Washington meminta militer Mesir untuk menyerahkan kekuasaan

WASHINGTON (AP) — Pemerintahan Obama pada Senin memperingatkan para pemimpin militer Mesir untuk segera menyerahkan kekuasaan atau berisiko kehilangan miliaran dolar bantuan militer dan ekonomi AS kepada negara tersebut.

Ketika kandidat Islamis Mesir mengklaim kemenangan dalam pemilihan presiden, para pejabat Pentagon dan Departemen Luar Negeri menyatakan keprihatinan atas keputusan pada menit-menit terakhir yang dikeluarkan oleh dewan militer yang berkuasa di Mesir yang memberikan wewenang yang lebih luas untuk memperketat cengkeramannya dalam mempertahankan kekuasaan dan menundukkan kepala negara nominal. Langkah ini menyusul pembubaran parlemen pekan lalu oleh pengadilan Mesir.

“Ini adalah momen kritis di Mesir, dan dunia sedang mengamatinya dengan cermat,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Victoria Nuland kepada wartawan. “Kami sangat prihatin dengan keputusan-keputusan yang tampaknya memperpanjang kekuasaan militer.”

Sekretaris pers Pentagon George Little mengatakan AS kecewa dengan waktu pengumuman para pemimpin militer tersebut, tepat ketika pemungutan suara ditutup pada Minggu malam untuk pemilihan presiden. Dia mengatakan AS akan mendesak mereka untuk “menyerahkan kekuasaan kepada otoritas sipil yang dipilih dan menghormati hak-hak universal rakyat Mesir dan supremasi hukum.”

Dewan militer berjanji pada hari Senin untuk menyerahkan kekuasaan kepada otoritas sipil baru pada akhir bulan ini.

Namun kekuatan militer baru dan runtuhnya parlemen pertama Mesir yang terpilih secara bebas dan adil baru-baru ini membuat Washington khawatir akan bahayanya transisi demokrasi Mesir. Pemerintahan Obama berupaya melindungi kepentingannya sambil mendorong perubahan di Mesir. Hasil pemilu hari Minggu ini merupakan putaran kedua pemilu presiden pertama setelah tiga dekade pemerintahan otoriter di bawah Hosni Mubarak, yang menjadikan Kairo sebagai benteng pengaruh Amerika di Timur Tengah sebelum ia digulingkan pada Februari 2011.

Nuland mengatakan otoritas militer Mesir harus “memulihkan kepercayaan masyarakat dan internasional terhadap proses transisi demokrasi” dengan memastikan proses penulisan konstitusi yang inklusif, parlemen yang dipilih secara demokratis dan penyerahan kekuasaan yang cepat kepada pemerintah sipil.

Ketika ditanya tentang seruan Kongres untuk meninjau kembali bantuan militer AS ke Mesir, yang telah diberikan keringanan oleh pemerintah pada bulan Maret, ia mengatakan bahwa AS telah memberikan “tanda yang jelas” untuk diikuti oleh dewan penguasa Mesir.

“Keputusan yang diambil pada periode penting ini jelas akan berdampak pada hubungan kita dengan pemerintah dan (dewan militer) ke depan,” katanya. Kepemimpinan militer “membuat komitmen untuk mengizinkan peralihan kekuasaan demokratis, dan kami ingin melihat mereka menghormati komitmen tersebut,” dan menambahkan bahwa semua aspek hubungan AS-Mesir dapat terpengaruh.

Amandemen konstitusi baru yang didorong oleh kepemimpinan militer Mesir mencabut hampir semua kekuasaan penting presiden. Militer telah memutuskan bahwa mereka akan mempunyai kewenangan legislatif setelah pengadilan membubarkan parlemen, akan mengontrol penyusunan konstitusi baru dan tidak akan mengizinkan pengawasan sipil atas kepentingan ekonomi penting atau hal-hal lain.

Nuland juga mengutuk serangan di Israel pada hari Senin oleh militan yang menyeberang dari gurun Sinai yang bergolak di Mesir sebelum melepaskan tembakan, yang menewaskan seorang pekerja Israel. Dua penyerang ditembak mati dalam baku tembak dengan pasukan Israel, meskipun tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab. Insiden ini menyoroti meningkatnya pelanggaran hukum di gurun pasir sejak penggulingan Mubarak 16 bulan lalu.

“Kami tetap prihatin terhadap situasi keamanan di Semenanjung Sinai dan menyerukan semua pihak menahan diri,” kata Nuland kepada wartawan. “Kami mendorong pemerintah Mesir untuk menemukan solusi jangka panjang terhadap masalah keamanan Sinai.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun demo slot

By gacor88