Washington menyerukan transparansi Mesir di tengah peningkatan kekuatan militer di Sinai

Departemen Luar Negeri AS pada hari Selasa mendesak Mesir untuk bersikap transparan mengenai operasi keamanannya di Semenanjung Sinai, di tengah kekhawatiran Israel mengenai berlanjutnya pembangunan militer di wilayah tersebut.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Victoria Nuland mengatakan AS mendukung penuh tindakan militer Mesir untuk memerangi terorisme dan meningkatkan keamanan di wilayah Sinai, namun menambahkan bahwa koordinasi dengan Israel harus terus berlanjut berdasarkan perjanjian damai antara kedua negara.

Victoria Nuland (kredit foto: USGov/Wikimedia Commons)

“Kami telah mendorong agar jalur komunikasi tetap terbuka, konsisten dengan kewajiban perjanjian perdamaian, dan mereka memanfaatkan sepenuhnya mekanisme yang tersedia untuk transparansi, untuk membangun kepercayaan, dan kami akan terus melakukannya,” katanya.

Yerusalem telah menyatakan keprihatinannya bahwa Kairo gagal memberi tahu Israel bahwa mereka telah memindahkan tank dan pesawat militer ke Semenanjung Sinai sebagai bagian dari kampanye melawan organisasi teroris Islam yang beroperasi di sana.

Harian Israel Maariv melaporkan pada hari Selasa bahwa Israel mengirim surat ke Mesir, melalui Gedung Putih, menuntut agar Mesir menarik pasukan tambahan, yang melanggar perjanjian damai antara kedua negara.

Kemudian pada hari yang sama, Menteri Luar Negeri Avigdor Liberman mengatakan Israel harus bersikeras untuk menegakkan ketentuan perjanjian damai Israel-Mesir, dan tidak mengabaikan mobilisasi pasukan dan peralatan Kairo ke Semenanjung Sinai tanpa konsultasi dengan Yerusalem. .

“Kita harus keras kepala dan bersikeras pada setiap detail, jika tidak maka akan menjadi sebuah lereng licin dalam penegakan perjanjian damai,” kata Liberman dalam pertemuan tertutup dengan diplomat senior Israel.

Nuland menghindari konfirmasi apakah AS bertindak sebagai perantara dalam situasi yang semakin tegang ini.

“Yah, tanpa melakukan diplomasi pribadi dengan satu negara atau negara lain, saya ingin menyampaikan poin umum bahwa sementara Mesir sekarang bekerja keras untuk mengalahkan terorisme dan membalikkan ancaman keamanan lainnya di Sinai, kami tetap mendukungnya. , kata Nuland. “Kami mendorong mereka dalam upaya tersebut, tidak hanya untuk meningkatkan keamanan di Mesir, tetapi juga untuk meningkatkan keamanan bagi negara-negara tetangga, keamanan di kawasan.”

“Pemahaman kami mengenai posisi keamanan Mesir adalah mereka memperbaiki postur mereka untuk menghadapi ancaman keamanan di Sinai. Hal ini tentu saja demi kepentingan keamanan dalam kaitannya dengan Mesir, tetapi juga dalam kaitannya dengan negara-negara tetangga. Namun seperti yang telah dilakukan selama bertahun-tahun, harus ada transparansi, harus ada kepercayaan dengan negara-negara tetangga.”

Perjanjian Camp David tahun 1979 menetapkan bahwa “tidak lebih dari satu divisi (mekanik atau infanteri) angkatan bersenjata Mesir boleh ditempatkan” lebih dari 30 mil sebelah timur Terusan Suez. Mesir dilaporkan telah memindahkan beberapa tank M-60 ke daerah sekitar kota el-Arish di Sinai utara dan berencana untuk mengerahkan pesawat dan peluncur roket dalam upaya untuk membasmi teroris dari semenanjung tersebut.

Mesir telah mengerahkan pasukan tambahan di Sinai dalam tindakan keras terhadap sasaran teror di sana, setelah teroris membunuh 16 penjaga perbatasan Mesir dalam serangan pada tanggal 5 Agustus di perbatasan Mesir-Gaza-Israel. Para teroris kemudian melintasi perbatasan ke Israel dengan komando APC tentara Mesir, sebelum diledakkan oleh pasukan Israel.

Menanggapi kritik Israel terhadap penumpukan pasukan pada hari Selasa, juru bicara kepresidenan Mesir mengatakan operasi kontra-terorisme Sinai sangat penting untuk keamanan nasional, dan bahwa Mesir tidak menerima permintaan untuk menarik pasukannya.

Seorang pejabat senior di Kairo juga mengatakan kepada Reuters bahwa Mesir bertindak berdasarkan perjanjian yang dibuat dengan Israel setelah serangan teror lintas batas pada Agustus 2011 yang menewaskan enam warga sipil Israel dan dua tentara.

“Mesir tidak wajib mengirimkan laporan harian kepada Israel mengenai operasi di Sinai,” tambah pejabat itu.

Amos Yadlin, mantan kepala intelijen militer Israel, mengatakan pada hari Rabu bahwa upaya Mesir diperlukan untuk memerangi terorisme, yang mengancam Israel seperti halnya Mesir.

“Kita harus melihat hal ini secara realistis,” katanya kepada Radio Angkatan Darat. “Orang-orang Mesir yang masuk sangat membantu Israel.”

Pesan Yerusalem ke Kairo pada hari Senin dikirim melalui Gedung Putih dalam upaya untuk memberikan bobot tambahan pada peringatan tersebut dan untuk menjembatani hubungan yang goyah antara pasukan keamanan Israel dan Mesir, Maariv melaporkan.

Israel melepaskan Sinai, yang direbut dalam perang tahun 1967, sebagai bagian dari perjanjian damai tahun 1979 dengan Mesir. Perjanjian tersebut membatasi penempatan militer Mesir di wilayah tersebut untuk mengurangi kekhawatiran keamanan Israel. Sebuah mekanisme yang dibangun dalam lampiran militer tahun 1979 mengatur amandemen terhadap kerangka penempatan militer Mesir, yang dikoordinasikan oleh Pasukan dan Pengamat Multinasional (MFO) yang ditempatkan di sana.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88