Siapakah Muhammad Morsi?  |  Zaman Israel

KAIRO (AP) – Dia menghabiskan waktu di penjara selama rezim Hosni Mubarak, tetapi tidak selama beberapa rekan Islamis. Dia berpendidikan tinggi, belajar di University of Southern California, tetapi masih menunjukkan akar pedesaannya. Dia naik melalui jajaran Ikhwanul Muslimin yang pernah dilarang sebagai prajurit kaki yang tolol tapi setia.

Sekarang Mohammed Morsi telah membuat sejarah dengan cara yang menakjubkan, menjadi Islamis pertama yang naik ke kursi kepresidenan di negara Arab yang paling padat penduduknya.

Bertujuan untuk menghilangkan kekhawatiran di antara sejumlah besar warga Mesir yang takut akan agenda Islamis, Morsi mengatakan: “Saya adalah presiden untuk semua warga Mesir.”

Morsi juga meminjam frase yang digunakan oleh Abu Bakar, penguasa Muslim pertama setelah kematian Nabi Muhammad pada abad ke-7, dengan mengatakan: “Jika saya tidak mematuhi Tuhan untuk melayani Anda, Anda tidak memiliki kewajiban untuk melayani saya, jangan patuh.”

Pengumuman hari Minggu oleh komisi pemilihan negara menandai pertempuran politik yang menguji saraf tidak hanya Mesir tetapi banyak di seluruh dunia.

Insinyur berpendidikan Amerika yang melakukan beberapa perubahan yang tidak terduga dalam transisi 16 bulan Mesir menuju demokrasi adalah sebuah teka-teki: Terlepas dari pelatihannya, dia terkadang berjuang untuk berkomunikasi di depan umum dan dapat mengasingkan beberapa elit sekuler.

Morsi yang berkacamata dan berjanggut mencicit kemenangan dalam pemilihan paling bebas dalam sejarah Mesir, dan sekarang profesor universitas berusia 60 tahun itu harus membuktikan keberaniannya dengan menentang para jenderal yang berkuasa yang telah melucuti kepresidenan dari kekuasaan nyata dalam beberapa hari terakhir.

Selama 35 tahun, Mursi dengan patuh mengikuti aturan ketat Ikhwanul Muslimin dan mematuhi prinsip kepatuhan yang tidak perlu dipertanyakan lagi kepada pemimpin tertingginya – posisi yang telah berpindah tangan lima kali selama periode itu dan saat ini dipegang oleh Mohammed Badei.

Morsi dengan patuh mencerminkan strategi kelompok tersebut dalam mengekspresikan doktrin garis keras dengan pragmatisme jangka pendek. Dalam contoh yang tampak besar sekarang setelah dia terpilih, Morsi adalah anti-Israel, tetapi dia tidak menyerukan agar perjanjian perdamaian Mesir tahun 1979 dibatalkan.

Sejarahnya memperjelas bahwa dia tidak akan menjadi lawan bicara yang nyaman bagi Israel seperti Mubarak. Peran aktif pertamanya dalam Persaudaraan adalah melalui keanggotaan komite “anti-Zionis” di provinsi Sharkiya di Delta Nil pada akhir 1980-an, yang mempromosikan penolakan normalisasi dengan negara Yahudi. Pejabat Ikhwanul mengatakan dia tidak akan bertemu dengan orang Israel tetapi juga tidak akan mencegah pejabat lain untuk melakukannya.

Mursi membantu membangun konstituensi Ikhwanul Muslimin di provinsi Delta Nil pada saat pertemuan kelompok itu diadakan secara rahasia, jauh dari pandangan pasukan keamanan yang menindak dan memenjarakan ribuan orang karena “bergabung dengan kelompok terlarang” selama pemerintahan tiga dasawarsa Mubarak . Hingga saat ini, organisasi berusia 84 tahun itu mengandalkan jaringan kader yang disiplin mendukung kepemimpinan yang strateginya dirumuskan secara tertutup.

Tidak seperti anggota kelompok lain yang menghabiskan bertahun-tahun di penjara, Morsi ditahan hanya selama delapan bulan pada tahun 2008 bersama dengan 800 anggota Ikhwanul Muslimin karena menunjukkan solidaritas dengan hakim independen. Dia juga dijemput bersama 34 anggota Broederbond lainnya dalam beberapa hari pertama pemberontakan tahun 2011. Dia mengatakan dia melarikan diri dari penjara dengan bantuan orang-orang yang membantu meruntuhkan temboknya.

