Utusan yang baru ditunjuk untuk Suriah mengakui tantangan pertama ada di dalam PBB

PARIS (AP) – Utusan khusus PBB yang baru untuk Suriah mengakui pada Minggu bahwa dia menghadapi tugas yang sulit dalam membawa perdamaian ke Suriah, dengan mengatakan bahwa tugas pertamanya adalah mengatasi perpecahan di dalam Dewan Keamanan yang menghambat upaya pendahulunya dihentikan.

Lakhdar Brahimi, yang ditunjuk pada hari Jumat untuk menggantikan mantan Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan sebagai utusan perdamaian ke Suriah, mengatakan meminta Dewan Keamanan untuk berbicara “dengan suara yang bersatu” sangat penting untuk keberhasilan misinya, tetapi dia tidak memiliki ide yang konkret. tentang bagaimana mencapai ini. Mantan menteri luar negeri Aljazair dan diplomat lama PBB berbicara selama wawancara dengan The Associated Press di rumahnya di Paris pada hari Minggu.

Rusia dan China telah menggunakan hak veto mereka di Dewan Keamanan untuk memblokir tindakan kuat yang didukung Barat dan Arab terhadap rezim Presiden Suriah Bashar Assad.

Brahimi, yang menjabat sebagai utusan PBB di Afghanistan dan Irak dan membantu merundingkan diakhirinya perang sipil Libanon sebagai utusan Liga Arab, mengatakan misi Annan telah gagal “karena masyarakat internasional tidak lebih mendukung daripada yang dia butuhkan.”

“Masalahnya bukan pada apa yang bisa saya lakukan secara berbeda, melainkan bagaimana orang lain akan berperilaku berbeda,” kata Brahimi. Tapi ketika ditanya apakah dia punya ide spesifik tentang bagaimana mencapai konsensus itu, Brahimi hanya menjawab “Tidak”.

“Jika mereka berbicara dengan satu suara dan dengan jelas mendukung apa yang akan saya lakukan atas nama mereka, itulah yang saya butuhkan,” kata Brahimi menanggapi apa yang dia inginkan dari Dewan Keamanan.

“Tanpa suara bulat dari Dewan Keamanan, saya pikir ini akan sulit,” kata Brahimi.

Annan mengumumkan awal bulan ini bahwa dia akan mengundurkan diri sebagai utusan bersama Liga Arab PBB untuk Suriah pada 31 Agustus, setelah gagal menengahi gencatan senjata saat negara itu jatuh ke dalam perang saudara. Aktivis mengatakan sekitar 20.000 orang telah tewas sejak Maret 2011.

Brahimi sedang melakukan perjalanan ke New York pada hari Minggu. Nanti dia akan pergi ke Kairo untuk pertemuan dengan Liga Arab.

Brahimi juga meminta warga Suriah untuk melakukan bagian mereka untuk mengakhiri kekerasan.

“Perdamaian akan dibuat oleh orang-orang Suriah,” kata Brahimi, “Pada akhirnya bukan mediator dan bukan Dewan Keamanan.”

Dia berkata: “Jika warga Suriah menyadari bahwa mereka perlu menjauh dari konfrontasi menuju solusi damai, itu juga akan membantu.”

Diplomat itu mengatakan intervensi militer “tidak didukung oleh siapa pun.”

“Saya adalah pembawa damai. Menurut definisi ketika saya mulai berbicara tentang intervensi militer, itu mengakui kegagalan, bukan kegagalan pribadi, tetapi kegagalan proses perdamaian,” kata Brahimi.

Dia juga mengatakan dia berharap untuk memasukkan Iran, sekutu kuat Assad, dalam upaya perdamaian.

“Iran adalah negara penting di kawasan ini dan saya pasti akan sangat senang berbicara dengan mereka,” kata Brahimi. Annan melakukan perjalanan ke Iran untuk tujuan yang sama menjelang akhir masa jabatannya sebagai utusan khusus PBB.

Brahimi, 78 tahun, memiliki catatan panjang berkarya di dunia Arab dan Islam. Dia menjabat sebagai menteri luar negeri Aljazair dari tahun 1991 hingga 1993, dan bergabung dengan PBB pada tahun 1994, di mana dia menjabat di berbagai posisi penting hingga pensiun pada tahun 2005.

Karier panjang Brahimi di PBB membawanya ke negara-negara seperti Haiti, Yaman, Sudan, dan Afrika Selatan, di mana ia memimpin upaya PBB untuk mengawasi pemilu demokratis yang membawa Nelson Mandela ke tampuk kekuasaan.

Di Afghanistan, Brahimi menjabat sebagai utusan PBB sebelum serangan teroris 11 September 2001 di Amerika Serikat dan setelah pasukan pimpinan AS menggulingkan Taliban. Di Irak, dia membantu menyusun pemerintah sementara yang mengambil alih kekuasaan pada tahun 2004, setelah perang pimpinan AS yang menggulingkan Saddam Hussein.

Brahimi menjabat sebagai penasihat khusus Annan untuk pencegahan dan penyelesaian konflik. Dia juga mengepalai panel independen yang meninjau upaya pemeliharaan perdamaian dan keamanan PBB di seluruh dunia.

Selama enam bulan masa jabatan Annan, pemerintah Suriah dan sekutunya setidaknya menyetujui rencana perdamaian enam poinnya, termasuk gencatan senjata yang mengarah ke proses politik yang dipimpin Suriah untuk mengakhiri krisis.

Sementara Annan memilih rezim karena gagal mengambil langkah-langkah untuk mengakhiri kekerasan seperti yang diminta oleh rencana perdamaian, dia juga menyalahkan taktik oposisi yang semakin militan untuk merusak rencananya.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran Sydney

By gacor88