Meskipun platform partai diubah, pemerintahan Obama menolak menyebutkan ibu kota Israel

Terlepas dari laporan pejabat kampanye Obama bahwa presiden sendiri campur tangan minggu ini untuk memperkenalkan kembali bahasa dalam platform Partai Demokrat 2012 yang mengacu pada Yerusalem sebagai ibu kota Israel, pemerintah tetap tidak yakin tentang masalah tersebut.

Pada pengarahan Departemen Luar Negeri Kamis – satu hari setelah delegasi ke Konvensi Nasional Demokrat memilih, dengan agak enggan, untuk perubahan yang diusulkan presiden terhadap manifesto – penjabat wakil juru bicara Patrick Ventrell menolak menyebutkan ibu kota Israel.

Ventrell menghindari pertanyaan terus-menerus, hanya mengulangi bahwa status Yerusalem adalah masalah yang harus diselesaikan dalam negosiasi status akhir antara Israel dan Palestina.

Pertukaran berikut ditranskrip dan dipublikasikan di Departemen Luar Negeri situs web:

PERTANYAAN: Kota mana yang diakui pemerintah AS sebagai ibu kota di – Israel?

TN. VENTRELL: Nah, seperti yang Anda ketahui, kebijakan administrasi lama, baik dalam pemerintahan ini maupun dalam pemerintahan sebelumnya di kedua belah pihak, adalah bahwa status Yerusalem adalah masalah yang harus diselesaikan dalam negosiasi status akhir antara Israel dan Palestina. Jadi ini adalah kebijakan administrasi yang sudah berlangsung lama dan terus demikian.

PERTANYAAN: Maksud saya, tidak ada kota yang diakui oleh pemerintah AS sebagai ibu kota?

TN. VENTRELL: Sekali lagi, saya hanya menyatakan posisi kami, dan itu yang telah kami katakan berkali-kali di sini.

PERTANYAAN: Apakah ini berarti Yerusalem bukan bagian dari Israel?

TN. VENTRELL: Artinya, status Yerusalem harus diselesaikan dalam negosiasi status akhir.

PERTANYAAN: Tetapi Anda memiliki Kedutaan Besar di kota yang bukan Yerusalem.

TN. VENTRELL: Kedutaan besar kami di Tel Aviv, dan kami memiliki konsulat jenderal di Yerusalem.

PERTANYAAN: Benar. Tapi maksud saya, jika Anda memiliki kedutaan, ​​biasanya ada di ibu kota; jadi sepertinya Anda percaya bahwa Tel Aviv adalah ibu kotanya.

TN. VENTRELL: Apa yang kami yakini adalah bahwa status Yerusalem harus ditentukan dalam negosiasi status akhir antara kedua pihak. Dan saat ini kedutaan kita ada di Tel Aviv.

PERTANYAAN: Apakah ada negara lain di dunia di mana AS tidak tahu apa ibukotanya atau tidak mau mengatakan apa ibukota suatu negara?

PERTANYAAN: Apa yang menurut AS adalah ibu kota Israel? Apa yang sedang kamu lakukan –

TN. VENTRELL: Seperti yang baru saja saya katakan, kami percaya bahwa status Yerusalem adalah masalah yang harus diselesaikan dalam status akhir –

PERTANYAAN: Saya tidak menanyakan pertanyaan itu. Saya bertanya kepada Anda apa yang Anda pikirkan tentang ibukota itu.

TN. VENTRELL: Dan tanggapan saya adalah bahwa Yerusalem adalah masalah yang harus diselesaikan dalam negosiasi status akhir.

PERTANYAAN: Namun, dia tidak bertanya tentang Yerusalem.

TN. VENTRELL: Lihat, itu adalah sesuatu yang kami lalui di podium ini. Toria pernah mengalaminya sebelumnya. Kami telah mengulangi ini berkali-kali. Anda tahu posisinya. Ini tidak berubah selama beberapa dekade.

PERTANYAAN: Tunggu, saya tahu itu. Dan saya tidak ingin memainkan permainan verbal, saya hanya ingin tahu apakah Anda benar-benar memiliki posisi di ibu kota negara itu. Dan jika tidak, jika — saya hanya ingin mendengar Anda berkata tidak.

TN. VENTRELL: Nah, Nicole –

PERTANYAAN: Ya.

TN. VENTRELL: — situasinya adalah kami memiliki kedutaan besar di Tel Aviv yang mewakili kepentingan kami kepada pemerintah Israel, tetapi masalah Yerusalem adalah salah satu yang perlu diselesaikan antara kedua pihak. Hanya itu yang bisa saya katakan tentang ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola online

By gacor88