Turki mengajukan banding ke PBB untuk zona aman Suriah

PBB (AP) – Turki pada Kamis meminta Dewan Keamanan PBB untuk meminta tempat yang aman bagi ribuan warga Suriah yang menghadapi “bencana kemanusiaan” ketika Inggris dan Prancis mengatakan mereka akan kehabisan pilihan – termasuk zona larangan terbang – tidak mengecualikan. membantu penduduk yang melarikan diri dari perang saudara yang meningkat.

Namun para pemimpin Turki tidak menaruh harapan besar pada dukungan terhadap dewan yang terpecah belah dan lumpuh karena tindakan untuk mengakhiri pemberontakan selama 18 bulan yang telah menewaskan lebih dari 20.000 orang.

“Berapa lama kita akan duduk dan menonton sementara seluruh generasi dimusnahkan oleh pemboman tanpa pandang bulu dan penargetan massal yang disengaja?” tanya Menteri Luar Negeri Ahmet Davutoglu. “Janganlah kita lupa bahwa jika kita tidak bertindak melawan kejahatan terhadap kemanusiaan yang terjadi di depan mata kita, maka kita akan menjadi kaki tangan kejahatan tersebut.”

Davutoglu menyarankan agar dewan mendirikan kamp-kamp bagi para pengungsi yang terpaksa meninggalkan rumah mereka, dan mendesak dewan untuk mengambil “langkah-langkah yang sudah lama tertunda” untuk membantu orang-orang yang menderita.

“Rupanya harapan saya salah,” katanya kepada dewan. “Pertemuan ini bahkan tidak akan berakhir dengan pernyataan presiden atau pers, apalagi resolusi yang kuat.”

Jalan menuju kesepakatan dewan mengenai zona aman bagi warga Suriah penuh dengan hambatan, terutama karena keengganan Rusia dan Tiongkok, sekutu utama Suriah. Negara-negara tersebut telah memveto tiga resolusi Dewan Keamanan yang didukung Barat yang berupaya menekan pemerintahan Presiden Bashar Assad dengan ancaman sanksi.

Moskow dan Beijing sangat kritis terhadap zona larangan terbang yang diberlakukan oleh NATO untuk melindungi warga sipil selama pemberontakan Libya tahun lalu melawan diktator lama Moammar Gadhafi, dan mengatakan bahwa penerapannya melampaui mandat Dewan Keamanan. Para diplomat Barat mengatakan bahwa penegakan zona tersebut memerlukan penghapusan pertahanan udara Libya dan menyerang tank serta kendaraan militer yang menimbulkan ancaman terhadap warga sipil.

Menjelang pertemuan hari Kamis, Inggris dan Perancis mengumumkan pendanaan baru untuk pengungsi dan menawarkan dukungan untuk tindakan yang lebih agresif, termasuk zona terlarang militer untuk melindungi zona aman bagi mereka yang melarikan diri dari perang.

“Kami tidak mengesampingkan opsi apa pun untuk masa depan,” kata William Hague, menteri luar negeri Inggris, pada konferensi pers.

Hague mengatakan zona aman harus tetap menjadi pilihan, meski dia tidak mengatakan kapan zona aman tersebut akan dipertimbangkan secara serius.

“Kami tidak tahu bagaimana krisis ini akan berkembang dalam beberapa bulan mendatang. Keadaannya semakin buruk,” kata Hague. “Kami tidak mengesampingkan apa pun, dan kami memiliki perencanaan darurat untuk berbagai skenario.”

Inggris dan Prancis adalah anggota Dewan Keamanan yang memegang hak veto, serta anggota penting NATO. Ketika ditanya apakah opsi tersebut akan mencakup zona larangan terbang yang diberlakukan NATO, tanpa persetujuan Dewan Keamanan, Hague menegaskan; “Kami tidak mengesampingkan opsi apa pun.”

Menteri Luar Negeri Perancis Laurent Fabius mengatakan pandangan Perancis dan Inggris berada dalam “kesatuan penuh”.

“Semua kemungkinan ada di hadapan kita,” katanya ketika ditanya tentang usulan Turki, yang juga anggota NATO. “Kita tidak bisa langsung mengatakan ya atau tidak. Kita harus mendiskusikannya.”

