Teks abad pertengahan ditemukan di gua Afghanistan

NEW YORK (JTA) — Dikatakan bahwa penemuan ini merupakan penemuan yang memiliki signifikansi ilmiah dan sejarah yang inovatif, sebanding pentingnya dengan penemuan Cairo Geniza pada abad ke-19 dan menyaingi Gulungan Laut Mati dalam hal drama belaka.

Bagaimanapun juga, ada kehebohan di kalangan akademisi ketika laporan mulai bermunculan bulan lalu bahwa koleksi manuskrip kuno Yudaisme yang sangat langka – beberapa di antaranya berusia lebih dari satu milenium – ditemukan di sebuah gua di provinsi timur laut Samangan. Afganistan ditemukan.

Naskah-naskah tersebut bermacam-macam jenisnya, baik keagamaan maupun sekuler, dan disusun dalam sejumlah bahasa, termasuk Yudeo-Persia dan Yudeo-Arab. Di antara dokumen-dokumen yang ditemukan adalah potongan-potongan tulisan Saadia Gaon, seorang bijak Yahudi terkenal yang lahir di Mesir abad kesembilan, dan catatan keuangan yang mungkin bisa menjelaskan kelas pedagang Yahudi abad pertengahan yang dikenal sebagai kaum Raddan.

Namun mereka yang telah melihat dokumen-dokumen tersebut, dan akrab dengan kejadian-kejadian mencurigakan di barang antik Timur Tengah, mengatakan bahwa kisah-kisah fantastis tentang seorang gembala yang tidak menaruh curiga yang terjadi pada dokumen-dokumen yang memiliki nilai sejarah yang tak terhitung tidak dapat dipercaya.

“Secara umum, Anda harus sangat berhati-hati dengan apa yang dikatakan oleh pedagang barang antik Timur Tengah,” kata Lenny Wolfe, yang juga seorang pedagang barang antik Timur Tengah di Yerusalem. “Kamu mungkin lebih aman jika tidak mempercayainya.”

Yang tidak dibantah oleh siapa pun adalah bahwa dokumen-dokumen tersebut asli dan, jika dapat dipublikasikan secara luas kepada para sarjana, mungkin dapat menjelaskan suatu periode dalam sejarah Yahudi yang masih diselimuti misteri.

Dokumen-dokumen tersebut, yang berjumlah sekitar 150 – jauh lebih sedikit dibandingkan ribuan dokumen yang ada di Kairo Geniza – umumnya diyakini berusia sekitar 1.000 tahun, meskipun beberapa kemungkinan lebih tua. Ini termasuk teks-teks awal yang menunjukkan bahwa komunitas tersebut mungkin adalah Karaite, sebuah sekte Yahudi yang menolak hukum rabi dan berkembang pada abad ke-10 dan ke-11. Ada juga dokumen keuangan yang mungkin mengajarkan kita banyak hal tentang para pedagang Yahudi yang bertindak sebagai perantara di sepanjang jalur perdagangan antara Asia Timur dan Eropa. Tulisan Saadia Gaon berisi penggalan komentar alkitabiah dan sanggahan terhadap klaim bidah lokal. Puisi juga ditemukan.

“Saya pikir ini adalah temuan yang sangat penting,” kata Shaul Shaked, seorang profesor emeritus di Universitas Ibrani Yerusalem, yang melihat beberapa dokumen tersebut di London beberapa bulan lalu. “Ini adalah pertama kalinya kami memiliki sejumlah besar dokumen tulisan tangan dari daerah itu, dari Afghanistan, di mana kami secara samar-samar mengetahui bahwa ada semacam pemukiman Yahudi, sebuah komunitas Yahudi, namun kami memiliki gagasan yang sangat kabur tentang bagaimana kehidupan mereka. ”

Wolfe mengatakan kepada JTA bahwa dia baru-baru ini mendapat kesempatan untuk membeli sebagian kecil dari dokumen-dokumen tersebut dan menyimpannya di Yerusalem sampai lembaga nasional dapat memberikan uang untuk memperolehnya. Dia tidak mengatakan berapa harga yang dia bayar, di mana dia mendapatkannya, atau berapa biaya untuk mengirimkannya ke museum.

