Aktivis HAM Bahrain ditolak masuk ke Mesir

KAIRO (AP) – Seorang aktivis HAM Bahrain menulis kepada presiden Mesir Selasa mengeluh bahwa dia dan juru kampanye pro-demokrasi lainnya dari negaranya ditolak masuk, mengklaim kebijakan tersebut merupakan reaksi dari rezim Mesir yang digulingkan.

Maryam Al-Khawaja, penjabat presiden Pusat Hak Asasi Manusia Bahrain, ditolak masuk ke Mesir pada hari Minggu. Pejabat keamanan mengutip “alasan keamanan teratas” yang tidak dapat dijelaskan.

Dalam suratnya kepada Presiden Mohammed Morsi, dia mengatakan dia dan aktivis terkemuka lainnya yang kini dipenjara di Bahrain mengalami masalah saat memasuki Mesir awal tahun ini.

Dia mengatakan dinas intelijen yang bekerja untuk Presiden Hosni Mubarak yang digulingkan melecehkan aktivis Bahrain atas nama rezim Teluk itu.

Al-Khawaja mengatakan dia kecewa karena pelecehan seperti itu terus berlanjut di Mesir pasca-Mubarak.

Dia menulis kepada Morsi: “Bagaimana pengabaian hukum dan martabat dasar manusia yang begitu terang-terangan dapat terus berlanjut di bawah pengawasan Anda?”

Aktivis mengatakan bahwa meskipun Mubarak telah disingkirkan, badan keamanannya dan kebijakan mereka tetap tidak berubah. Morsi juga berusaha menenangkan tetangga Teluk yang gugup dengan mengatakan negaranya tidak akan mencoba “mengekspor” revolusinya.

Al-Khawaja mengatakan petugas keamanan berusaha mengintimidasi dia setelah dia dan pengacaranya meminta penjelasan atas barikade tersebut. Para pejabat mengatakan kepadanya bahwa dia akan dideportasi ke Bahrain, di mana ada surat perintah penangkapan terhadapnya, katanya.

Dia akhirnya melakukan perjalanan ke tujuan berikutnya, Afrika Selatan, tanpa memasuki Mesir.

Dia awalnya ditolak masuk ke Mesir pada bulan April, tetapi kemudian diizinkan masuk setelah pengacara turun tangan. Dia mengatakan dalam suratnya bahwa petugas keamanan mengatakan kepadanya bahwa dia diizinkan masuk karena mereka sedang melakukan protes di Mesir pada saat itu, dan pihak berwenang tampaknya takut akan reaksi balik jika dia ditolak.

Segera setelah itu, rekan Al-Khawaja Nabeel Rajab ditolak masuk ke Mesir dan dideportasi kembali ke Bahrain. Dia ditangkap di Bahrain sebulan kemudian dan berada di penjara menjalani hukuman tiga tahun karena perannya dalam dugaan mendorong pengunjuk rasa di Bahrain untuk bentrok dengan pasukan keamanan.

Bahrain, rumah bagi Armada ke-5 Angkatan Laut AS, telah menghadapi lebih dari 18 bulan kerusuhan antara monarki yang dipimpin Sunni dan mayoritas Syiah, yang mengatakan mereka menghadapi diskriminasi sistematis. Lebih dari 50 orang tewas dan ribuan lainnya luka-luka dalam kekerasan tersebut.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola online

By gacor88