa yang akan menjadi orang-orang penting dalam pemerintahan?” kata Goldschmidt. “Orang-orang akan memutuskan bagaimana perasaan mereka berdasarkan pilihan-pilihan ini.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot online

By gacor88