Watchdog merilis video pengacara Corries yang membandingkan yayasan Israel dengan Nazi Jerman

Pengacara yang mewakili keluarga Rachel Corrie menyebut Israel sebagai “monster” dan membandingkan penyelesaian negara itu secara tidak menguntungkan dengan yang dilakukan Nazi Jerman dalam wawancara TV dua bulan lalu, menurut klip video yang dirilis Rabu oleh kelompok Israel yang memantau media Palestina.

Klip yang dirilis oleh Palestine Media Watch diambil dari wawancara yang diberikan kepada TV Otoritas Palestina pada 2 Juli oleh pengacara, Hussein Abu Hussein.

Menanggapi Times of Israel, Abu Hussein mengatakan komentar tersebut telah diambil di luar konteks dan isi komentarnya telah terdistorsi. Publikasi komentar oleh Palestine Media Watch merupakan upaya untuk menyerang karakternya dan keluarga Corrie, katanya.

Abu Hussein, seorang pengacara veteran dan warga Arab Israel, mewakili keluarga Corrie dalam perjuangan hukumnya untuk memenangkan ganti rugi dari pemerintah Israel atas kematian Rachel Corrie, seorang aktivis pro-Palestina Amerika yang ditembak oleh buldoser militer Israel hancur. Gaza sembilan tahun lalu. Upaya keluarga tersebut mengalami kemunduran pada hari Selasa dengan keputusan Pengadilan Distrik Haifa untuk menolak gugatan tersebut.

Dalam wawancara televisi Arab, Abu Hussein mengatakan Nazi Jerman “adalah sebuah negara yang didirikan berdasarkan aturan hukum untuk waktu yang singkat”, sementara Israel, di sisi lain, “didirikan sejak awal perampokan dan pencurian tanah air suatu bangsa. “

“Kami menderita ketidakadilan yang besar dari monster raksasa itu,” katanya dalam kutipan tersebut. “Monster ini menyerang kita setiap hari dan menggigit daging kita di Negev, Galilea, Segitiga, Yerusalem, dan wilayah pendudukan, Tepi Barat dan Gaza. Setiap hari ia menggigit tubuh kita.”

Pewawancara, aktor dan aktivis Arab Israel Mohammed Bakri, menjawab: “Saya ingin menginjak kepala monster ini.”

“Kami semua ingin menginjak kepalanya, tapi bicara saja tidak cukup,” kata Abu Hussein. “Setiap orang memiliki peran mereka.”

Pada hari Rabu, Abu Hussein mengatakan komentar itu adalah bagian dari wawancara selama satu jam yang mencakup berbagai topik dan diskusi tentang pelajaran yang bisa dipetik dari sejarah – termasuk Holocaust. Pemilihan beberapa komentar yang tidak terkait dari wawancara tersebut secara dramatis mengubah isi percakapan, katanya.

“Klip ini telah diedit dengan cara yang menyesatkan dan bias oleh organisasi anti-demokrasi yang bertujuan melemahkan perjuangan hak asasi manusia dan mengalihkan diskusi dari pembunuhan aktivis perdamaian Rachel Corrie oleh buldoser militer, kata Abu Hussein. Zaman Israel.

“Harus diingat bahwa pengalaman sejarah umat manusia dan khususnya orang Yahudi menunjukkan bahwa diam dapat menyebabkan pembantaian. Sebagai aktivis hak asasi manusia yang bekerja dalam kerangka hukum, dan sebagai pengacara di Israel, saya memperjuangkan semua hak asasi manusia, dan upaya untuk menggambarkan saya sebagai penyangkal Holocaust melalui penyuntingan tendensius tidak akan menghalangi saya dan tidak akan menghalangi mereka. . memperjuangkan hak asasi manusia di Israel, Palestina dan seluruh dunia,” katanya.

Keluarga Corrie mengatakan perjuangan hukumnya adalah upaya untuk mengungkap kebenaran tentang apa yang terjadi pada aktivis, yang berusia 23 tahun ketika dia dibunuh di perbatasan Gaza-Mesir pada 16 Maret 2003. Dalam konferensi pers setelah putusan hari Selasa, baik keluarga maupun Abu Hussein menggambarkan upaya mereka sebagai perjuangan untuk hak asasi manusia.

Namun, banyak orang Israel melihat kampanye keluarga tersebut sebagai serangan terhadap Israel oleh lawan ideologis yang menggunakan kematian Corrie untuk tujuan politik.

Corrie Family Foundation adalah pendukung vokal boikot global anti-Israel, dan pernyataan keluarga telah melampaui kematian Corrie untuk merangkul kebijakan Israel yang lebih luas. Para pemimpin organisasi yang mengirim Rachel Corrie ke Gaza, Gerakan Solidaritas Internasional, mendukung penggunaan kekuatan mematikan terhadap warga sipil Israel.

Hakim Oded Gershon dari Pengadilan Distrik Haifa memutuskan pada hari Selasa bahwa kematian Corrie adalah kecelakaan yang menjadi tanggung jawabnya. Keluarga mengatakan mereka akan mengajukan banding atas putusan tersebut dalam waktu 45 hari.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SDY

By gacor88