Akankah Assad mundur?  |  Zaman Israel

Apakah Presiden Suriah Bashar Assad bersedia mundur? Menurut media Arab, dia mungkin saja demikian. Namun jika kita melihat lebih dekat pernyataan Wakil Perdana Menteri Suriah Qadri Jamil yang menyatakan hal tersebut, mungkin akan terlihat bahwa kegembiraan Barat terlalu dini.

“Untuk pertama kalinya, Damaskus mengusulkan pengunduran diri Assad; oposisi: Kami hanya akan menegosiasikan pengalihan kekuasaan,” demikian judul berita utama harian milik Saudi tersebut A-Sharq Al-Awsat. Namun apa yang sebenarnya dikatakan Jamil dalam konferensi pers di Moskow adalah bahwa pemerintah Suriah bersedia melibatkan oposisi dalam dialog tanpa syarat apa pun. Namun tuntutan agar Assad mundur adalah sebuah syarat.

Dewan Nasional Suriah (SNC), yang masih menuntut agar Assad mengundurkan diri, mengatakan kepada harian tersebut bahwa mereka tidak melihat ada hal baru dalam pernyataan Jamil.

“Suriah bersedia membahas pengunduran diri Assad dalam kerangka negosiasi,” demikian judul berita utama harian London Al-Quds Al-Arabiyang juga mencatat bahwa SNC bekerja “cepat” untuk membentuk pemerintahan sementara.

Dewan Nasional Suriah, yang terus menuntut Assad mundur, mengatakan tidak ada hal baru dalam pernyataan Jamil

“Pertanyaannya, mengingat pernyataan mengejutkan ini, adalah apakah pemerintah Suriah serius dalam usulan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, atau hanya sebuah manuver untuk mengulur lebih banyak waktu dan tampil fleksibel terhadap opini publik internasional,” tulis editor harian tersebut, Abd Al-Bari. Atwan.

Dia kemudian melanjutkan untuk meyakinkan para pembacanya bahwa usulan tersebut adalah asli: upaya cepat yang dilakukan oleh Ketua SNC Abdul Baset Sida untuk membentuk pemerintahan sementara setelah berita tersebut; pemerintah Suriah (dan oposisi) memahami bahwa mereka tidak dapat menyelesaikan krisis ini dengan kekerasan; meningkatnya pengaruh kelompok Jihadi di Suriah; Indikasi Presiden AS Barak Obama bahwa ia akan melakukan intervensi militer jika senjata kimia dialihkan ke negara-negara regional; dan terakhir pencalonan Lakhdar Brahimi sebagai penerus Kofi Annan.

Menurut Atwan, semua faktor ini mempersiapkan landasan bagi peralihan kekuasaan secara damai.

Sida menceritakan kepada saluran berita yang berbasis di Dubai Al-Arabiya bahwa Perancis sedang mendiskusikan kemungkinan memberlakukan zona larangan terbang di Suriah.

Sementara itu, setiap hari di London Al-Hayat berfokus pada upaya Presiden Prancis Francois Hollande untuk mendukung oposisi di Suriah dan memenangkan pemerintahan transisi.

Menurut harian itu, Lakhdar Brahimi datang ke Paris untuk berkonsultasi dengan presiden Prancis sebelum menduduki jabatan barunya. Sumber-sumber Perancis mengatakan kepada harian itu bahwa Brahimi bermaksud untuk terus bekerja berdasarkan enam poin rencana Kofi Annan untuk mengakhiri kekerasan di Suriah.

Masalah di Tripoli

Bentrokan di kota Tripoli, Lebanon utara, pada hari Selasa, yang diwarnai kerusuhan sektarian yang dipengaruhi oleh kekerasan di Suriah, menewaskan lima orang dan melukai 50 lainnya, Al-Hayat melaporkan. Mortir dan senapan mesin berbagai kaliber digunakan oleh milisi bersenjata, harian itu menambahkan.

Al-Jazeera melaporkan bahwa 10 orang yang terluka di Tripoli adalah anggota tentara Lebanon.

“Tripoli adalah sandera Assad,” demikian bunyi judul utama oposisi Lebanon Al-Mustaqbalberafiliasi dengan gerakan 14 Maret pimpinan Saad Hariri.

“Ibu kota wilayah utara masih berusaha memadamkan api yang disulut kembali oleh rezim Suriah yang terkepung melalui alat-alatnya di Lebanon,” kata harian itu.

Sementara itu harian pro-Hizbullah As-Safir menggambarkan kekerasan di Tripoli sebagai pertikaian lokal yang tidak proporsional.

“Tripoli – korban: Siapa yang menyalakan api?” membaca judul surat kabar itu.

“Meskipun mata biasanya tertuju pada militer untuk mengendalikan situasi, militer sendiri menjadi sasaran serangan langsung kemarin…menyebabkan sejumlah cedera di antara jajarannya,” harian itu melaporkan.

Saluran berita Hizbullah Al-Manar pada hari Rabu menampilkan dirinya sebagai pembela tentara Lebanon, menuduh “kekuatan utara” menargetkan tentara untuk melemahkan Lebanon.

“Penargetan politik terhadap tentara Lebanon oleh pasukan yang setia kepada (koalisi) 14 Maret bukanlah hal baru. Namun serangan darat secara militer oleh kelompok bersenjata di utara, yang menghancurkan stabilitas dan menabur perselisihan, bukanlah pertanda baik. Ini bisa jadi merupakan upaya untuk mengosongkan wilayah utara dari kehadiran militer atau membangun zona keamanan atau melemahkan tentara sebagai poros stabilitas,” kata laporan di Al-Manar.

A-Sharq Al-Awsat, dengan foto Reuters yang memperlihatkan pejuang Sunni Lebanon dari lingkungan Bab Tabaneh menembaki lingkungan Jabel Muhsin yang didominasi Allawit (dan dengan demikian pro-Assad). Harian tersebut mengutip seorang pejabat keamanan Lebanon yang mengatakan bahwa “ketika tentara dan pasukan keamanan turun tangan untuk mengendalikan situasi dan hampir berhasil, ‘kolom kelima’ memasuki lokasi, melanjutkan bentrokan dan memicu kebakaran.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


agen sbobet

By gacor88