Warga Palestina tidak terpengaruh dengan pembicaraan mengenai konflik Israel-Iran

RAMALLAH, Tepi Barat (AP) — Ketika negara tetangganya, Israel, bersiap dengan gugup menghadapi kemungkinan perang dengan musuh bebuyutannya, Iran, warga Palestina menyambut krisis ini dengan menguap.

Pendapat mengenai pertikaian internasional mengenai program nuklir Iran yang sedang berkembang beragam, namun sebagian besar warga Palestina tidak melihat diri mereka sebagai pihak dalam konflik tersebut dan tidak berharap untuk terlibat dalam kekerasan apa pun – meskipun rudal Irak di Israel membuat mereka berebut dua dekade yang lalu. cakupan juga.

“Kami tidak membahas skenario perang hanya karena kami tidak memperkirakan akan terjadi perang,” kata Azzam Al-Ahmed, ajudan Presiden Mahmoud Abbas, kepala Otoritas Palestina di Tepi Barat. “AS tidak bersedia menyerang Iran dan Israel tidak akan berani menyerang negara kuat seperti Iran.”

Itu masih harus dilihat.

Israel percaya bahwa Iran sedang mengembangkan bom nuklir, dan telah berulang kali mengancam akan menyerang fasilitas nuklir Iran jika Israel menganggap itu adalah satu-satunya cara untuk mencegah Iran membuat senjata. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyatakan keraguannya terhadap upaya internasional untuk menghentikan Iran melalui diplomasi dan sanksi ekonomi.

Israel memandang Iran yang memiliki senjata nuklir sebagai ancaman terhadap keberadaannya, mengutip seruan para pemimpin Iran untuk menghancurkan Israel, persenjataan rudal Iran yang canggih, dan dukungan Iran terhadap kelompok militan yang bermusuhan di perbatasan utara dan selatan Israel. Iran sendiri mengklaim program nuklirnya hanya untuk tujuan sipil.

Komandan Iran mengatakan serangan udara Israel akan memicu serangan balik rudal Iran.

Para ahli percaya skenario seperti itu bisa melibatkan Iran yang menembakkan rudal jarak jauh Shihab ke pusat-pusat populasi Israel atau bertindak melalui proksi lokal Hizbullah di Lebanon, Hamas di Gaza atau bahkan kelompok-kelompok di Suriah. Intelijen militer memperkirakan bahwa musuh-musuh Israel kini mempunyai sekitar 200.000 roket dan rudal yang ditujukan ke Israel.

Sebagai bagian dari persiapannya, Israel mengerahkan sistem pertahanan roket bergerak dan memperkuat infrastruktur pertahanan sipilnya, dengan menyediakan tempat perlindungan bom umum yang besar, latihan keselamatan publik, dan pembagian masker gas kepada warganya. Kemungkinan perang mendominasi percakapan, program radio, dan siaran berita malam.

Hanya beberapa kilometer jauhnya di Tepi Barat, suasananya sangat berbeda. Para pejabat Palestina tidak mengambil tindakan untuk melindungi masyarakat, karena kombinasi dari penolakan, kurangnya dana anggaran dan, di beberapa pihak, rasa puas diri jika Israel diserang.

Banyak warga Palestina yang bersimpati dengan Iran dan mengatakan mereka akan senang jika Iran mengembangkan senjata atom, mengingat Israel diyakini memiliki persenjataan nuklir sendiri.

“Mengapa Israel hanya berhak memiliki senjata nuklir?” kata Ahmed Muhsin, seorang mahasiswa berusia 22 tahun di Ramallah. “Iran juga punya hak, dan saya pikir Iran akan menjadi negara yang bisa mengalahkan Israel suatu hari nanti dan mengusirnya dari negara kami.”

Simpati saja tidak akan memberikan perlindungan. Pada tahun 1991, beberapa warga Palestina bersorak dari atap rumah mereka ketika rudal Saddam Hussein terbang di atas Israel selama Perang Teluk pertama. Namun beberapa rudal Scud yang belum sempurna berhasil lolos dan mendarat di Tepi Barat juga.

“Warga Palestina bukan bagian dari perang, jadi mereka tidak memperkirakan akan ada serangan terhadap mereka,” kata Hani Masri, penulis harian Al-Ayyam. “Tetapi hal ini bisa terjadi secara tidak sengaja dan beberapa rudal bisa jatuh ke Tepi Barat, sehingga kepemimpinan Palestina harus mengambil tindakan tertentu, terutama di daerah dekat perbatasan dengan Israel.”

Para pejabat Palestina mengatakan mereka tidak mengambil tindakan khusus dan mengatakan mereka juga tidak akan meminta bantuan Israel. Pada pertemuan tingkat tinggi baru-baru ini yang membahas isu-isu strategis, ancaman Iran bahkan tidak disebutkan. Para pejabat Israel mengatakan mereka tidak memiliki kontak dengan Palestina mengenai pertahanan sipil jika terjadi Iran.

“Kami tidak memiliki Iron Dome (pertahanan roket) seperti Israel, dan kami tidak memiliki tempat berlindung dan masker gas. Jika terjadi sesuatu kitalah yang akan menjadi korbannya. Namun pada saat yang sama, kami memiliki keinginan untuk membantu rakyat kami,” kata Adnan Damiri, juru bicara pasukan keamanan Palestina.

Beberapa kritikus bahkan mengembangkan fatalisme yang mengerikan. “Lebih baik kita dan warga Israel mati bersama daripada hidup di bawah pendudukan mereka,” kata Maher Ali, seorang pedagang berusia 42 tahun di Ramallah.

Israel merebut Tepi Barat, Gaza dan Yerusalem Timur dalam perang Timur Tengah tahun 1967. Meskipun telah menyerahkan sebagian kendali kepada Otoritas Palestina, Israel tetap memegang kendali di Tepi Barat. Israel tetap menjadi penengah terakhir bagi warga Palestina di sana yang seringkali tidak dapat melakukan perjalanan, berdagang atau bahkan membangun rumah tanpa izin Israel.

Di Jalur Gaza, yang diperintah oleh militan Hamas yang didukung Iran, situasinya lebih sulit. Loyalitas di sana sangat sejalan dengan Iran, namun masih belum jelas apakah dan bagaimana para militan akan melakukan intervensi dan berisiko terlibat dalam konfrontasi lain dengan Israel.

Hamas mengatakan mereka tidak akan terlibat dalam pertempuran antara Israel dan Iran kecuali Palestina diserang. Jihad Islam, kelompok militan kecil yang didukung Iran, belum menyatakan apa yang akan mereka lakukan.

Nafez Azzam, seorang pemimpin Jihad Islam, mengatakan serangan Israel terhadap Iran “akan menjadi petualangan gila yang akan membakar seluruh wilayah.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


togel singapore

By gacor88