Tergila-gila pada bom |  Zaman Israel

Halaman depan seluruh Israel meliput pengumuman besar Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad, yang disiarkan langsung di televisi, bahwa negaranya telah berhasil memproduksi batang uranium untuk reaktor riset mereka. Ribuan sentrifugal tambahan telah ditambahkan ke dalam mesin program nuklir Iran yang sedang berkembang. Uranium yang diperkaya 20 persen, misalnya Haaretzmerupakan langkah pertama menuju pengayaan 90 persen yang diperlukan untuk senjata nuklir. Yedioth Ahronoth menampilkan daftar periksa untuk mengembangkan senjata nuklir, menunjukkan bagaimana Iran hanya berjarak dua langkah dari bom tersebut.

Meskipun Haaretz secara konservatif memperkirakan waktu yang tersisa untuk menyelesaikan dua langkah terakhir tersebut adalah satu hingga tiga tahun, Yedioth Ahronoth memperkirakan jangka waktu tersebut hanya sembilan bulan atau kurang.

Nada keseluruhan Haaretz sangat terkendali, tapi Israel HayomYedioth Ahronoth, dan Berbaris mengambil nada yang lebih bersemangat. Gambar Ahmadinjead dan sekelompok pejabat yang mengenakan jas lab menghiasi halaman depan mereka, disertai dengan berita utama yang sama paniknya. Maariv menampilkan “Damning the world”, dan Israel Hayom membacakan “Arogansi Iran: serangan teroris dan tenaga nuklir” (di dalamnya terdapat foto dengan judul “Damning the world”). Yedioth Ahronoth menerbitkan kecurigaan adanya “alat peledak dalam paket diplomatik” selain pengumumannya bahwa Iran telah mengambil langkah-langkah untuk mendapatkan bom tersebut.

Namun, tersembunyi di balik berita utama yang berani, berita tersebut menunjukkan bahwa pengumuman besar Iran bukanlah kejutan bagi Gedung Putih atau siapa pun di Barat. Yang mengejutkan adalah nada agresif dari siaran Iran, tulis seorang kolumnis Maariv.

Nada agresif serupa ditemukan di Israel Hayom dan Yedioth Ahronoth. Israel Hayom menampilkan laporan dari Sky News Inggris bahwa Iran bekerja sama dengan al-Qaeda dalam merencanakan “serangan besar-besaran teroris”, mungkin pada Olimpiade London 2012 musim panas ini. Selain liputannya mengenai pengumuman nuklir Iran, Yedioth Ahronoth mengutip pernyataan jingoistik Kepala Jenderal Benny Gantz bahwa situasi strategis Israel pada tahun 2012 sangat mirip dengan tahun 1967 dan ’73, dan “Saya akan terkejut jika kita menyelesaikan tahun ini tanpa ancaman tersebut.” dari Jalur Gaza.”

Israel Hayom menampilkan opini Boaz Bismot berjudul “No Limit on the Hutzpa,” yang merinci semua penghinaan diplomatik Iran baru-baru ini. Dalam pencabutan panjang lebar atas tindakan para ayatollah baru-baru ini terhadap Israel dan Barat, ia dengan sedih bertanya: “Apa yang akan dibanggakan Iran besok?”

Yedioth Ahronoth mengambil pendekatan analitis, dengan alasan bahwa siaran Iran mengenai pencapaian nuklirnya dan serentetan serangan baru-baru ini terhadap sasaran-sasaran Israel merupakan gejala meningkatnya tekanan terhadap Teheran, yang mungkin berada di ambang penggulingan. Maariv juga menekankan bahwa upacara akbar Iran bertepatan dengan melemahnya perekonomian, krisis keuangan, meningkatnya kecaman dan semakin kerasnya sanksi ekonomi.

Nadav Eyal menulis di Maariv bahwa Iran “kecewa” di komunitas internasional. Orang-orang Iran melontarkan hinaan dalam upaya untuk membangkitkan semangat patriotik internal dan dukungan rakyat.

Keluarkan

Israel bersiap menghadapi badai tahun ini. Maariv melaporkan bahwa cuaca diperkirakan akan berubah pada akhir pekan ini – yang terburuk dalam dua tahun terakhir. Angin berkecepatan seratus kilometer per jam dan hujan lebat diperkirakan akan menerjang garis pantai, dan Yerusalem bersiap menghadapi kemungkinan turunnya salju.

Haaretz menolak meningkatnya kegembiraan warga Yerusalem mengenai kemungkinan turunnya salju dan menyebutnya sebagai “sebuah sindrom” dan “obsesi.” Mungkin karena Tel Aviv yang iri dengan salju: kota ini telah mengalami serpihan salju sejak tahun 1950.

Meskipun akhir pekan akan basah, halaman depan Yedioth Ahronoth menampilkan tragedi akibat kebakaran mematikan di Rosh Ha’ayin yang melalap sebuah bangunan dan menewaskan seorang anak berusia dua tahun. Yinon Rata (30) membawa kedua anaknya ke tempat aman di antara kobaran api dan kemudian bergegas kembali ke dalamnya untuk mencoba menyelamatkan putrinya. Judul artikel itu berbunyi “Kepahlawanan Seorang Ayah”.

Maariv juga meliput tragedi tersebut, namun dengan cara yang lebih menuduh. Judulnya berbunyi: “Tetangga balita yang terbakar hingga tewas: petugas pemadam kebakaran tertunda.” Tim pemadam kebakaran dan penyelamat baru tiba setelah 20 menit, kata anggota keluarga Rata kepada Maariv.

Halaman depan Haaretz juga melaporkan bahwa Yara Mashour, seorang jurnalis perempuan Arab dari Nazareth, tidak dapat menanggung penghinaan dan keamanan luar biasa yang dia dan rekan-rekan Arab Israel alami di bandara hanya karena mereka orang Arab: “Jurnalis Arab mencari solusi hukum atas keamanan yang tidak diperlukan di bandara.”

Setelah insiden di mana staf keamanan El Al menjalani proses pemeriksaan yang sangat ketat, Yara menolak untuk naik ke pesawat dan menyatakan bahwa dia sedang mempertimbangkan tindakan hukum terhadap maskapai tersebut. El Al menanggapinya dengan mengatakan bahwa mereka hanya mengikuti protokol keamanan yang ditentukan oleh negara.

Kemarahan atas pengucilan ibu

Mengikuti topik perempuan dan agama dalam masyarakat Israel, Yael Paz-Melamed di Maariv berkisah tentang sebuah insiden yang terjadi selama upacara tentara di mana para ibu dengan sengaja dikucilkan dari anak laki-laki mereka. Upacara pengambilan sumpah Brigade Nahal diadakan di Tembok Barat dan para ibu dipaksa berada di balik sekat dan tidak dapat melihat putra-putra mereka.

Upacara tersebut, tulisnya, dibajak oleh otoritas Rabinik IDF. Pidato-pidato tersebut sebagian besar bersifat religius, sedangkan penontonnya tidak, dan cita-cita Zionis sekuler tentang tentara warga tidak disebutkan dalam prosesnya.

“Kekuasaan para rabi tentara akan terus berkembang hingga mereka menjadi diktator nilai-nilai IDF,” katanya. Jika perempuan tidak dapat berpartisipasi secara setara dalam upacara di tempat seperti itu, maka mereka harus berhenti mengadakan upacara di Tembok Barat.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot pragmatic

By gacor88