Tiga puluh tahun kemudian, polisi Australia kembali memburu pelaku pembom konsulat Israel

SYDNEY, Australia (JTA) – Agen kontra-terorisme Australia telah membuka kembali penyelidikan atas pemboman konsulat Israel dan klub sosial Yahudi di Sydney 30 tahun lalu.

Polisi mengkonfirmasi pada hari Sabtu bahwa anggota pasukan penyerang khusus yang disebut “Operasi Toleransi”, yang dibentuk untuk menyelidiki pemboman kembar pada tanggal 23 Desember 1982, sedang menginterogasi tersangka utama di penjara AS.

Dalam kasus anti-terorisme pertama di Australia yang dibuka kembali, para detektif melakukan perjalanan pada bulan Mei untuk menginterogasi Mohammed Rashid, warga Palestina kelahiran Yordania, menurut laporan media lokal.

Pria berusia 65 tahun ini menjalani hukuman tujuh tahun di penjara federal di Indiana atas pemboman penerbangan Pan Am dari Jepang ke Hawaii pada Agustus 1982, yang menewaskan satu penumpang dan melukai 15 lainnya.

Detektif Australia yakin Rashid, yang diperkirakan akan dibebaskan Maret mendatang, juga berada di balik pemboman konsulat Israel dan klub Hakoah. Tidak ada korban jiwa dalam kedua pemboman tersebut, yang terjadi dalam selang waktu beberapa jam, meskipun dua orang di konsulat terluka. Bom di tempat parkir mobil di bawah Klub Hakoah, sebuah klub sosial Yahudi yang populer di Bondi, dirancang untuk meruntuhkan gedung tersebut, menurut polisi.

Mohammed Ali Beydoun, warga negara Lebanon-Australia berusia 32 tahun, didakwa melakukan pengeboman Hakoah tetapi kasus tersebut tidak pernah diadili, sehingga dibatalkan oleh Jaksa Agung New South Wales karena tidak cukup bukti.

Sudah lama diduga pelakunya adalah anggota organisasi teroris 15 Mei yang berbasis di Irak.

Detektif Operation Forbearance kini mencari Husain Muhammad al-Umari – yang dikenal sebagai Abu Ibrahim atau “pembom” – yang, seperti Rashid, berada di garis depan organisasi 15 Mei.

Ia dituduh menyiapkan bom di Penerbangan 830 menuju Hawaii yang ditanam Rashid. FBI menawarkan hadiah $5 juta untuk informasi yang mengarah langsung pada penangkapan atau hukumannya. Ia lahir di Jaffa dan memiliki paspor Lebanon, menurut biro tersebut.

15 Mei, kadang-kadang dikenal sebagai faksi Abu-Ibrahim, adalah cabang Front Populer untuk Pembebasan Palestina yang berbasis di Bagdad. Kelompok ini didirikan pada tahun 1979 dan mengklaim bertanggung jawab atas pemboman kantor El Al di Roma dan Istanbul, serta pemboman kedutaan besar Israel di Wina dan Athena, menurut Encyclopedia of Terrorism.

“Kami menyambut baik fakta bahwa bukti-bukti baru telah terungkap yang dapat membantu menyelesaikan kasus ini,” Yair Miller, presiden Dewan Deputi Yahudi NSW, mengatakan kepada surat kabar The Sun-Herald di Sydney.

Jeremy Jones, mantan presiden Dewan Eksekutif Yahudi Australia yang telah menyusun laporan tahunan mengenai insiden antisemit di Australia sejak akhir tahun 1980an, mengatakan kepada Channel Seven News: “Sangat menjanjikan bahwa kita sekarang tahu bahwa kasus ini belum selesai.” cenderung.”

Meskipun bom molotov dan berbagai bom api yang tak terhitung jumlahnya diluncurkan di sinagoga-sinagoga dan pusat-pusat komunitas Yahudi di Australia, khususnya selama Perang Teluk pertama dan selama intifada Palestina kedua, pemboman terhadap konsulat Israel dan Klub Hakoah di Bondi, terjadi dalam waktu kurang dari lima jam. diyakini sebagai serangan paling serius terhadap komunitas Yahudi Australia.

Kementerian luar negeri Israel mengutuk serangan terhadap konsulat pada tahun 1982 sebagai “upaya teror Palestina untuk menyabotase upaya pemahaman dan perdamaian di Timur Tengah,” lapor Reuters pada saat itu.

Konsulat Israel ditutup sekitar satu dekade yang lalu karena adanya kebijakan pemotongan biaya yang dilakukan oleh Kementerian Luar Negeri Israel, dan Hakoah Club, yang sebagian besar dibangun oleh pengusaha Yahudi dan filantropis Frank Lowy pada tahun 1970an, baru-baru ini ditutup karena kesulitan keuangan.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola terpercaya

By gacor88