Tandai di mana kematian telah menjadi bagian dari kehidupan

Hana meninggal pada hari Sabat, hari pertama Paskah, pada tahun 438 M. (kredit foto: V. Naikhin. Atas izin Museum Israel)

Seri berkelanjutan melihat sejarah melalui salah satu dari 87.000 artefak dalam koleksi arkeologi di Museum Nasional Israel

Apa yang kita ketahui tentang sejarah biasanya tentang kehidupan orang-orang yang berkuasa. Kehidupan lain dianggap tidak layak untuk didokumentasikan, dan biasanya tidak ada yang tersisa. Tapi potongan batu pasir persegi panjang ini merupakan pengecualian. Itu merekam kehidupan dan kematian seorang wanita biasa yang terlupakan.

Nama wanita itu adalah Hana. Dia adalah seorang Yahudi. Ayahnya menelusuri leluhurnya ke para pendeta di Kuil di Yerusalem, meskipun Kuil tersebut telah lama dihancurkan oleh legiuner Romawi. Hana tinggal di sebuah desa pertanian, Zoar, di pantai timur Laut Mati, di tempat yang sekarang menjadi Kerajaan Yordania, dan meninggal di sana sehari setelah seder Paskah hampir 1.600 tahun yang lalu.

Batu itu, penanda kuburan Hannah, dijarah oleh perampok kuburan di reruntuhan kotanya, kemudian muncul di pasar barang antik, dan sekarang disimpan dalam kotak kaca di dekat altar Dionysus di galeri arkeologi Museum Israel.

Ketika Hanna hidup pada abad ke-5 M, kota ini diperintah oleh Kekaisaran Bizantium dari Konstantinopel. Agama baru kekaisaran, Kristen, muncul.

Hampir seratus batu nisan Yahudi dari Zoar telah ditemukan sejauh ini, dan itu termasuk inovasi: Mereka adalah penanda kuburan Yahudi pertama yang mencantumkan tanggal kematian. Ini, tulis cendekiawan Haggai Misgav ketika dia pertama kali menerbitkan rincian batu nisan Hannah pada tahun 2006, yang mencerminkan “kebiasaan baru dan pandangan dunia baru”.

“Epitaph, lebih dari sekadar mengidentifikasi kuburan, mengundang kerabat almarhum yang masih hidup untuk mengunjungi kuburan pada tanggal yang ditentukan setiap tahun,” tulisnya di jurnal arkeologi museum, sehingga kuburan “menjadi tempat hidup dan mati. terhubung.”

“Dengan cara ini, kematian menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan,” tulisnya.

Batu nisan Kristen juga muncul yang berasal dari kuburan yang sama, artinya kedua komunitas tersebut menguburkan orang mati bersama atau berdekatan.

Pengrajin yang membuat batu nisan Hana melukis kata-kata Aram dengan warna merah dalam bingkai persegi panjang, dengan simbol-simbol sederhana yang diasosiasikan dengan bangsanya: menorah, shofar, representasi Kuil.

“Ini adalah batu nisan Hana, putri Haniel, pendeta, yang meninggal pada hari Sabat, hari raya pertama Paskah,” bunyi prasasti itu. Hana meninggal, kita pelajari, 369 tahun setelah penghancuran bait suci di Yerusalem menurut kalender Yahudi, “pada tahun kelima dari siklus sabat”. Jika dia punya anak atau suami, mereka tidak disebutkan.

Misgav, sang sarjana, menghitung tahun kematiannya sebagai 438 M.

“Damai,” bunyi prasasti yang memperingati Hanna, siapa pun dia. “Semoga arwahnya beristirahat dalam damai. Perdamaian.”

__________

Mengikuti Matt Friedman di Twitter.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot gacor

By gacor88