Tersangka utama tertangkap dalam baku tembak Netanya yang menewaskan tiga orang

Pada Senin malam, polisi menangkap Shushan Baraby, seorang pria berusia 35 tahun yang diduga membunuh tiga wanita dalam kecelakaan tabrak lari di Netanya pada hari Jumat.

Baraby yang buron sejak kejadian itu terlacak hingga ke sebuah gudang di kawasan industri Netanya, menurut informasi yang didapat dari salah satu anggota keluarga yang diwawancarai sehari sebelumnya. Dia berpindah dari satu tempat persembunyian ke tempat persembunyian lainnya pada siang hari dan tangannya terluka karena terjatuh ketika dia mencoba melarikan diri ketika polisi mendekat. Sekitar 50 petugas polisi memojokkan tersangka dan melakukan penangkapan.

Istrinya yang sedang hamil, Nitza, sebelumnya mengimbau suaminya untuk menyerahkan diri.

Baraby adalah penjahat terkenal yang telah menjalani tiga hukuman penjara karena berbagai pelanggaran terkait narkoba dan kekerasan.

Sumber kepolisian mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka yakin Baraby menjemput istrinya setelah tabrak lari dan mereka bersembunyi bersama. Anak-anak pasangan tersebut, yang saat itu bersama ibu mereka, dikirim ke lokasi rahasia terpisah, kata mereka.

Tetapi pengacara Nitza Baraby mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa dia tidak tahu di mana dia berada. Sekarang di usia kehamilan 39 minggu, dia dirawat di Rumah Sakit Laniado.

Polisi mengungkapkan pada hari Minggu bahwa bukti forensik di TKP menunjukkan bahwa pengemudi mobil, yang diyakini adalah Baraby, sedang mabuk pada saat kecelakaan terjadi.

Walikota Netanya Miriam Feirberg, yang mengenal penjahat karir secara pribadi, mengatakan Sunday Baraby memiliki “hati yang baik” dan “percikan positif”.

Walikota Netanya Miriam Feirberg (kredit foto: Moshe Shai/Flash90)

“Anda tidak bermaksud memukul dan membunuh orang-orang ini, tetapi itu terjadi,” kata Feirberg pada Minggu. “Ayo, serahkan dirimu secepat mungkin. Kamu hanya membuat segalanya lebih sulit untuk dirimu sendiri.”

Berdasarkan Berita Ynet, Baraby rupanya mengancam nyawa Feirberg di masa lalu. Beberapa waktu kemudian, dia menerima tanah publik yang dimaksudkan untuk pembaruan perkotaan.

Menurut laporan tersebut, Baraby mengoperasikan kios semangka di lahan tersebut 10 tahun yang lalu, namun pemerintah kota menolak memberinya izin dan menghancurkan kios tersebut. Setelah diduga mengancam nyawa Feirberg, ia memperoleh izin untuk menggunakan lahan tersebut untuk menjual semangka, yang akhirnya mengubah lahan tersebut menjadi pasar kecil, tempat lotere, dan barbekyu, meskipun ia tidak memiliki izin untuk tidak memiliki usaha.

Pejabat Balai Kota mengatakan kepada outlet berita bahwa mereka mencoba untuk mendapatkan kembali kendali atas sebidang tanah setelah tabrak lari, yang terjadi di dekatnya.

Yochai Glicksman (26), yang menurut polisi adalah penumpang mobil yang menabrak pejalan kaki, diperintahkan oleh Pengadilan Magistrate di Rishon Lezion pada hari Minggu untuk tetap ditahan selama lima hari karena takut mengganggu penyelidikan. Glicksman menyerahkan diri ke polisi tak lama setelah kecelakaan itu, mengaku sebagai pengemudi, tetapi kemudian mencabut pernyataannya, dengan mengatakan bahwa dia sedang tidur di rumah pada saat kecelakaan itu.

Istri Glicksman mengatakan kepada Radio Angkatan Darat bahwa suaminya meninggalkan tempat tidur mereka di tengah malam, mengatakan kepadanya bahwa dia harus membantu seorang teman. Dia bilang dia mendengar Baraby berbicara dengannya. Kali berikutnya dia melihatnya, katanya, adalah di ruang sidang selama sidang penahanannya.

Adik perempuan Baraby mengatakan dalam wawancara telepon dengan Channel 10 pada hari Minggu bahwa dia belum mendengar kabar dari saudara laki-lakinya sejak kejadian tersebut. Dia menyampaikan simpati dan belasungkawa yang sedalam-dalamnya kepada keluarga para korban dan mengimbau Baraby untuk menyerahkan diri.

Mempertahankan karakter kakaknya, saudara perempuan Baraby berkata bahwa “dia adalah pria yang sangat baik… hal-hal yang dia lakukan untuk orang lain, dan untuk orang yang membutuhkan, tidak ada yang tahu. Dia melakukan semua ini secara rahasia.”

Teman dan keluarga menghadiri pemakaman Alexandra Rubinov (67), yang meninggal dalam tabrak lari di Netanya pada Jumat malam. (kredit foto: Yehoshua Yosef/Flash90)

Tiga wanita yang terbunuh pada Jumat malam semuanya adalah anggota dari satu keluarga: Alexandra Rubinov, 67, dari Netanya, dan Svetlana dan Shoshana Yegudiev, masing-masing 56 dan 25, seorang ibu dan anak perempuan yang merupakan penduduk Dimona yang memiliki kerabat mereka di Visited Netanya untuk akhir pekan. Ketiga korban dimakamkan di kampung halaman masing-masing pada Minggu siang.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran Sidney

By gacor88