Suriah menyambut Brahimi Aljazair sebagai penerus Anna

BEIRUT (AP) – Pemerintah Suriah pada Sabtu menyambut pencalonan seorang mantan diplomat Aljazair sebagai pejabat baru PBB dalam upaya membendung perang saudara yang meningkat di negara itu. Aktivis melaporkan lebih banyak penembakan oleh pasukan rezim, termasuk serangan udara di kota perbatasan utara di mana puluhan orang tewas awal pekan ini.

Dalam sebuah pernyataan, kantor Wakil Presiden Farouk al-Sharaa tidak hanya menyatakan dukungan untuk Lakhdar Brahimi, tetapi juga membantah laporan yang beredar di media Arab bahwa al-Sharaa telah membelot ke oposisi.

Al-Sharaa “tidak pernah berpikir untuk meninggalkan negara itu,” kata pernyataan itu.

Sepupu wakil presiden Yaroub, seorang kolonel tentara yang membelot ke oposisi awal bulan ini, muncul di TV pan-Arab Al-Arabiya. Rezim Presiden Bashar Assad telah mengalami serangkaian pembelotan profil tinggi dalam beberapa bulan terakhir, meskipun lingkaran dalam dan militernya sebagian besar mempertahankan sikap koheren mereka di belakangnya.

Pembelot politik paling terkenal sejauh ini, mantan perdana menteri Assad Riad Hijab, menuju ke Qatar di mana ia dapat mengungkapkan rencana masa depannya, menurut pemberontak Suriah dan kerabat Hijab. Qatar termasuk di antara sekelompok negara Teluk Arab yang telah mendukung pemberontakan melawan Assad.

Utusan PBB yang baru, Brahimi, menggantikan mantan Sekretaris Jenderal Kofi Annan yang mengundurkan diri pada 31 Agustus setelah usahanya menengahi gencatan senjata gagal. Penunjukannya dilakukan saat pengamat PBB mulai meninggalkan Suriah, dengan misi mereka secara resmi berakhir pada akhir Minggu. Pengerahan mereka awal tahun ini adalah satu-satunya pencapaian nyata dalam upaya perdamaian Annan. Para pengamat dimaksudkan untuk mengawasi gencatan senjata, tetapi gencatan senjata tidak pernah terjadi.

Kantor Al-Sharaa mengatakan wakil presiden “mendukung permintaan Brahimi untuk mendapatkan dukungan terpadu dari Dewan Keamanan untuk menjalankan misinya tanpa hambatan.”

Dalam kekerasan baru pada hari Sabtu, rezim melancarkan serangan udara dan menembaki daerah pemberontaknya di seluruh negeri, termasuk provinsi selatan Daraa, wilayah utara Aleppo, Deir el-Zour di timur dan pinggiran ibu kota, Damaskus, para aktivis katanya. . Aktivis mengatakan sedikitnya 15 orang tewas di daerah Deir el-Zour.

Satu serangan udara menghantam kota Azaz di utara, dekat perbatasan Turki, kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris. Tidak ada kata langsung tentang korban. Awal pekan ini, serangan udara di Azaz menewaskan lebih dari 40 orang dan melukai sedikitnya 100 orang, menurut pengawas internasional Human Rights Watch, yang timnya mengunjungi lokasi tersebut.

Azaz, rumah bagi sekitar 35.000 orang, juga merupakan kota tempat pemberontak menahan 11 warga Syiah Lebanon yang ditangkap pada Mei.

Juga pada hari Sabtu, 40 mayat ditemukan di sebuah jalan di Al-Tal, pinggiran Damaskus, menurut Observatorium dan kelompok aktivis lainnya, Komite Koordinasi Lokal. Pinggiran kota menyaksikan pertempuran sengit berhari-hari sampai pasukan rezim sebagian besar mengambil alih daerah itu awal pekan ini.

Ke-40 orang itu semuanya tewas akibat luka tembak, tetapi identitas mereka tidak diketahui, juga tidak diketahui siapa yang membunuh mereka, kata Rami Abdul-Rahman, kepala Observatorium.

“Tidak jelas apakah mereka warga sipil, tentara pembelot atau tentara,” katanya. Tidak jelas juga apakah mereka dibunuh di tempat ditemukannya jenazah atau warga yang mengumpulkan jenazah di sana.

Di Damaskus, seorang juru bicara PBB mengatakan pengamat terakhir organisasi itu yang masih berada di Suriah telah mulai meninggalkan negara itu sebelum akhir resmi misi mereka pada Minggu tengah malam. Ada sekitar 100 pengamat tersisa di Suriah – sepertiga dari jumlah pada puncak misi awal tahun ini.

Sebagian besar akan berangkat dalam beberapa jam, meskipun beberapa mungkin tertunda karena logistik, kata Juliette Touma kepada The Associated Press.

Dewan Keamanan setuju minggu ini untuk mengakhiri misi PBB dan mendukung kantor penghubung baru yang kecil yang akan mendukung upaya perdamaian di masa depan.

Letjen. Babacar Gaye, kepala misi pemantauan PBB di Suriah, mengatakan siapa yang tinggal dan pergi tidak penting, tetapi “yang penting adalah PBB akan tetap tinggal.” Dia mengatakan PBB berkomitmen untuk mengakhiri kekerasan dan mendorong dialog antara para pihak.

Babacar mendesak pihak Suriah untuk menghentikan kekerasan “yang menyebabkan penderitaan seperti itu bagi rakyat Suriah yang tidak bersalah.”

“Pihak-pihak tersebut memiliki kewajiban di bawah hukum humaniter internasional untuk memastikan bahwa warga sipil dilindungi. Kewajiban ini belum dipenuhi.” Babacar mengatakan kepada wartawan di Damaskus.

Serangkaian penyanderaan oleh pemberontak Suriah telah memicu penculikan pembalasan terhadap warga Suriah di negara tetangga Libanon dan menimbulkan kekhawatiran bahwa Libanon dapat terseret lebih dalam ke dalam kekacauan.

Pejabat keamanan Lebanon mengatakan pada hari Sabtu bahwa lima warga Suriah lainnya diculik semalam di pinggiran selatan Beirut. Tidak jelas siapa yang melakukan penculikan terakhir, tetapi penculikan sebelumnya dilakukan oleh klan al-Mikdad, sebuah keluarga Muslim Syiah yang kuat di Lebanon.

Klan al-Mikdad mengatakan pihaknya menculik sejumlah warga Suriah dan seorang Turki di Lebanon sebagai pembalasan atas penculikan kerabat mereka, Hassane Salim al-Mikdad, oleh pemberontak di Suriah.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola online

By gacor88