Kemungkinan besar, manuskrip tersebut diselundupkan keluar Afghanistan. Direktur Arsip Nasional Afghanistan mengatakan kepada Reuters bahwa temuan itu bukan berasal dari Afghanistan, namun seorang penasihat Kementerian Kebudayaan mengakui bahwa bukan hal yang aneh jika barang antik lokal dikirim ke luar negeri karena harganya jauh lebih tinggi.

Akibatnya, upaya untuk menentukan siapa yang kini memegang dokumen-dokumen tersebut, di mana dokumen-dokumen tersebut disimpan atau bagaimana dokumen tersebut diperoleh tidak membuahkan hasil.

Yang jelas koleksinya terbagi ke beberapa dealer swasta, setidaknya salah satunya bermarkas di London. Lot lainnya dikatakan berada di tangan dealer di Dubai dan Swiss. Selain pengakuan Wolfe atas kepemilikannya, JTA tidak dapat mengkonfirmasi klaim tentang siapa pemilik dokumen tersebut atau bagaimana dokumen tersebut diperoleh.

Namun bukan berarti tidak banyak cerita penuh warna yang beredar. Sebuah cerita, yang telah didengar oleh beberapa orang yang terlibat, melibatkan seorang miliarder Rusia-Yahudi yang diyakini telah menyatakan minatnya untuk membeli manuskrip tersebut tetapi membatalkannya setelah memberi tahu pengacaranya bahwa ia mungkin menghadapi masalah hukum. Tidak ada yang akan mengungkapkan namanya.

Ini “menambahkan unsur mistik,” kata Wolfe. “Saya pribadi belum pernah berbicara dengan oligarki Rusia mana pun. Apa yang saya dengar hanyalah desas-desus. Saya tidak percaya kabar angin.”

Menashe Goldelman, pakar barang antik Timur Tengah yang berbasis di London yang menulis laporan setebal 23 halaman tentang dokumen tersebut, mengatakan kepada JTA bahwa dokumen tersebut muncul di pasar London beberapa bulan lalu. Goldelman mengatakan dia didaftarkan oleh dealer untuk menjual dokumen atas namanya. Saat ini, Goldelman mengatakan dia sedang mencoba menjadi perantara kesepakatan dengan berbagai dealer untuk menyatukan koleksi tersebut. Goldelman memperkirakan total kekayaan mereka sekitar $5 juta.

“Ini bukan barang yang dicuri dari suatu institusi atau ditemukan di tempat penggalian yang sah,” kata Goldelman. “Segala sesuatu yang terjadi pada akhirnya akan masuk ke pasar gelap. Pasar gelap, inilah institusi yang membantu menyelamatkan materi ini. Jika sesuatu, katakanlah, memiliki nilai komersial, maka itu akan disimpan. Jika Anda tidak memiliki nilai komersial untuk naskah tersebut, mereka akan pergi dan menaruhnya di perapian.”

Keterlibatan Goldelman mungkin tidak meyakinkan pembeli yang tidak yakin akan asal muasalnya. Pada tahun 2010, dua profesor dilaporkan menuduhnya memperdagangkan barang antik curian dan memprotes jadwal kehadirannya di sebuah konferensi di Israel. Pengacara Goldelman membantah tuduhan tersebut dan mengancam akan menuntut pencemaran nama baik.

Tak satu pun dari para ahli yang telah berbicara secara terbuka mengenai masalah dokumen-dokumen Afghanistan tersebut tampak terlalu terganggu dengan pertanyaan yang belum terjawab tentang asal-usulnya, dan tampaknya menerima hal-hal seperti biaya berbisnis artefak kuno.

“Yang penting bagi kami adalah pecahan dan dokumen ini tidak dikubur lagi di brankas kolektor,” kata Haggai Ben-Shammai, profesor bahasa Arab di Universitas Ibrani dan direktur akademik Perpustakaan Nasional Israel. Ben-Shammai mengatakan perpustakaan sedang mencari donor yang akan memperoleh naskah atas namanya.

“Kami tidak mempunyai sarana untuk mendapatkannya sendiri,” kata Ben-Shammai. “Kami membutuhkan bantuan dalam hal ini.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola online

By gacor88