Shafiq memuji revolusi setelah keberhasilan putaran pertama dalam pemilihan presiden Mesir

KAIRO – Kandidat presiden Mesir Ahmed Shafiq pada Sabtu memberikan penghormatan kepada pemberontakan yang menggulingkan Hosni Mubarak dan bersumpah untuk tidak mencoba “menciptakan kembali” rezim lama.

Shafiq, perdana menteri terakhir yang menjabat di bawah Mubarak, akan menghadapi Mohammed Morsi dari Ikhwanul Muslimin pada putaran kedua 16-17 Juni.

Keduanya adalah peraih suara terbanyak setelah pemilihan dua hari pada Rabu dan Kamis di mana tidak satu pun dari 13 kandidat dapat menang langsung.

Berpidato dalam konferensi pers beberapa jam setelah hasil tidak resmi diumumkan, Shafiq tampaknya mencoba melepaskan citranya sebagai kandidat anti-revolusioner yang meremehkan kelompok pemuda yang dirancang oleh pemberontakan anti-Mubarak.

Seorang mantan komandan angkatan udara, Shafiq, digulingkan dari jabatannya oleh gelombang protes jalanan tak lama setelah Mubarak mengundurkan diri pada 11 Februari 2011.

15 bulan sejak penggulingan Mubarak telah menyaksikan peningkatan kejahatan, ekonomi yang goyah dan protes jalanan yang tampaknya tak berkesudahan, penghentian kerja dan aksi duduk. Para jenderal yang mengambil alih kekuasaan dari Mubarak, kata para kritikus, salah mengatur masa transisi. Selain itu, mereka dipersalahkan atas kematian lebih dari seratus pengunjuk rasa, penyiksaan tahanan dan pengadilan sedikitnya 12.000 warga sipil di hadapan pengadilan militer.

“Saya berjanji kepada setiap warga Mesir bahwa tidak akan ada jalan kembali dan tidak ada relaksasi rezim lama,” kata Shafiq (70). “Mesir telah berubah dan tidak akan ada waktu untuk mundur. Kami memiliki revolusi yang mulia. Saya menghargai revolusi yang mulia ini dan berjanji untuk setia pada panggilannya untuk keadilan dan kebebasan.”

Lebih dari setahun setelah pengunjuk rasa pro-demokrasi menggulingkan Mubarak, pertarungan antara Morsi dan Shafiq tampak seperti kemunduran ke masanya – persaingan antara orang kuat berakar militer yang menjanjikan tangan tegas untuk memastikan stabilitas dan Islamis yang berjanji untuk melaksanakan hukum agama.

Pertarungan head-to-head di antara mereka adalah hasil yang paling terpolarisasi yang mungkin terjadi dari babak pertama, dan kemungkinan besar akan mengarah pada kampanye yang ketat. Masing-masing memiliki pendukung setia, tetapi juga dibenci oleh sebagian besar penduduk.

Shafiq mengatakan pada hari Jumat bahwa dia “tidak akan memiliki masalah” jika Ikhwanul Muslimin mengendalikan pemerintah.

Dia membuat komentar dalam sebuah wawancara dengan stasiun televisi London Al-Hayat: “Saya tidak melihat ada masalah dengan calon perdana menteri Mesir yang berasal dari Partai Kebebasan dan Keadilan,” katanya.

Sementara itu, Abdel-Moneim Abolfotoh, seorang kandidat Islamis yang diskors pada putaran pertama pemilu, mengatakan dia akan memberikan dukungannya kepada kandidat Ikhwanul Muslimin untuk “melengserkan” mantan rezim Mubarak dari kekuasaan.

Abolfotoh mengatakan dia akan mengadakan pembicaraan dengan semua gerakan nasional untuk “menyatukan upaya mereka melawan rezim … untuk menyelesaikan tujuan revolusi,” Ma’ariv melaporkan Sabtu.

Jutaan warga Mesir hadir pada Rabu dan Kamis lalu untuk memberikan suara dalam apa yang disebut sebagai pemilu bebas pertama di dunia Arab.

Putaran pertama balapan ternyata sudah dekat. Pada Jumat malam, kantor berita negara melaporkan penghitungan dari tempat pemungutan suara di seluruh negeri memberikan Morsi 25,3 persen dan Shafiq 24,9 persen, dengan kurang dari 100.000 suara memisahkan keduanya.

Bagi sebagian orang Mesir, Syafiq mewakili stabilitas rezim lama dalam menghadapi ketidakpastian dengan Ikhwanul Muslimin, yang berjanji akan menjalankan negara sesuai dengan hukum Islam. Namun, bagi banyak orang lainnya, dia mewakili akhir simbolis dari perjuangan keras revolusi yang menggulingkan Mubarak.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola terpercaya

By gacor88