Dikatakan bahwa Morsi, yang bertugas di parlemen, tidak pernah menjadi orang yang memiliki gagasan di Ikhwanul Muslimin. Sebaliknya, ia bertugas sebagai pelaksana kebijakan. Kritikus mengatakan Morsi adalah bagian dari sayap garis keras Ikhwanul Muslimin yang telah menunjukkan sedikit fleksibilitas atau keinginan untuk berkompromi. Selama kemunculannya di kelompok tersebut, Morsi paling dekat dengan dua tokoh yang kini menjadi wakil pemimpin Ikhwanul Muslimin yang kuat, Mahmoud Ezzat dan Khairat el-Shater.

“Morsi tidak punya bakat, tapi dia setia dan patuh kepada pemimpin kelompok, yang menganggap dirinya di atas umat Islam lainnya,” ujar Abdel-Sattar el-Meligi, mantan tokoh senior Ikhwan yang memutuskan hubungan dengan kelompok tersebut, terutama karena cengkeraman el-Shater pada organisasi. “Morsi akan memainkan peran apa pun yang ditugaskan oleh para pemimpin kepadanya, tetapi tanpa kreativitas dan tanpa keunikan.”

Karena reputasi ini, orang Mesir secara luas berasumsi bahwa kepresidenan Mursi secara tidak resmi akan berada di bawah orang kuat Ikhwan dan kepala strategi, el-Shater, yang merupakan pilihan pertama kelompok itu untuk presiden. Tapi dia didiskualifikasi oleh otoritas pemilu karena penahanannya selama rezim Mubarak. Morsi hanya menjabat sebagai kandidat cadangan, memberinya julukan yang tidak menyenangkan, “Ban Cadangan.”

Morsi telah menunjukkan keahliannya dalam menyesuaikan kampanyenya. Selama putaran pertama di bulan Mei, Morsi menjanjikan penerapan hukum Syariah Islam dan berkampanye bersama para ulama untuk menggalang basis kelompoknya serta para Islamis lainnya. “Akan tiba saatnya syariat kebenaran akan diterapkan,” ujarnya dalam salah satu acara TV.

Namun ketika persaingan berakhir dengan politikus era Mubarak Ahmed Shafiq, Morsi menjadi pusat perhatian. Dia mengejar pemungutan suara sekuler dengan mengubah slogannya menjadi “Kekuatan kita ada dalam persatuan kita” dan menyebut dirinya “kandidat revolusi”. Poster baru-baru ini menunjukkan dia dengan seorang pendeta dan seorang wanita yang tidak mengenakan jilbab konservatif.

Morsi berasal dari Edwa, sebuah desa miskin di provinsi Sharqiya, Delta Nil, di mana rumahnya dibangun dari bata merah sederhana yang tidak dicat. Anggota keluarganya mengenakan pakaian galabeya yang merupakan tradisi pedesaan. Istrinya yang berusia 50 tahun, Naglaa Ali, adalah seorang ibu rumah tangga yang mengenakan kerudung tradisional Islam yang menutupi setengah tubuhnya – sangat kontras dengan istri Mubarak yang berpakaian modern, Suzanne.

Tepat sebelum pidato kemenangan pertamanya, dia tertangkap kamera berbicara di ponselnya – tampaknya di rumah – mengatakan: “Beri tahu semua orang, saya akan tampil di TV.”

Dia unggul di sekolah dasar dan menengah dan kemudian bergabung dengan sekolah teknik dan dengan cepat menjadi anggota staf pengajar Universitas Zaqaziq di provinsi asalnya. Morsi pergi ke Amerika Serikat di mana dia mendapatkan gelar doktor di USC. Tidak seperti kebanyakan orang, dia memilih untuk kembali ke Mesir dan mengajar permukaan logam presisi di universitas lokalnya dari tahun 1982-85.

Morsi mengatakan dia ingin merombak lembaga pemerintah Mesir yang korup dan tidak efisien serta memulihkan ekonomi. Tapi Ikhwan mungkin memiliki sedikit peluang untuk menerapkan apa pun dari agendanya: dewan militer membubarkan parlemen yang didominasi kelompok Islamis dalam beberapa hari terakhir dan merebut kekuasaan besar yang membuat presiden memiliki sedikit wewenang atas kebijakan-kebijakan utama. Pertanyaannya sekarang adalah apakah dia akan memainkan peran utama dalam menghadapi para jenderal dan membalikkan keputusan ini, seperti yang dituntut oleh para pendukung.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor

By gacor88