Tersangka dan kecurigaan |  Zaman Israel

Gambar Shushan Baraby yang diborgol, tersangka utama tabrak lari mematikan pada hari Jumat di Netanya dan ditangkap Senin malam, tersebar di halaman depan pers Israel.

Judulnya sederhana dan serupa di seluruh surat kabar Berbaris Dan Yedioth Ahronoth pergi dengan “Ditangkap” dan Israel Hayom menggunakan “Tertangkap.” Hanya Haaretz (satu-satunya surat kabar yang tidak memuat foto Baraby di halaman depannya) memuat judul yang lebih informatif, “Setelah dilakukan pengejaran, tersangka utama tabrak lari di Netanya ditangkap.”

Surat kabar penuh dengan rincian tentang anak kecil Baraby yang terperangkap di sebuah gudang yang diduga dikelola oleh keluarganya. Setelah terjadi pengejaran singkat, polisi berhasil menangkap tersangka. Maariv memuat liputan reaksi keluarga korban tabrak lari hari Jumat. “Saya sangat terharu ketika petugas polisi datang membawa kabar tersebut,” kata putra salah satu korban. “Saat dia datang untuk menyampaikan kabar tersebut, dia memeluk kami seperti keluarga dan memberi tahu kami bahwa kami telah menemukannya. Kami menemukan penjahat itu.”

Meskipun sebagian besar surat kabar membatasi liputannya pada berita penangkapan Baraby, Israel Hayom memuat dua opini, satu oleh Dan Margalit berjudul “Jangan Biarkan Ini Berakhir dalam Perjanjian Permohonan” dan satu lagi oleh Yitzhik Saban, “ Hormati polisi: Mereka ingin dan mereka bisa.” Judul dari kedua artikel tersebut cukup merangkum semuanya, dengan Margalit berharap penangkapan ini mematahkan pola hukuman ringan yang terjadi setelah penangkapan Baraby lainnya. Saban senang dengan penangkapan tersebut dan mendorong hukuman yang lebih berat bagi pengemudi tabrak lari karena “pada akhirnya, masyarakat harus menanggung akibatnya.”

Suriah atau Sinai?

Haaretz dan Yedioth melaporkan di halaman depan masing-masing tentang peringatan Presiden AS Obama kepada Suriah mengenai pemindahan senjata kimianya. Haaretz merangkum peringatan tersebut dan menggunakannya sebagai judul utama, “Obama Memperingatkan Assad: Pindahkan Senjata Kimia – Garis Merah.” Haaretz menggunakan artikel tersebut untuk mengetahui segala sesuatu yang terjadi di Suriah, termasuk laporan yang belum dikonfirmasi bahwa saudara laki-laki Assad, Maher, meninggal karena luka-lukanya akibat ledakan di Damaskus pada 18 Juli yang menewaskan beberapa anggota tinggi pertahanan Suriah. pembentukan.

Maariv menggunakan halaman depannya untuk melukiskan gambaran bahwa apa pun yang bisa dicurahkan orang Mesir ke Sinai mungkin tidak akan diterima oleh Israel. “Israel meminta Mesir: Hapus tank Anda dari Sinai,” baca judul halaman depan. Artikel tersebut menjelaskan bagaimana Kantor Perdana Menteri meminta melalui Gedung Putih agar Mesir berhenti mengerahkan pasukan ke Sinai tanpa terlebih dahulu berkoordinasi dengan Israel. Seorang pejabat Israel mengatakan kepada surat kabar tersebut: “Ini adalah pelanggaran mencolok terhadap perjanjian perdamaian.” Tidak ada tanggapan Mesir yang dilaporkan.

Masalah Iran hanya muncul di halaman depan sebuah surat kabar (Israel Hayom), namun jangan pernah takut – topik ini masih hidup dan tersebar luas di semua surat kabar. Cerita sampul Israel Hayom adalah sebuah pernyataan David Wurmser, siapa penasihat Timur Tengah mantan Wakil Presiden AS Dick Cheney: “Israel – jangan menunggu para penunggang kuda Amerika.” Wurmser mengatakan kepada Israel Hayom, “Sepanjang hidup saya, saya mempercayai kehebatan Amerika dan pesannya untuk melakukan hal yang benar, tetapi sekarang para penunggang kuda belum siap untuk mendukung Israel bahkan pada menit terakhir.”

Amerika mungkin belum siap berperang dengan Israel, namun Israel tidak boleh menyerang tanpa persetujuan salah satu pendukung utamanya: Rabbi Ovadia Yosef. Maariv mencatat, “Jalan menuju serangan berjalan bersama Rabbi Ovadia.” Artikel tersebut melaporkan bahwa Netanyahu mengirim penasihat untuk memberi pengarahan kepada rabbi mengenai rencana serangan tersebut untuk mendapatkan persetujuannya. Menurut artikel tersebut, hal ini bukanlah hal yang belum pernah terjadi sebelumnya, karena rabi telah dimintai pendapat mengenai keputusan pemerintah sebelumnya, termasuk perjanjian untuk membebaskan Gilad Shalit. Jika Rabi mengeluarkan pendapat mengenai serangan terhadap Iran, dia tidak menyatakannya secara terbuka.

Kemarahan terus berlanjut

Yedioth memuat di halaman depan komentar salah satu pemuda yang ditangkap dalam serangan massa terhadap seorang pemuda Arab, “Dia orang Arab, dia pantas mati.” Di dalam artikel tersebut, pernyataan tersebut diperluas dengan mengutip pernyataan remaja tersebut, “Jika itu terserah saya, saya akan membunuhnya.” Pernyataan tersebut dibuat pada hari Senin saat sidang pertama terhadap tiga pemuda yang ditangkap sehubungan dengan serangan tersebut. Yedioth juga menceritakan bagaimana penyerangan massa itu terjadi dan memberikan sedikit biografi tentang mahasiswa kedokteran, Amit, yang menyelamatkan Jamal Julani dari penyerangan tersebut.

Pernyataan pemuda tersebut mengejutkan negara dan halaman opini dipenuhi dengan artikel dan kartun editorial terkait pernyataan tersebut. Yedioth menyertakan kartun editorial yang memperlihatkan seorang anggota Ku Kulx Klan bertanya kepada anggota lain apakah mereka telah membuka cabang di Yerusalem.

Foto kartun editorial Yedioth. “Tahukah Anda jika kami membuka cabang di Yerusalem?”

Op-ed Haaretz mencatat bahwa meskipun 40 hingga 50 orang berpartisipasi dalam serangan tersebut, ratusan orang hanya menonton dan tidak melakukan apa pun. Editorial tersebut selanjutnya mengatakan bahwa para pemuda menerjemahkan hasutan politik terhadap orang-orang Arab menjadi kekerasan. “Ketika para rabi menyerukan masyarakat untuk bersikap rasis terhadap orang-orang Arab dan tidak dipecat dari pekerjaan mereka, ketika Knesset memberlakukan undang-undang dengan bendera nasionalis dan rasis berkibar, ketika menteri pendidikan menegaskan keunggulan orang-orang Yahudi Palestina di Hebron, mereka merayakannya – Anda tidak bisa menyalahkan hanya anak laki-laki. Mereka menerjemahkan semua pernyataan kekerasan ini.” Op-ed tersebut menyimpulkan dengan mendesak pemerintah untuk menerapkan kebijakan yang kuat untuk mengintegrasikan orang-orang Arab ke dalam masyarakat Israel, jika tidak, laporan tersebut memperingatkan, “gejala-gejala ini hanya akan bertambah buruk.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


login sbobet

By gacor88