Tidak ada keputusan mengenai serangan Iran, kata Netanyahu kepada Obama

Setelah bertemu dengan Presiden AS Barack Obama, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan kepada wartawan Israel bahwa Amerika “menerima dan memahami” posisi Israel terhadap Iran. Perdana menteri juga mengatakan kepada presiden bahwa Israel belum mengambil keputusan mengenai serangan terhadap fasilitas nuklir Iran.

Sebagian besar pertemuan yang berlangsung selama hampir tiga jam itu membahas program nuklir Iran, meskipun perkembangan regional lainnya seperti Suriah, Mesir, dan Palestina juga dibahas.

Netanyahu mengatakan kepada wartawan bahwa posisi Israel dipahami, dan Obama setuju bahwa Israel mempunyai hak kedaulatan untuk mempertahankan diri.

Pada suatu saat dalam pertemuan panjang mereka di Gedung Putih selama tiga jam, Netanyahu memberi Obama salinan Kitab Ester, yang merinci kisah Purim yang dirayakan oleh orang-orang Yahudi minggu ini. Mungkin bukan suatu kebetulan bahwa peristiwa-peristiwa yang dijelaskan dalam buku Alkitab tersebut – terutama perintah Haman yang merupakan penjahat utama untuk membunuh semua orang Yahudi di kerajaan tersebut dan kemudian menggagalkan rencananya – terjadi di tempat yang diyakini sebagai wilayah Iran modern.

Netanyahu juga mengangkat isu hukuman penjara Jonathan Pollard, meski tidak jelas apa yang dia dengar dari Obama mengenai hal tersebut.

Tidak jelas apakah Israel menerima jaminan yang mereka cari mengenai “garis merah” yang akan memicu tindakan militer terhadap Iran. Laporan dari Gedung Putih menunjukkan bahwa pertemuan tersebut diadakan dalam suasana serius dan seperti bisnis.

Israel dan Amerika kemungkinan mempunyai jadwal yang berbeda mengenai serangan terhadap Iran. Amerika diyakini, dengan kekuatan dan sumber dayanya yang unggul, bersedia memberikan lebih banyak waktu agar sanksi ekonomi diterapkan sebelum mengambil tindakan militer preventif. Dalam pertemuan dengan wartawan, Netanyahu menekankan bahwa Israel adalah negara kecil yang paling terancam oleh Iran.

Tujuan keseluruhan dari negara Yahudi, katanya, adalah untuk memastikan kemampuan orang-orang Yahudi untuk membuat keputusan sendiri.

Dalam konferensi pers di Gedung Putih sebelum diskusi tertutup, Netanyahu mengatakan Israel harus mempertahankan kemampuan untuk mempertahankan diri dan menekankan bahwa negara Yahudi bertanggung jawab atas nasibnya sendiri. Netanyahu mengatakan dia mengatakan hal yang sama kepada Obama dalam diskusi pribadi mereka dan mencatat bahwa presiden AS mengatakan hal yang sama dalam pidatonya di depan lobi kuat pro-Israel, AIPAC, tadi malam.

Netanyahu mengatakan Iran memandang Israel sebagai “Setan Kecil” dan Amerika sebagai “Setan Besar,” dan menegaskan kembali perlunya kedua negara bekerja sama untuk menggagalkan ambisi nuklir Iran.

Obama menegaskan kembali komitmennya terhadap keamanan Israel, dan mengatakan kepada Netanyahu bahwa “ikatan antara kedua negara tidak dapat dipatahkan,” ketika kedua pemimpin tersebut duduk dalam pertemuan penting pada hari Senin. Ia menambahkan bahwa Israel harus tetap menjadi penentu nasibnya sendiri, namun ia juga mengatakan bahwa AS akan “mendukung Israel.” “Kami tidak ingin melihat perlombaan senjata nuklir di salah satu kawasan paling bergejolak di dunia,” katanya. “Kami tidak ingin senjata nuklir jatuh ke tangan teroris. Itu sebabnya kami bekerja keras untuk menjatuhkan sanksi yang paling melumpuhkan yang pernah ada.”

Netanyahu menggunakan kamera sebelum pertemuannya dengan Obama yang banyak dibicarakan untuk memuji kepentingan serupa dari negara-negara tersebut terhadap Teheran. “Kita bersama. Jika ada satu hal yang jelas di Timur Tengah, maka AS dan Israel bersatu,” ujarnya.

Netanyahu juga mengatakan Israel akan bertindak untuk membela diri terhadap entitas mana pun yang mengancamnya. “Israel harus selalu memiliki kemampuan untuk mempertahankan diri terhadap ancaman apa pun. Israel mempunyai hak kedaulatan untuk mengambil keputusan. Terima kasih sudah melakukan hal yang benar kemarin,” katanya kepada Obama. “Tujuan negara Yahudi adalah memulihkan kendali atas nasib kita. Sebagai perdana menteri, saya harus memastikan bahwa Israel mempertahankan kendali itu.”

Obama mengatakan Iran akan menjadi agenda utama pertemuan tersebut dan menyatakan harapan bahwa dunia akan mampu menangani program nuklir Teheran secara diplomatis. “Ketika saya mengatakan semua opsi ada di meja, saya bersungguh-sungguh,” kata Obama. “Karena itu, saya tahu bahwa baik Perdana Menteri maupun saya lebih memilih untuk menyelesaikan masalah ini secara diplomatis. Kami memahami dampak dari tindakan militer apa pun.”

