Suha Arafat setuju jenazah pria itu diuji keracunannya

Janda Yasser Arafat pada hari Jumat setuju untuk memeriksakan jenazah suaminya untuk mengetahui adanya keracunan polonium, AFP melaporkan.

Kantor berita tersebut mengutip Darcy Christen, juru bicara laboratorium radiologi di Pusat Rumah Sakit Universitas Lausanne, yang mengatakan bahwa fasilitas di Swiss tersebut “menunggu surat resmi dan tertulis dari pengacara” sebelum pergi ke Ramallah untuk membuang jenazah Arafat untuk tujuan tersebut. uji keracunan radioaktif. .

“Waktu sangat penting, bisa dibilang ini hanya hitungan minggu, bukan bulan, karena kemampuan penelusuran polonium berkurang setengahnya setiap 138 hari,” kata Christen.

Pada bulan Juli, Suha Arafat secara resmi meminta penyelidikan Perancis atas kematian pemimpin Palestina tersebut, yang mengajukan tuduhan pembunuhan beberapa minggu setelah menimbulkan kecurigaan baru bahwa ia diracun sebelum kematiannya pada tahun 2004 di sebuah rumah sakit militer Perancis.

Awal bulan ini, pihak berwenang Palestina memberikan persetujuan akhir agar jenazah Arafat digali. Dalam tes baru-baru ini terhadap barang-barang Arafat yang diminta oleh Suha dan jaringan satelit Arab Al-Jazeera, sebuah laboratorium di Swiss mendeteksi adanya peningkatan jejak polonium-210 – zat langka dan sangat mematikan – namun mengatakan bahwa temuan tersebut tidak dapat disimpulkan dan kaki Arafat harus dioperasi. diuji. Masih ada pertanyaan tentang hasil tes tambahan setelah sekian lama.

Pengumuman tersebut menyusul perdebatan selama berminggu-minggu mengenai masalah otopsi yang dilakukan oleh pejabat di Otoritas Palestina. Posisi dan keengganan mereka yang saling bertentangan telah memicu spekulasi bahwa mereka mencoba menghentikan penyelidikan secara diam-diam.

Arafat meninggal di rumah sakit militer Prancis pada 11 November 2004, sebulan setelah jatuh sakit di markas besarnya di kota Ramallah, Tepi Barat, tempat ia menghabiskan tiga tahun terakhir hidupnya di bawah pengepungan Israel.

Dokter Perancis mengatakan dia meninggal karena stroke parah dan menderita penyakit darah yang dikenal sebagai koagulasi intravaskular diseminata. Catatan yang ada tidak meyakinkan mengenai apa yang menyebabkan kondisi tersebut, dan ada banyak kemungkinan penyebabnya.

Pihak Palestina, yang selalu mengklaim Arafat terbunuh, melancarkan penyelidikan yang tidak membuahkan hasil dan tidak aktif selama bertahun-tahun hingga perkembangan yang terjadi pada bulan lalu.

Tawfik Tirawi, kepala pejabat Palestina yang menyelidiki kematian Arafat, mengatakan pihak Palestina telah meminta bantuan laboratorium Swiss. Laboratorium mengkonfirmasi hal itu.

Beberapa pejabat senior Palestina, termasuk sepupu Arafat, Nasser al-Kidwa, mengklaim Arafat diracuni oleh Israel, tanpa memberikan bukti. Israel membantah terlibat.

Para pejabat Palestina mengatakan mereka menginginkan penyelidikan internasional yang mempunyai wewenang untuk memanggil pejabat Israel. Otoritas Palestina juga meminta Liga Arab untuk membantu penyelidikan internasional. Liga mengatakan akan meminta penyelidikan PBB dan akan memutuskan rinciannya pada bulan September.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data Sidney

By gacor88