2 Broke Girls menghadapi Hasidim dari Brooklyn

Sejak debut hingga angka raksasa pada bulan September lalu, sitkom CBS “2 Broke Girls” memenangkan hati penggemar – dan kritikus yang kesal – dengan pandangan satir tentang kehidupan di Brooklyn, dengan fokus khusus pada lingkungan Williamsburg tempat pertunjukan tersebut berlangsung. Lelucon tersebut sebagian besar ditujukan pada suku muda perkotaan yang dikenal sebagai hipster, salah satu dari dua kelompok yang terkenal di lingkungan tersebut.

Tadi malam kelompok lainnya – Yahudi Hasid – mendapatkannya gilirannya di acara itu, yang karakter utamanya bekerja di restoran sambil mencoba memulai bisnis kue mangkuk sampingan. Dalam episode yang berjudul “Krisis Identitas”, protagonis Max dan Caroline mengantarkan kue mangkuk halal kepada sebuah keluarga yang merayakan bar mitzvah putra Shmuley, yang ternyata memiliki mulut yang lebih kotor dari yang Anda duga.

Seperti para hipster, orang Asia, Eropa Timur, dan hampir semua orang di acara tersebut, karakter Yahudi sebagian besar digambarkan sebagai stereotip: keras, argumentatif, dan terobsesi dengan makanan. (Renee Taylor(yang memainkan karakter yang mirip dengan perannya sebagai ibu Fran Drescher di “The Nanny,” dengan bangga menyatakan bahwa menantu laki-lakinya adalah seorang dokter.)

Meskipun penggambarannya tidak terlalu akurat—terutama yang berkaitan dengan perbedaan antara Hasidim dan orang Yahudi lainnya—episode ini menampilkan beberapa lelucon yang akan disukai pemirsa Yahudi, seperti mendeskripsikan kugel sebagai “lasagna dengan kismis gila”. Naskahnya juga menawarkan beberapa kode humor Holocaust, dengan karakter Taylor pada satu titik mengacu pada Caroline (Beth Behrs) yang berambut pirang dan bermata biru sebagai “tampak seperti orang yang mencuri stan bagus nenek saya.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot pragmatic maxwin

By gacor88