50 hari yang menentukan |  Zaman Israel

Tanpa berita besar saat akhir pekan dimulai di Israel, satu-satunya tema yang konsisten di halaman depan harian adalah – Anda dapat menebaknya – Iran.

Berbaris melipatgandakan kisah Iran dengan tajuk utama yang mengutip Menteri Pertahanan Ehud Barak, setelah pertemuannya Kamis dengan wakil ketua Kepala Staf Gabungan AS, James Winnefeld: “Barak: persiapan AS untuk tantangan Iran – mengesankan.” Barak mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan bahwa dia terkesan dengan skala persiapan, tetapi dia menekankan bahwa tantangannya adalah “ada dua jam berbeda yang berdetak dalam dua langkah berbeda”.

Berita halaman depan Maariv yang kedua terkait Iran adalah wawancara eksklusif dengan Tzachi Hanegbi. Surat kabar itu mengutip ucapannya: “50 hari ke depan akan menentukan nasib kita.” Sayangnya untuk Maariv, sebagian besar kutipan yang dimasukkan dari mantan politisi Likud itu sebenarnya diambil dari konferensi pers kemarin (dan bukan dari wawancara itu sendiri), jadi Israel Hayom juga menampilkan kutipan “50 hari penting”. Kedua surat kabar melaporkan bagaimana Hanegbi percaya bahwa 50 hari ke depan adalah yang paling kritis dalam sejarah Israel sejak “Perang Yom Kippur, dan pada saat itu kami memiliki lusinan hari yang menentukan”. Hanegbi juga menyatakan bahwa apapun keputusan yang dibuat tentang Iran, “itu akan dibuat oleh orang yang melihat jangka panjang, yang memiliki visi sejarah. Yang berasal dari basis ideologis.” Merasa lebih baik?

Sementara Iran mungkin mendominasi sebagian besar halaman depan, berita utama begitu Anda membuka koran adalah penyelesaian krisis di perbatasan selatan Israel yang melibatkan sekelompok pencari suaka dari Eritrea. Haaretz memberikan judul yang mengerikan tentang kondisi di Eritrea: “Wajib seumur hidup, penyiksaan, kerja paksa, dan pemerkosaan sistematis yang sah.” Tajuk rencana menggambarkan kondisi memprihatinkan di negara Afrika Timur yang mendorong warganya mencari perlindungan di Israel.

Sementara Haaretz menjelaskan alasan para pengungsi pergi, Yedioth Ahronoth berfokus pada perjanjian itu sendiri, untuk 18 pria untuk kembali ke Mesir, dan untuk dua wanita dan seorang remaja untuk memasuki Israel. Kesepakatan itu dicapai pada hari Kamis dan Yedioth mengutip Perdana Menteri Netanyahu yang mengatakan: “Penting bagi setiap orang untuk memahami bahwa Israel bukanlah tujuan penyusup. Kami bertekad untuk menghentikan banjir infiltrasi yang telah terjadi di sini. Itu sebabnya kami membuat pagar.”

Bagaimana dengan tentara yang menjaga pagar itu? Yedioth juga memasukkan artikel kecil dalam liputannya tentang masalah yang dihadapi tentara. Seorang tentara mengatakan kepada surat kabar, “Telah terjadi serangan teroris di daerah ini. Apa yang terjadi saat tentara menjaga rakyat Sudan dan seorang teroris lolos?” Dan mengenai situasi yang dihadapi, seorang tentara berkomentar: “Ini bukan perasaan yang baik… Mereka akan kembali ke Mesir dan kami tidak tahu apa yang akan terjadi pada mereka. Kami mencoba membuat mereka merasa bahwa semuanya akan baik-baik saja. .”

Jika Anda tidak dapat mengatur waktu …

Maariv melaporkan bahwa Yana Gorelik, warga Kanada-Israel berusia 30 tahun yang dipenjara karena desersi, mungkin tetap di penjara selama beberapa bulan. Artikel tersebut melaporkan bahwa Gorelik diharapkan akan dibebaskan kemarin, tetapi militer malah menuntutnya dengan desersi dan menuntut hukuman lima bulan. Gorelik pindah ke Kanada bersama keluarganya ketika dia berusia 17 tahun. Dia mengklaim bahwa konsulat Israel di Kanada mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memerlukan pengecualian ketika dia bepergian ke Israel untuk pernikahan sepupunya.

Sementara Gorelik tetap di penjara, Yedioth melaporkan bahwa satu dari tiga orang yang ditangkap karena pelecehan seksual di sekolah teknik IDF telah dibebaskan dengan tahanan rumah. Tiga tentara yang mengajar di sekolah itu ditangkap karena dicurigai menjual bantuan seksual dari gadis remaja dengan imbalan nilai bagus. Masalah ini terungkap setelah seorang guru mengetahui tentang penyerangan terhadap seorang siswa dan surat kabar melaporkan bahwa penyerangan tersebut telah diketahui di antara populasi siswa selama berbulan-bulan.

Cerita tak terbatas

The Holyland Affair – kesempatan terakhir negara untuk menghukum Ehud Olmert atas sesuatu yang substansial – dilanjutkan Kamis dengan Israel Hayom melaporkan bahwa mantan pembantu Olmert Shula Zaken menerima hadiah termasuk perhiasan, seni dan sepatu. Saksi negara bersaksi kemarin bahwa dia dan Zaken akan pergi ke pusat perbelanjaan Azrieli dan berbelanja, sementara dia membayar. Ini adalah kasus terbaru di mana negara menuduh mantan Perdana Menteri Ehud Olmert dan 16 lainnya menerima suap dengan imbalan persetujuan proyek real estate.

Jika Holyland Affair tidak cukup, Yedioth memberi kita kabar terbaru dari Harpaz Affair. Dengan gambar yang lebih besar dari artikelnya, Yedioth melaporkan bahwa mantan pengawas negara bagian Micha Lindenstrauss tidak punya waktu untuk menyelesaikan laporannya tentang masalah tersebut, dan tugas itu sekarang jatuh ke tangan pengawas keuangan baru Yosef Shapira. Lindenstrauss diberi perpanjangan tiga bulan untuk menyelesaikan laporan sebelum 1 Oktober, tetapi sekarang tampaknya dia tidak akan selesai pada tanggal tersebut. Jika tidak, pekerjaan itu akan diserahkan kepada Shapira, yang telah menghabiskan sebulan terakhir berbicara dengan saksi terkait, kalau-kalau dia perlu mengisi kekosongan itu.

Editor Haaretz akan menulis di halaman opini dan membahas serangan terhadap keputusan jaksa penuntut umum untuk meminta hanya enam bulan pelayanan masyarakat atas keyakinan Olmert karena pelanggaran kepercayaan. Berargumen bahwa pemerintah dapat meminta lebih banyak, surat kabar itu melanjutkan dengan mengatakan: “Perbuatan tercela bukan hanya katalis teknis untuk menyangkal keuntungannya. Ini dimaksudkan untuk menjauhkan pelanggar hukum yang tercemar secara moral dari pelayanan publik untuk waktu yang lama.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP Prize

By gacor88