Turki melancarkan serangan artileri pagi hari di Suriah utara

Artileri Turki melanjutkan pemboman terhadap sasaran di Suriah utara pada Kamis pagi sebagai tanggapan atas penembakan mortir mematikan lintas batas yang menewaskan lima orang pada hari Rabu.

Televisi TRT yang dikelola pemerintah Turki melaporkan bahwa unit militer yang berbasis di kota perbatasan Akcakale melanjutkan serangan terhadap sasaran-sasaran Suriah semalam dan penembakan berlanjut pada Kamis pagi.

Kota Tel Abyad di Suriah terletak tepat di seberang perbatasan Suriah-Turki dari kota Akcakale di Turki, tempat penembakan mematikan pada hari Rabu. Menurut Reuters, tembakan mortir tersebut diduga berasal dari Tel Abyad.

(mappress mapid=”2722″)

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan sebuah pos tentara Suriah di Tel Abyad dibom dan sejumlah tentara tewas. Kelompok oposisi yang berbasis di Inggris tidak merinci apakah pemboman militer Turki bertanggung jawab atas jatuhnya korban jiwa.

Pejabat Kementerian Luar Negeri Turki tidak dapat segera mengkonfirmasi laporan tersebut, sementara pejabat Kementerian Pertahanan menolak berkomentar.

Media Turki melaporkan bahwa Ankara sedang mempersiapkan rancangan undang-undang parlemen yang melegitimasi aksi militer Turki di Suriah, serupa dengan rancangan undang-undang yang memberi wewenang kepada militer Turki untuk campur tangan di Irak utara dalam mengejar militan Kurdi yang berbasis di sana. Parlemen Turki akan melakukan pemungutan suara mengenai RUU tersebut dalam sidang darurat pada hari Kamis.

RUU yang dirancang oleh pemerintah Turki menyerukan “otorisasi satu tahun untuk membuat pengaturan yang diperlukan untuk mengirim Angkatan Bersenjata Turki” ke Suriah mengingat “dampak negatif dari krisis yang sedang berlangsung di Suriah terhadap keamanan nasional kita, serta tentang stabilitas dan keamanan regional.”

İbrahim Kalın, asisten senior Perdana Menteri Recep Tayyip Erdoğan, menulis tweet pada Kamis pagi menjelang pemungutan suara parlemen bahwa Turki tidak tertarik berperang dengan Suriah, namun akan mempertahankan perbatasannya dan membalas jika perlu. Menurut bahasa Turki Berita Harian CepatErdoğan menandatangani mosi pemerintah yang menyerukan intervensi militer di Suriah.

(blackbirdpie url=”https://twitter.com/ikalin1/status/253735904856924160″)

“Deklarasi dan deklarasi tampaknya tidak lagi berfungsi, sehingga Turki merasa harus bertindak secara militer, meskipun dengan cara yang terbatas,” pakar bisnis Turki dr. Nimrod Goren mengatakan kepada Times of Israel. Meskipun RUU tersebut bukan merupakan deklarasi perang, namun RUU tersebut akan “memberikan kebebasan kepada pemerintah untuk memutuskan apakah, kapan, dan bagaimana menanggapi kemungkinan eskalasi lebih lanjut.”

“Ini juga bertujuan sebagai tanda pencegahan bagi Suriah, dan untuk menunjukkan kepada masyarakat Turki bahwa pemerintah bereaksi keras terhadap situasi ini,” kata Goren.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Catherine Ashton pada hari Kamis mengutuk insiden lintas batas tersebut dan menyerukan agar kedua belah pihak menahan diri.

“Saya mengutuk keras penembakan kemarin oleh pasukan Suriah di kota perbatasan Turki,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Saya sekali lagi menyerukan kepada pemerintah Suriah untuk segera mengakhiri kekerasan dan sepenuhnya menghormati integritas wilayah dan kedaulatan semua negara tetangga.”

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov juga mendesak pemerintah Suriah untuk menyatakan insiden tersebut sebagai kecelakaan. Moskow menyerukan pengekangan bilateral.

Insiden hari Rabu ini adalah yang pertama yang menewaskan warga Turki akibat kekerasan yang berkecamuk di Suriah. Kematian dua wanita dan tiga anak di Akcakale terjadi setelah serangkaian pemboman di kota-kota perbatasan Turki dalam beberapa bulan terakhir. Dua warga sipil Turki terluka akibat mortir yang jatuh di Akcakale bulan lalu.

Pada bulan Juni, sebuah jet pengintai Angkatan Udara Turki jatuh di Laut Mediterania setelah pasukan tentara Suriah menembakinya, menewaskan pilot dan navigatornya. Hubungan antara bekas sekutu tersebut menjadi tegang sejak saat itu.

Menteri Penerangan Suriah Omran al-Zoabi pada hari Rabu menyampaikan “belasungkawa yang tulus” kepada keluarga warga Turki yang terbunuh dan mengatakan pemerintahnya sedang menyelidiki sumber penembakan yang menewaskan mereka, kantor berita Suriah SANA melaporkan.

Al-Zoabi mengulangi klaim Damaskus bahwa “kelompok teroris yang tidak disiplin … yang memiliki agenda dan identitas berbeda” beroperasi di perbatasan Suriah-Turki, dan teroris tersebutlah yang melakukan pemboman pada hari Rabu di Aleppo.

Dia meminta Turki untuk menghormati kedaulatan Suriah dan mencegah “teroris” melintasi perbatasan, “hal yang selalu dilakukan Suriah.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


HK Hari Ini

By gacor88