Unilateralisme bukanlah hal yang bisa dimulai, kata politisi Israel dan Palestina kepada Barak

Usulan Menteri Pertahanan Ehud Barak agar Israel mengambil tindakan sepihak jika kesepakatan perdamaian permanen dengan Palestina masih sulit dicapai menyebabkan kegemparan pada Rabu sore, dimana para pemimpin Palestina dan anggota kabinet menolak gagasan tersebut.

“Posisi Barak tidak mewakili posisi pemerintah. Ini mewakili opini minoritas di pemerintahan dan koalisi,” kata Menteri Pendidikan, Gideon Sa’ar (Likud), yang juga anggota kabinet keamanan. “Kita bertanya-tanya bagaimana ada orang yang mau bermain-main dengan ide berbahaya tersebut setelah kegagalan penarikan sepihak dari Gaza.”

Nabil Abu Rudeineh, juru bicara Mahmoud Abbas, presiden Otoritas Palestina, mengatakan Palestina menolak gagasan pengambilan Israel langkah sepihak yang mengarah pada pembentukan negara Palestina di perbatasan sementara.

“Kebijakan seperti itu hanya akan memperdalam konflik, bukan menyelesaikannya, dan mengakhiri solusi dua negara,” kata juru bicara tersebut, menurut Walla-nuus. “Kami berkomitmen terhadap solusi yang adil: pembentukan negara di perbatasan tahun 1967 dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya.”

Berbicara pada konferensi Institut Studi Keamanan Nasional pada Rabu pagi, Barak mendesak koalisi untuk memajukan proses perdamaian dan mengakhiri, atau setidaknya mengelola dengan lebih baik, konflik Israel-Palestina.

“Kita perlu mencapai solusi yang komprehensif,” kata Barak, seraya menambahkan bahwa terdapat konsensus mengenai isu-isu inti yang akan mengarah pada solusi dua negara. Namun, ia menambahkan bahwa jika penyelesaian permanen tampaknya tidak mungkin dilakukan saat ini, Israel harus mempertimbangkan “perjanjian sementara” dan bahkan mungkin mengambil tindakan sepihak.

“Saat ini kita mempunyai 94 anggota MK – ini adalah sebuah kesempatan yang tidak akan terulang kembali dalam beberapa tahun ke depan. Jika kita menunggu sekarang dan gagal mengambil tindakan,” kita akan menanggung akibatnya, katanya.Beberapa warga Israel lebih memilih untuk tetap “koma”. karena mereka tidak yakin ada solusi yang mungkin dilakukan, ujarnya, sambil mengisyaratkan kemungkinan bahwa sikap seperti itu akan memicu kembali pemberontakan Palestina yang disertai kekerasan.

Meskipun memajukan proses perdamaian adalah salah satu landasan perjanjian koalisi antara Kadima dan Likud – dua partai terbesar di Knesset – pemerintah kemungkinan besar tidak akan menerima usulan menteri pertahanan tersebut.

Perdana Menteri Netanyahu “dengan jelas menyatakan pendapatnya” mengenai masalah Palestina, kata juru bicaranya kepada The Times of Israel, merujuk pada pidato yang disampaikan perdana menteri pada konferensi yang sama pada Selasa malam. Dia tidak ada hubungannya dengan pernyataan hari Selasa itu, kata juru bicara itu.

Dalam pidatonya pada hari Selasa, Netanyahu meminta Abbas untuk kembali ke meja perundingan, dengan menegaskan bahwa dia tidak berusaha untuk memerintah rakyat Palestina dan bahwa dia berkomitmen pada solusi dua negara. Mengacu pada tiga pidato kebijakan sebelumnya, dia berkata: “Saya telah menyatakan bahwa saya mendukung dan mempromosikan perdamaian antara dua negara – sebuah negara Palestina yang didemiliterisasi yang mengakui negara Yahudi, dan Israel, negara bangsa orang-orang Yahudi.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot pragmatic

By gacor88