Dalam pidatonya, menteri Turki mengatakan kepada dewan bahwa kamp-kamp yang didirikan untuk pengungsi Suriah “harus mendapat perlindungan penuh.”

Davutoglu juga meminta dewan tersebut untuk mengunjungi kamp-kamp pengungsi di negara-negara tetangga, mengadopsi respons terpadu untuk menghentikan pemboman tanpa pandang bulu di daerah pemukiman, dan mengatasi masalah pengungsi Suriah dari rumah mereka dan terjebak di negara tersebut, untuk diselesaikan.

Davutoglu mengutip contoh-contoh “biaya penundaan” termasuk pembantaian Serbia tahun 1995 di Bosnia terhadap lebih dari 8.000 Muslim yang diambil dari wilayah kantong PBB di Srebrenica dan pembunuhan dengan gas oleh Saddam Hussein terhadap 5.000 orang di kota Kurdi Halabja pada tahun 1988.

Dengan jelas mengacu pada perpecahan dewan, Davutoglu mengatakan Perang Dingin telah berakhir dan sudah waktunya untuk mengesampingkan pola pikir, “perebutan kekuasaan yang steril dan persaingan kepentingan” yang berasal dari era tersebut.

Ketua Pengungsi PBB Antonio Guterres memperingatkan dewan tersebut terhadap zona aman.

Dia memuji negara-negara tetangga Suriah yang menjaga perbatasan mereka tetap terbuka bagi warga Suriah yang melarikan diri dari perang, dan mengatakan bahwa hak mereka untuk mendapatkan suaka “tidak boleh dirusak, misalnya dengan membangun apa yang disebut ‘tempat berlindung yang aman’ atau pengaturan serupa lainnya.”

“Pengalaman pahit menunjukkan bahwa perlindungan dan keamanan yang efektif di wilayah seperti itu jarang bisa diberikan,” kata Guterres.

Wakil Sekretaris Jenderal PBB Jan Eliasson juga memperingatkan bahwa usulan pembangunan koridor kemanusiaan atau zona penyangga di Suriah “menimbulkan pertanyaan serius dan memerlukan pertimbangan yang cermat dan kritis”.

Eliasson mengatakan lebih dari 2,5 juta orang – termasuk pengungsi Palestina dan Irak – “kini sangat membutuhkan bantuan dan perlindungan di Suriah,” lebih dari dua kali lipat jumlah yang dilaporkan pada bulan Maret. Guterres mengatakan hingga Rabu, 229.000 orang telah meninggalkan Suriah dan terdaftar sebagai pengungsi di Turki, Yordania, Lebanon, dan Irak.

Dia mengatakan permohonan kemanusiaan PBB untuk Suriah yang meminta bantuan sebesar $180 juta hanya didanai setengahnya.

“Para donor harus segera mengambil tindakan atas kepentingan kemanusiaan ini,” kata Eliasson. “Ratusan ribu nyawa dipertaruhkan.”

Den Haag telah mengumumkan bahwa Inggris akan menyumbangkan tambahan 3 juta pound ($4,7 juta) dari 27 juta pound ($42,7 juta) yang telah diberikan untuk bantuan kemanusiaan kepada para pengungsi dan pengungsi. Fabius mengumumkan bahwa Perancis memberikan 5 juta euro ($6,27 juta) di samping $20 juta euro ($25 juta) yang telah dikontribusikannya.

Fabius mengatakan kedua negara juga ingin mendorong warga Suriah untuk membelot dan Hague mendesak mereka untuk melakukan hal tersebut sesegera mungkin untuk menghindari kemungkinan tuntutan kejahatan perang di masa depan.

Para menteri mengatakan Inggris dan Perancis juga sedang menyusun rencana transisi dan era pasca-Assad.

Fabius mengatakan ada pesan jelas kepada rakyat Suriah: “Assad akan jatuh, tapi kami tidak akan membiarkan Anda jatuh.”

___

Penulis Associated Press Peter James Spielmann berkontribusi pada laporan ini.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Singapore Hari Ini

By gacor88