Presiden Barack Obama bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Senin (kredit foto: AP/Pablo Martinez Monsivais)

Keduanya akan makan siang bersama, bersama Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton dan Menteri Pertahanan Leon Panetta. Duta Besar Israel untuk AS Michael Oren dan beberapa anggota staf Netanyahu, termasuk Penasihat Keamanan Nasional Yaakov Amidror, Menteri Militer Yohanan Locker dan Kepala Biro Gil Sheffer, juga hadir.

Menteri Keuangan Yuval Steinitz mengatakan kepada berita Channel 2 bahwa pernyataan Obama tidak menandai sesuatu yang baru dalam diri presiden AS. “Pidato Obama pro-Israel, tapi kedengarannya sangat mirip dengan pidato kampanyenya pada konferensi AIPAC tahun 2008,” katanya.

Laporan menjelang pertemuan tersebut mengindikasikan bahwa Netanyahu akan mencoba mencapai kesepakatan dengan Obama mengenai jadwal bagaimana menangani Teheran, termasuk tindakan militer terhadap program nuklirnya.

Netanyahu secara luas dipandang menyerukan serangan militer terhadap Iran, sementara Obama mendesak pemimpin Israel untuk menerapkan sanksi.

Berbicara pada konferensi AIPAC pada Minggu malam, Obama tampak meninjau pesannya kepada Netanyahu, mengatakan kepada hadirin bahwa “pembicaraan bebas mengenai perang” telah meningkatkan ketegangan, dan menekankan bahwa “sekarang adalah waktu bagi kita untuk membiarkan tekanan yang semakin besar mereda.”

Namun, Obama juga berusaha menghilangkan kekhawatiran Israel dengan mengatakan ia tidak akan ragu menggunakan kekerasan terhadap Iran jika diperlukan. Sambil menekankan bahwa ia berharap untuk menyelesaikan masalah ini secara diplomatis, Obama mengatakan: “Para pemimpin Iran seharusnya tidak meragukan keputusan Amerika Serikat.”

“Para pemimpin Iran harus tahu bahwa saya tidak mempunyai kebijakan untuk menahan diri; Saya mempunyai kebijakan untuk mencegah Iran memperoleh senjata nuklir. Dan seperti yang telah saya jelaskan berkali-kali selama masa kepresidenan saya, saya tidak akan ragu untuk menggunakan kekuatan jika diperlukan untuk membela Amerika Serikat dan kepentingannya,” kata Obama.

Kata-kata kasar Obama pada Minggu malam mendapat pujian di Israel, di mana beberapa orang melihatnya sebagai bentuk dukungan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap negara Yahudi.

“Kami belum pernah mendengar pidato yang begitu mendukung di Israel,” Wakil Perdana Menteri Silvan Shalom mengatakan kepada Radio Israel pada hari Senin, seraya menambahkan bahwa koordinasi AS-Israel kini “hampir sempurna.” Shalom, salah satu anggota pemerintahan Netanyahu yang berhaluan keras, telah menyatakan keraguannya di masa lalu bahwa Iran akan menghentikan program nuklirnya sendiri.

Presiden Shimon Peres, yang mengadakan pertemuan dengan Obama pada hari Minggu, mengatakan bahwa dia “merasa bahwa Obama bertekad untuk mencegah Iran memperoleh senjata nuklir.” Namun, masih belum jelas apakah Netanyahu akan terbujuk.

Tepat sebelum pidato Obama pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri Avigdor Lieberman mengatakan Israel akan menentukan cara menghadapi ancaman Iran berdasarkan kepentingannya sendiri, bukan tekanan Amerika. Menanggapi pidato Obama, Netanyahu memberikan sedikit indikasi dampaknya terhadap dirinya, dengan mengatakan bahwa “lebih dari segalanya, saya menghargai pernyataannya bahwa Israel harus mampu melindungi dirinya sendiri dari segala ancaman.”

Amos Yadlin, mantan kepala intelijen militer Israel, dengan tajam mengkritik pidato Obama di AIPAC, dengan mengatakan bahwa ia mengirimkan “pesan yang menyesatkan”. “Anda tidak bisa mengatakan bahwa semua opsi telah dibahas dan mengirimkan pesan sebaliknya bahwa kami prihatin dengan opsi militer,” kata Yadlin kepada Radio Israel pada hari Senin.

AS menegaskan Iran belum mengambil keputusan akhir untuk benar-benar membuat bom. Israel yakin tanda-tandanya sudah jelas, dan bahwa “garis merah” akan dilewati setelah Iran menyelesaikan tugas memindahkan fasilitas pengayaannya ke luar wilayah serangan.

Eytan Gilboa, pakar hubungan AS-Israel di Universitas Bar-Ilan di luar Tel Aviv, mengatakan pidato Obama “pasti” akan mempersulit Israel untuk melakukannya sendiri. Namun, katanya, pidato tersebut tidak akan cukup untuk memuaskan Netanyahu. “Netanyahu prihatin mengenai… apakah AS benar-benar berkomitmen untuk mencegah Iran memperoleh senjata nuklir,” katanya. “Apakah itu cukup untuk mengamankan Netanyahu? Saya pikir bukan itu.”


situs judi bola

By gacor88